Editor's Pick

Skema Agnipath: Data menunjukkan veteran gagal menemukan pekerjaan pemerintah setelah pensiun



Sedikit 2,4 persen mantan prajurit yang melamar pekerjaan bisa mendapatkannya karena pemerintah negara bagian dan pusat tidak dapat merekrut dengan kuota yang dipesan.

Utilitas sektor publik (PSU), kementerian dan pejabat dewan Sainik menyalahkan kurangnya keterampilan di antara mantan prajurit. Mereka berpendapat bahwa ketidakmampuan veteran untuk memenuhi syarat dalam ujian seleksi dan tidak diakuinya kualifikasi yang diperoleh dari militer adalah alasan mengapa rekrutmen mereka tetap sangat rendah, mendorong mereka ke pekerjaan dengan keterampilan rendah.

Sebagai protes atas skema Agnipath mengamuk di seluruh negeri, pemerintah telah mengumumkan reservasi lowongan pekerjaan di seluruh sektor untuk sekitar 34.000 “Agniveers” yang akan pensiun setelah empat tahun pelayanan.

Namun, data dari Direktur Jenderal Pemukiman Kembali – badan nodal yang bertanggung jawab untuk merehabilitasi pensiunan personel militer, menunjukkan bahwa negara bagian, unit sektor publik pusat, termasuk PSU pertahanan, dan Pasukan Polisi Bersenjata Pusat (CAPF) telah gagal merekrut terhadap lowongan yang disediakan untuk veteran.

Menurut ketentuan Departemen Personalia & Pelatihan (DoPT), 10 persen lowongan pekerjaan pemerintah pusat di Grup C dan 20 persen di Grup D disediakan untuk veteran. Untuk bank sektor publik, unit sektor publik pusat dan CAPF, reservasinya masing-masing adalah 14,5 dan 24,5 persen.

Tetapi, pada Juni tahun lalu, mantan prajurit hanya merupakan 1,15 persen dari kekuatan Grup C dan 0,3 persen dari kekuatan Grup D di 94 dari 170 CPSU.

Coal India, PSU maharatna, menyalahkan tidak tersedianya sertifikat yang diperlukan di kalangan veteran sebagai salah satu alasan kekurangan tersebut. Itu belum mengisi 251 pos yang disediakan untuk mantan tentara. “Rekrutmen non-eksekutif terutama dilakukan untuk jabatan-jabatan wajib yang calonnya memiliki sertifikat kompetensi tertentu yang dikeluarkan oleh otoritas terkait. Memiliki sertifikat wajib yang dikeluarkan oleh otoritas terkait merupakan prasyarat untuk melamar posisi tersebut. Namun, mantan prajurit biasanya tidak memiliki sertifikat seperti itu. Ini adalah alasan kurangnya pemanfaatan,” kata juru bicara CIL, mencatat bahwa ada kebutuhan untuk menciptakan kesadaran di antara mantan prajurit untuk memperoleh sertifikat tersebut untuk meningkatkan partisipasi mereka dalam proses rekrutmen.

Gambarannya lebih suram jika kementerian Pusat dipertimbangkan. Di antara 32 kementerian Pusat, hanya 1,60 persen dari 22.168 posisi yang disediakan untuk veteran telah terisi. Misalnya, Kereta Api India, salah satu perusahaan terbesar di dunia, hanya dapat mengisi 1,4 persen (16.264 dari 1,15 juta) posisi yang disediakan untuk pensiunan personel angkatan bersenjata.

Seorang juru bicara Kereta Api India mengatakan bahwa perekrutan untuk sekitar 24.242 lowongan mantan prajurit saat ini sedang berlangsung. “Semua calon mantan prajurit yang memenuhi syarat yang memenuhi standar minimum per komunitasnya diseleksi berdasarkan kuota yang ditentukan. Belakangan ini juga ada beberapa kontrak keterlibatan mantan prajurit dengan persyaratan khusus seperti penjaga gerbang di lalu lintas dan teknik,” katanya. dikatakan.

Untuk sepuluh PSU pertahanan, di mana Pusat telah mengumumkan reservasi 10 persen untuk skema Agnipath, veteran masing-masing hanya terdiri dari 3,45 persen dan 2,71 persen di Grup C & Grup D.

Kepala Ditjen Pemukiman Kembali Sharad Kapur menolak berkomentar tentang rendahnya tingkat pekerjaan mantan prajurit. Seorang pejabat senior mengatakan bahwa karena badan tersebut tidak berdasarkan undang-undang, ia tidak memiliki kekuatan apa pun untuk memaksa kementerian menerapkan reservasi tersebut. “Reservasi untuk SC, ST & OBC bersifat undang-undang dan dengan demikian dilaksanakan oleh semua organisasi pemerintah Pusat. Di sisi lain, reservasi yang dibuat untuk mantan prajurit bersifat eksekutif. Tanpa dukungan undang-undang, Ditjen Pemukiman Kembali tidak dapat melakukan tugas yang diberikan. melakukannya dengan rajin,” kata pejabat itu.

Bahkan pasukan paramiliter belum menunjukkan minat untuk mempekerjakan veteran. Pada Juni 2021, hanya 0,62 persen posisi yang disediakan untuk veteran telah diisi oleh lima sayap pasukan paramiliter – Pasukan Keamanan Perbatasan (BSF), Pasukan Polisi Cadangan Pusat (CRPF), Polisi Perbatasan Indo Tibet (ITBP), Shastra Seema Bal (SSB), dan Pasukan Keamanan Industri Pusat (CISF).

Sementara pemerintah pusat mengumumkan bahwa 10 persen dari lowongan di CAPF akan disediakan untuk Agniveer, pejabat senior CAPF telah menyebutkan rintangan organisasi dan profil pekerjaan yang berbeda dari militer sebagai alasan utama untuk tidak mempekerjakan mantan prajurit.

“Pertama, peran kekuatan pertahanan yang melawan agresi eksternal sangat berbeda dengan CAPF yang bertanggung jawab atas keamanan internal dan harus berfungsi dengan sentuhan yang lebih lembut. Jadi mereka yang berasal dari militer harus dilatih kembali,” kata seorang pejabat senior dari salah satu pasukan paramiliter.

Dia juga menunjukkan bahwa tentara dari angkatan darat memiliki keuntungan promosi dibandingkan perekrutan langsung ke dalam CAPF karena mereka bergabung dengan angkatan bersenjata pada usia yang lebih muda dibandingkan dengan CAPF. “Pasukan paramiliter telah waspada bahwa hal itu akan menyebabkan ketidakpuasan dan demoralisasi di antara personel mereka dan keberatan untuk menyerap tentara yang telah bertugas di ketentaraan,” katanya.

Negara bagian juga tidak dapat menemukan pekerjaan untuk pengembalian militer. Misalnya, pada akhir tahun 2020, Bihar, UP, Punjab dan Haryana, yang secara kumulatif menyumbang 80 persen dari angkatan bersenjata India, telah memberikan pekerjaan kepada hanya 1,5 persen dari 200.000 veteran yang telah mendaftar untuk pekerjaan. Pejabat dewan Sainik negara bagian mengatakan bahwa sementara sebagian besar negara bagian memiliki reservasi di bawah kuota mantan prajurit untuk semua posisi, mereka enggan mengakui sertifikat kelulusan yang dikeluarkan oleh militer.

“Seorang tentara atau penerbang atau pelaut bergabung dengan angkatan bersenjata setelah Kelas 10. Angkatan bersenjata memberi mereka sertifikat kelulusan setelah 15 tahun bertugas. Banyak negara bagian tidak mengakui sertifikat ini. Bahkan jika mereka diakui, mantan prajurit gagal menyelesaikan ujian kompetitif karena kertas-kertasnya memenuhi standar kelulusan,” kata seorang pejabat dewan Sainik negara bagian.


Posted By : data pengeluaran hk