Tidak ada penipuan Bitcoin: BJP menolak klaim Kongres tentang penutupan di Karnataka
Market News

Tidak ada penipuan Bitcoin: BJP menolak klaim Kongres tentang penutupan di Karnataka

Partai Bharatiya Janata pada hari Sabtu menolak tuduhan partai Kongres tentang masalah Bitcoin yang ditutup-tutupi, dengan mengatakan tidak ada penipuan.

Polisi Bengaluru juga membantah tuduhan kecurangan dalam penyelidikan dan latihan menutup-nutupi.

“Sama sekali tidak ada penipuan dalam bentuk atau dimensi apa pun. Oleh karena itu, pertanyaan tentang adanya aktor dalam penipuan ini adalah imajinasi yang menyimpang.

Namun, aktor baru telah muncul membuat gunung keluar dari tahi lalat, dan membuat tuduhan tak berdasar, berdasarkan fakta yang menyimpang dari kasus ini,” kata juru bicara unit Karnataka BJP Ganesh Karnik dalam sebuah pernyataan.

Dia bereaksi terhadap tuduhan Kongres bahwa ‘politisi berpengaruh’ terlibat dalam penipuan setelah pejabat menyita bitcoin senilai Rs sembilan crore dari peretas yang berbasis di kota, Srikrishna alias Sriki, yang juga dituduh meretas portal pemerintah, mencari obat-obatan melalui jaringan gelap. dan membayarnya melalui cryptocurrency.

Sekretaris Jenderal Kongres Randeep Singh Surjewala menuduh dalam konferensi pers di Delhi pada hari Sabtu bahwa ukuran penipuan bisa jauh lebih besar karena hanya dalam dua hari pada 1 Desember 2020 dan 14 April 2021 transaksi ilegal senilai Rs 5240 crore terjadi.

Dia mengajukan serangkaian pertanyaan kepada Perdana Menteri Narendra Modi dan menanyakan apa peran Ketua Menteri Karnataka Basaravaj Bommai, yang merupakan menteri dalam negeri negara bagian itu ketika penipuan itu terjadi.

Surjewala juga menuntut untuk mengetahui mengapa lembaga investigasi internasional, termasuk Interpol, tidak diberitahu tentang Bitcoin yang dicuri.

Rupanya mengacu pada para pemimpin Kongres sebagai ‘aktor baru’, Karnik mengatakan bahwa mereka terus melakukan kampanye fitnah dengan merilis fakta yang terdistorsi dan parsial untuk popularitas murah, “dengan mengabaikan fakta bahwa kasus ini adalah sub peradilan dan menunggu sebelum Pengadilan. Pengadilan”.

Dia mengklaim bahwa tidak ada Bitcoin yang ditransfer dari akun peretas Srikrishna atau bitcoin yang hilang.

Sementara itu, polisi Bengaluru mengeluarkan pernyataan untuk menjernihkan suasana dan mengatakan bahwa penyelidikan dilakukan oleh Cabang Kejahatan Pusat “secara adil dan profesional.”

“Dinyatakan dengan tegas bahwa versi menyesatkan seperti itu dilontarkan berdasarkan fakta yang tidak lengkap/distorsi. Semua versi tersebut dengan keras ditolak,” kata polisi.

Berdasarkan informasi yang kredibel pada 4 November 2020 tentang kiriman narkoba yang diperoleh melalui darknet, Polisi CCB mengamankan satu tersangka dan menyita 500 gram Hydro Ganja.

Dalam penyelidikan lebih lanjut, 10 orang tersangka lainnya, termasuk Srikrishna, alias Sriki diamankan dan ditangkap.

Selama interogasi, Srikrishna mengaku di hadapan Petugas Investigasi tentang keterlibatannya dalam dugaan peretasan banyak situs Crypto Currency.

“Dinyatakan bahwa tidak ada Bitcoin yang ditransfer dari akun peretas Srikrishna dan juga tidak ada Bitcoin yang hilang.

Adalah fakta bahwa untuk tujuan investigasi Crypto Currency, dirasa perlu untuk membuka akun Bitcoin,” kata polisi.

Ditambahkan bahwa pada 8 Desember 2020, izin pemerintah diperoleh untuk membuka akun Bitcoin.

“Dalam proses identifikasi dan penyitaan bitcoin, tersangka Srikrishna menunjukkan dompet BTC, yang berisi 31,8 BTC.

Kata sandi dompet diubah di hadapan pakar cyber,



Pancha pemerintah dan seluruh prosedur direkam di bawah mahazer dan diserahkan ke pengadilan,” kata polisi.

Selanjutnya, izin Pengadilan diperoleh untuk menggunakan kata sandi untuk mentransfer Bitcoin tersebut ke akun dompet polisi.

Setelah mencapai dompet yang ditunjukkan oleh Srikrishna, itu menunjukkan 186,811 Bitcoin, kata polisi, menambahkan bahwa para ahli Cyber ​​berpendapat bahwa akun yang diklaim oleh terdakwa sebagai akun pribadinya sebenarnya adalah dompet langsung dari pertukaran dan terdakwa tidak memilikinya. kunci pribadi untuk ini.

“Oleh karena itu, akun tersebut dibiarkan tidak tersentuh dan sebagai hasilnya, tidak ada BITCOIN yang ditransfer ke dompet Polisi. Kasus ini telah didakwa bersama dengan fakta-fakta di atas dan dokumen terkait dan sekarang telah ditundukkan,” kata polisi.

Mereka mengatakan bahwa tidak ada tindakan apapun yang dapat membahayakan penyelidikan yang adil dan proses hukum.

Mereka mengklaim bahwa penyelidikan dilakukan oleh tim petugas profesional di bawah pengawasan ketat dan konsultasi terus menerus dan di hadapan ahli terkenal dan eksternal, tanpa pengaruh atau campur tangan eksternal.

Pada klaim yang dibuat di Twitter Whale Alert yang menangani bahwa 14.682 bitcoin bitfinex yang dicuri telah ditransfer, polisi mengatakan bahwa itu sama sekali tidak berdasar.

“Tidak ada yang menunjukkan bahwa itu berasal dari Bengaluru. Sistem penegakan hukum dan lembaga investigasi bekerja pada prosedur tertentu yang ditetapkan oleh hukum negara itu,” bunyi pernyataan itu.

Lebih lanjut dikatakan bahwa sampai saat ini tidak ada lembaga penegak hukum asing atau perusahaan asing yang mendekati polisi Bengaluru tentang peretasan apa pun.

“Bahkan perwakilan dari perusahaan Bitfinex belum membagikan rincian dugaan peretasan atau mencari informasi apa pun sejauh ini,” kata polisi.

Mengenai klaim Srikrishna tentang peretasan situs web dalam jumlah besar, polisi mengatakan pemeriksaan cermat terhadap bukti digital oleh para ahli dunia maya mengungkapkan bahwa sebagian besar klaimnya tidak berdasar.

Dikatakan juga bahwa polisi Bengaluru telah memberi tahu CBI, Direktorat Penegakan dan Interpol melalui saluran yang tepat tahun ini.

Terkait tuduhan bahwa Srikrishna diduga dipaksa mengonsumsi Alprazolam selama penahanan polisi, polisi mengatakan bahwa atas arahan pengadilan, sampel darah dan urinnya dikumpulkan di Rumah Sakit Bowring dan diserahkan ke Laboratorium Ilmu Forensik untuk pemeriksaan ilmiah.

(Hanya judul dan gambar laporan ini yang mungkin telah dikerjakan ulang oleh staf Business Standard; konten lainnya dibuat secara otomatis dari umpan sindikasi.)


Posted By : data hk hari ini 2021