Unicorn pertama Good Glamm Group India dalam bisnis kecantikan dan perawatan pribadi DTC
Top Stories

Unicorn pertama Good Glamm Group India dalam bisnis kecantikan dan perawatan pribadi DTC

The Good Glamm Group, konglomerat konten-ke-niaga terbesar di Asia Selatan, telah mengumpulkan dana $150 juta dalam putaran Seri D, termasuk penjualan primer dan sekunder, yang dipimpin bersama oleh investor teknologi tenda dan ekuitas swasta Prosus Ventures (Naspers), Warburg Pinkus. Ada partisipasi dari Alteria Capital dan investor lama L’Occitane, Bessemer Venture Partners, Strides Ventures, Amazon, Ascent Capital dan Mankekar Family Office.

Perusahaan yang berbasis di Mumbai ini bernilai $1,2 miliar dalam putaran pendanaan terakhir, naik dari $310 juta pada putaran sebelumnya, menjadikannya anggota terbaru dari klub unicorn yang didambakan. Ini adalah startup ke-35 yang mencapai status unicorn pada tahun 2021 saja dan perusahaan kecantikan dan perawatan pribadi direct-to-consumer (DTC) pertama yang mencapai status tersebut di negara ini.

“Anda akan melihat Good Glamm Group muncul sebagai salah satu konglomerat FMCG (barang konsumen yang bergerak cepat) terbesar dari bagian dunia ini. Itulah visi kami,” kata Darpan Sanghvi, pendiri dan CEO Grup, Good Glamm Group. “Investasi Seri D ini, kedatangan Prosus dan Warburg serta masuknya kami ke dalam klub unicorn, semua ini memberikan kami landasan yang bagus untuk memenuhi visi tersebut. Saya pikir ada peluang untuk membangun konglomerat FMCG senilai $10 miliar dari India. Hari ini menandai awal dari perjalanan itu.”

Good Glamm Group terdiri dari portofolio merek kecantikan dan perawatan pribadi berpemilik yang didukung oleh ekosistem digital konten, komunitas, dan aset kreator. Perusahaan akan memanfaatkan pendanaan terbarunya untuk berinvestasi dalam pengembangan produk, mendukung penelitian ilmu dan teknologi data, meningkatkan ekspansi offline, dan mendanai kebutuhan modal kerja. Grup juga akan terus melakukan investasi pada lebih banyak merek kecantikan dan perawatan pribadi. Pendanaan ini juga diharapkan dapat membantu perusahaan bersaing dengan pemain tradisional dan platform kecantikan zaman baru seperti Sugar, Nykaa, Plum, Purplle dan Wow Skin Science.

Menurut platform data Statista, pasar BPC (kecantikan dan perawatan pribadi) India, diperkirakan mencapai $25,9 miliar pada tahun 2020, diproyeksikan mencapai $32,7 miliar pada tahun 2023, tumbuh pada tingkat pertumbuhan tahunan gabungan (CAGR) sebesar 8,1 persen.

Priyanka Gill, salah satu pendiri, Good Glamm Group, mengatakan perusahaan telah tumbuh 8X dari tahun ke tahun. Dia mengatakan setengah dari pertumbuhan ini adalah organik dan setengahnya lagi adalah anorganik.

“Kami berada pada tingkat pendapatan $ 120 juta (pendapatan berulang tahunan atau ARR) sekarang dan berharap untuk melampaui tingkat pendapatan $ 250 juta pada Maret 2022,” kata Priyanka Gill, salah satu pendiri, Good Glamm Group. “Juga offline (pertumbuhan bisnis) telah berlipat ganda bagi kami dari tahun lalu.”

Merek kecantikan & perawatan pribadi yang dimiliki oleh Good Glamm Group termasuk MyGlamm (kosmetik), MomsCo (ibu dan bayi), POPxo (kosmetik untuk remaja) dan Baby Chakra (produk bayi yang dibuat bersama dengan ibu). POPxo adalah platform konten wanita terbesar dengan 88 juta pengguna dan ScoopWhoop adalah platform konten pria terbesar dengan 100 juta pengguna. BabyChakra adalah platform pengasuhan anak terkemuka dengan 20 juta ibu dan jaringan 10.000 dokter) dan Plixxo adalah platform manajemen pencipta dan pemberi pengaruh terkemuka dengan 220.000 pemberi pengaruh.

“Ada lebih dari 220.000 influencer yang merupakan bagian dari Good Glamm Group dan mereka terus berkembang,” kata Gill. “Itulah pendorong penjualan dan volume bagi kami hari ini. Ini adalah konsep pertama India di dunia karena content to commerce strategy (playout) dalam kategori kecantikan dan perawatan pribadi pada level ini belum pernah terjadi sebelumnya.”

Jangkauan digital yang tak tertandingi ini, dikombinasikan dengan lebih dari 30.000 titik penjualan ritel offline dari merek kecantikan unggulan Grup, MyGlamm, memberi semua merek di bawah Grup Good Glamm peluang yang belum pernah ada sebelumnya untuk berkembang baik secara online maupun offline.

“Sekitar 25 persen pendapatan Grup sebenarnya berasal dari offline. Jadi, kita sebenarnya di mana konsumen berada. Ini sangat unik ketika Anda berbicara tentang merek lain dalam ekosistem. Saya pikir kami adalah salah satu dari sedikit merek yang mampu meningkatkan (kehadiran) offline dan online kami dengan begitu besar,” kata Naiyya Saggi, salah satu pendiri, Good Glamm Group. “Sekitar 60 persen konsumen kami berasal dari tier-2, tier-3 dan tier-4 (kota besar dan kecil). Jadi aspirasi itu bersifat universal. Anda melihat milenium dan Gen Z online dan melakukan percakapan tentang kecantikan dan perawatan pribadi ini, dengan cara yang belum pernah terjadi sebelumnya.”

Hal ini semakin diperkuat oleh keahlian mendalam Grup dalam pertumbuhan DTC, pengembangan produk baru dan teknologi serta ilmu data. Akses ke mesin bernilai ini menarik merek kecantikan dan perawatan pribadi terkemuka di India dari zaman baru, inovatif dan berkembang pesat untuk bergabung dengan Good Glamm Group. Untuk ini, Grup telah melakukan akuisisi dan investasi senilai $270 juta hingga saat ini.

“Dengan portofolio merek D2C yang kuat dan aset konten eksklusif, Grup berada di posisi yang tepat untuk berkembang pesat dan menciptakan bisnis digital pertama yang besar di bidang kecantikan dan perawatan pribadi,” kata Vishal Mahadevia, direktur pelaksana dan Kepala India di Warburg. Pincus, tentang investasinya di Good Glamm Group.

Ashutosh Sharma, kepala Investasi, India, Prosus Ventures mengatakan pendanaan tersebut menandai investasi pertama organisasi dalam kategori DTC. “Tim Good Glamm telah memasangkan merek lokal yang diinginkan dengan konten yang menarik, membangun komunitas yang sangat terlibat dan memposisikan mereka dengan baik untuk pertumbuhan masa depan di India dan sekitarnya,” kata Sharma.


Posted By : keluaran hk hari ini 2021