Vodafone Idea Q2: ARPU mungkin naik QoQ di tengah churn pelanggan, kata para analis
Market News

Vodafone Idea Q2: ARPU mungkin naik QoQ di tengah churn pelanggan, kata para analis

Pratinjau Vodafone Idea Q2: Vodafone Idea (Vi) yang dililit hutang dijadwalkan untuk melaporkan hasil kuartal September (Q2FY22) pada hari Jumat, 12 November, dan analis memperkirakan perusahaan telekomunikasi tersebut akan melaporkan pertumbuhan berurutan dalam ARPU (pendapatan rata-rata per pengguna). Namun, kinerja kuartalan dapat dirusak oleh churn pelanggan, kata mereka.

Di bursa, saham Vi telah reli 25 persen selama 6 bulan terakhir, sedikit mengungguli indeks BSE Sensex, yang naik 22 persen selama periode tersebut.

Inilah yang diharapkan oleh pialang terkemuka:

Sekuritas ICICI

Pialang mengharapkan gejolak untuk Vodafone Idea untuk terus mengingat neraca yang tertekan membatasi pengeluaran jaringan serta kenaikan tarif baru-baru ini di segmen 2G, yang diyakini akan mendorong konsolidasi SIM.

“Konsekuensinya, kami mencatat sekitar 6 juta pelanggan keluar di Q2. Kami membangun pertumbuhan ARPU bulanan sebesar 6 persen kuartal ke kuartal (QoQ) di Rs 110, sebagian besar didorong oleh kenaikan tarif yang terlihat di segmen 2G dan pascabayar,” katanya dalam sebuah laporan pratinjau hasil.

Secara keseluruhan, broker mengantisipasi pendapatan konsolidasi tumbuh 2,1 persen QoQ pada Rs 9.347 crore, naik dari Rs 9.152.3 crore di Q1FY22. EBITDA, pada Rs 3.840 crore, diharapkan tumbuh 3,6 persen secara berurutan didorong oleh pertumbuhan ARPU.

“Margin yang dilaporkan diharapkan sebesar 41,1 persen, naik 60 bps QoQ, dan perusahaan diperkirakan akan membukukan rugi bersih Rs 7.439 crore,” katanya.

Ebitda Vi mencapai Rs 3.707,7 crore pada kuartal Juni FY22 dan Rs 4.152,4 crore di Q2FY21. Margin Ebitda, sementara itu, masing-masing 40,5 persen dan 38,5 persen.

Emkay Global

Analis di sini percaya pendapatan dapat meningkat 2,5 persen QoQ (turun 13 persen YoY) menjadi Rs 9.381,2 crore, naik dari Rs 9.152,3 crore (Rs 10,791,2 crore YoY) dengan lonjakan 6 persen dalam ARPU dari peningkatan campuran dan kenaikan tarif yang dilakukan pada Juli.

“Namun, itu juga dapat menyebabkan melemahnya basis pelanggan dengan penurunan 10 juta. Setelah mengalami sedikit kontraksi pada kuartal sebelumnya, kami memperkirakan penambahan pelanggan data sebesar 6,1 juta pada kuartal tersebut,” kata mereka.

Ebitda diperkirakan akan naik sekitar 2 persen QoQ dan tergelincir 9 persen YoY pada Rs 3.775,9 crore sementara margin terlihat di 40,3 persen.

Pada bottomline, kerugian perusahaan dipatok pada Rs 7.527,2 crore. Rugi bersih konsolidasi adalah Rs 7.319,1 crore di Q1FY22 dan Rs 7.218,2 crore di Q2FY21.

YA Sekuritas

Pialang percaya Vodafone Idea diperkirakan akan melaporkan penurunan 2 juta pelanggan QoQ, dengan pertumbuhan ARPU 4 persen QoQ didorong oleh migrasi dari teknologi 2G ke 4G.

Dalam angka absolut, pendapatan terlihat di Rs 9.260.9 crore; Ebitda di Rs 3.860,5 crore; dan rugi bersih sebesar Rs 7.165,1 crore.

Kunci yang dapat dipantau

Menurut analis, karena pemerintah telah mengumumkan paket bantuan dan keraguan tentang kelangsungan hidup perusahaan untuk beberapa tahun ke depan telah berkurang, ke depan, setiap pembaruan mengenai penggalangan dana, dan komentar lintasan ARPU akan menjadi pemicu utama untuk saham.


Posted By : data hk hari ini 2021