Tahapan untuk siklus investasi dimulai, kata laporan FinMin
Top Stories

Tahapan untuk siklus investasi dimulai, kata laporan FinMin

Didukung oleh pesatnya vaksinasi Covid, kementerian keuangan pada hari Rabu memberikan pandangan bullish pada ekonomi. Dipersenjatai dengan pendorong pertumbuhan makro dan mikro yang diperlukan, tahap diatur untuk siklus investasi India untuk memulai, katanya, menambahkan ini akan mengkatalisasi pemulihan untuk menjadi ekonomi besar yang tumbuh paling cepat di dunia.

Dalam tinjauan ekonomi bulanan untuk Oktober, Departemen Urusan Ekonomi (DEA) di bawah kementerian, mengatakan stimulasi permintaan lebih lanjut, pemulihan rantai pasokan yang lebih penuh, penyempitan ketidaksesuaian permintaan-pasokan, dan penciptaan lapangan kerja yang lebih besar akan segera terjadi.

Pembentukan modal tetap bruto (PMTB) naik 55 persen pada kuartal pertama (Q1) 2021-22 (FY22) dengan basis rendah kontraksi 46,6 persen tahun lalu, memberikan angka yang terlalu tinggi. Jika dibandingkan dengan periode pra-Covid Q1 tahun 2019-20, PMTB turun 9,3 persen di Q1FY22. Siklus investasi, terutama dari sektor swasta, belum meningkat.

Namun, departemen terdengar nada hati-hati. Dikatakan inflasi ritel inti – yang merupakan tingkat kenaikan harga barang-barang non-makanan dan non-minyak – tetap bertahan di 5,9 persen pada bulan September. Ini menghubungkan inflasi inti dengan pengerasan biaya input dan efek riak dari kenaikan harga minyak global.

“Namun, kekhawatiran ini belum tertanam dalam ekspektasi inflasi yang terpenuhi dengan sendirinya seperti yang terlihat dalam survei inflasi Reserve Bank of India (RBI),” DEA mengamati.

Untuk pertama kalinya sejak Januari tahun ini, rumah tangga memperkirakan inflasi turun, menurut survei RBI. Setelah meningkat selama tiga putaran berturut-turut, ekspektasi inflasi rata-rata rumah tangga berkurang 50 basis poin (bps) menjadi 10,8 persen untuk tiga bulan ke depan dan 60 bps menjadi 10,9 persen untuk tahun depan di bulan September.

Dalam tinjauan bulan Oktober, departemen menyatakan harapan bahwa pemotongan cukai sentral baru-baru ini untuk bensin dan solar akan mengurangi tekanan inflasi yang ditimbulkan oleh kenaikan harga minyak mentah.

DEA mengutip angka-angka yang diberikan oleh Confederation of All India Traders yang mengatakan bahwa pemulihan ekonomi meningkat pesat di musim festival, mencatat penjualan Diwali tertinggi dalam satu dekade sebesar ~1,3 triliun.

Departemen menghubungkan pemulihan ekonomi dengan AatmaNirbhar Bharat Abhiyan yang merangkum reformasi struktural utama. Dikatakan telah mengisyaratkan peluang bisnis dan memperluas saluran pengeluaran.

Mengutip perkiraan Organisasi Perdagangan Dunia (WTO) Oktober tentang prospek perdagangan global, DEA mengatakan ini pertanda baik untuk kinerja ekspor India dalam waktu dekat, memberikan kepercayaan kepada Dana Moneter Internasional (IMF) yang memproyeksikan India menjadi ekonomi dengan pertumbuhan tercepat, di antara negara-negara besar, pada tahun berjalan dan tahun berikutnya.

Dalam pembaruan terbaru dari publikasi andalannya — World Economic Outlook — IMF mematok pertumbuhan ekonomi India sebesar 9,5 persen untuk tahun fiskal saat ini dan 8,5 persen untuk tahun depan.

WTO pada hari Senin meningkatkan perkiraannya untuk volume perdagangan barang global menjadi peningkatan 10,8 persen pada 2021, dari peningkatan 8 persen yang diproyeksikan pada Maret tahun ini.

Departemen meluncurkan statistik pertumbuhan sektor inti, Indeks Produksi Industri, permintaan, kredit bank, hasil obligasi, pajak barang dan jasa, ekspor, penaburan rabi, pengiriman keluar produk pertanian, permintaan pedesaan seperti yang ditunjukkan oleh traktor, dan kendaraan roda dua penjualan untuk mendukung harapannya bahwa pemulihan ekonomi sedang berlangsung.

Departemen itu mengatakan semua negara bagian telah mencakup lebih dari 50 persen populasi orang dewasa masing-masing dengan dosis pertama vaksin Covid. Sebanyak 11 negara bagian dan Union Territories (UT) telah memvaksinasi seluruh populasi orang dewasa dengan setidaknya satu dosis.

Sementara Kerala masih memiliki jumlah kasus aktif dan baru tertinggi, ia telah menginokulasi seluruh populasi orang dewasa dengan setidaknya satu dosis. Negara bagian menyumbang 47 persen dari total kasus aktif.

Lebih dari 38 persen orang dewasa di India telah divaksinasi penuh, katanya, seraya menambahkan Sikkim memimpin upaya vaksinasi dan telah memvaksinasi sepenuhnya hampir seluruh populasi orang dewasanya.

Ladakh dan Goa telah sepenuhnya memvaksinasi lebih dari tiga perempat dari populasi orang dewasa mereka masing-masing. Sebanyak 16 negara bagian dan UT telah memvaksinasi penuh lebih dari 50 persen orang dewasa. Negara bagian lain yang telah sepenuhnya memvaksinasi sekitar 25 persen orang dewasa adalah Uttar Pradesh, Bihar, Jharkhand, dan Punjab.

Secara keseluruhan, 80 persen kasus aktif berada di Kerala, Maharashtra, Tamil Nadu (TN), Mizoram, dan Karnataka. Sebanyak 20 negara bagian dan UT hanya menyumbang 1 persen dari kasus aktif.

Pola serupa dapat dilihat pada jumlah rata-rata kematian pada bulan Oktober, dengan Kerala menyumbang 65 persen dari total kematian di negara itu, diikuti oleh Maharashtra, TN, dan Benggala Barat. Mizoram memiliki jumlah kematian harian maksimum, dibandingkan dalam hal per 100.000 penduduk. Namun, 25 negara bagian dan UT menyumbang kurang dari 3 persen kematian dalam sebulan.


Posted By : keluaran hk hari ini 2021