Spandana Sphoorty Financial mencapai level terendah 52-minggu, turun 11% dalam satu minggu
Market News

Spandana Sphoorty Financial mencapai level terendah 52-minggu, turun 11% dalam satu minggu

Saham Spandana Sphoorty Financial (SSFL) mencapai level terendah 52 minggu di Rs 488, turun 3 persen di BSE dalam perdagangan intra-hari Rabu. Saham lembaga keuangan mikro (LKM) terbesar kedua di India diperdagangkan lebih rendah untuk hari kelima berturut-turut, jatuh 11 persen, karena penundaan pengumuman hasil keuangan kuartal September 2021 (Q2FY22), karena fluktuasi baru-baru ini dalam manajemen menyusul pengunduran diri oleh manajemen. direktur Padmaja Reddy dan atrisi di tim teknologi informasi.

Dengan penurunan satu minggu terakhir, saham perusahaan pembiayaan non-perbankan telah merosot 41 persen dari level tertinggi 52 minggu di Rs 830 yang disentuh pada 14 Januari 2021. Itu telah mencapai rekor terendah Rs 403,50 pada 24 April 2020 dan tertinggi sepanjang masa Rs 1.400 pada 8 November 2019. SSFL telah melakukan debut pasar saham pada 19 Agustus 2019. Perusahaan telah mengumpulkan Rs 1.200 crore dengan menerbitkan saham dengan harga Rs 856 per saham.

Sebagai entitas yang terdaftar, perusahaan diharuskan untuk menyerahkan hasil keuangan triwulanan untuk Q2FY22 ke bursa, dalam waktu 45 hari sejak penutupan kuartal, yaitu sebelum 14 November 2021. Namun, itu tidak dalam posisi untuk menyampaikan hal tersebut di atas. hasil dalam jangka waktu yang ditentukan, kata SSFL diinformasikan BSE.

Akan ada penundaan yang tidak dapat dihindari dalam penyampaian hasil keuangan untuk kuartal yang berakhir 30 September 2021. “Kami baru-baru ini mengalami perubahan manajemen. Seperti diungkapkan kepada bursa saham pada 02 November 2021, mantan direktur utama kami baru saja mengundurkan diri. Segera setelah itu, tim teknologi informasi kami juga mengalami atrisi,” kata SSFL. KLIK DI SINI UNTUK RILIS LENGKAP

Sebelumnya, pada 2 November 2021, SSFL telah mengumumkan perubahan struktur kepemimpinannya, menyusul pengunduran diri Ibu Padmaja Gangireddy, Founder & Managing Director. Dewan mengkonfirmasi perekrutan seorang veteran industri terkemuka sebagai Managing Director & Chief Executive Officer yang baru, dan pembentukan komite manajemen untuk memberikan arahan strategis untuk operasi bisnis sementara sebagai bagian dari rencana transisi.

Pembaca yang terhormat,

Business Standard selalu berusaha keras untuk memberikan informasi dan komentar terkini tentang perkembangan yang menarik bagi Anda dan memiliki implikasi politik dan ekonomi yang lebih luas bagi negara dan dunia. Dorongan dan umpan balik Anda yang terus-menerus tentang cara meningkatkan penawaran kami hanya membuat tekad dan komitmen kami terhadap cita-cita ini semakin kuat. Bahkan selama masa-masa sulit akibat Covid-19 ini, kami terus berkomitmen untuk memberi Anda informasi terbaru dan berita terbaru yang kredibel, pandangan otoritatif, dan komentar tajam tentang isu-isu relevan yang relevan.
Kami, bagaimanapun, memiliki permintaan.

Saat kami memerangi dampak ekonomi dari pandemi, kami membutuhkan lebih banyak dukungan Anda, sehingga kami dapat terus menawarkan konten yang lebih berkualitas kepada Anda. Model berlangganan kami telah melihat tanggapan yang menggembirakan dari banyak dari Anda, yang telah berlangganan konten online kami. Lebih banyak berlangganan konten online kami hanya dapat membantu kami mencapai tujuan menawarkan konten yang lebih baik dan lebih relevan kepada Anda. Kami percaya pada jurnalisme yang bebas, adil, dan kredibel. Dukungan Anda melalui lebih banyak langganan dapat membantu kami mempraktikkan jurnalisme yang menjadi komitmen kami.

Dukung jurnalisme yang berkualitas dan berlangganan Standar Bisnis.

Editor Digital


Posted By : data hk hari ini 2021