Sebi mengusulkan norma IPO yang lebih ketat saat daftar startup semakin cepat
Top Stories

Sebi mengusulkan norma IPO yang lebih ketat saat daftar startup semakin cepat

Securities and Exchange Board of India (Sebi) telah mengusulkan untuk mengubah aturan yang mengatur penawaran umum perdana (IPO) dengan tujuan untuk membawa lebih banyak transparansi dan akuntabilitas. Regulator pasar sedang mencari batasan jumlah perusahaan, terutama perusahaan rintisan, yang dinaikkan untuk inisiatif pertumbuhan anorganik dan juga kuantum pemegang saham yang ada dapat diturunkan dalam IPO. Selanjutnya, Sebi telah mengusulkan untuk meningkatkan periode penguncian bagi investor jangkar dari 30 hari saat ini menjadi 90 hari. Ini juga menyerukan pemantauan besar-besaran dari hasil IPO.

Proposal datang di tengah rekor Rs 1-triliun-plus menyapu melalui IPO tahun ini – sebagian besar dari era baru dan perusahaan merugi.

Regulator pada hari Selasa mengeluarkan kertas konsultasi dalam hal ini. Sebi telah mengundang umpan balik pasar sebelum akhir bulan ini, setelah itu akan memperkuat aturan.

“Terlihat akhir-akhir ini dalam beberapa draft dokumen penawaran, emiten mengusulkan untuk menggalang dana segar untuk objek yang objeknya disebut sebagai ‘Funding of Anorganic Growth Initiatives’, yang meliputi akuisisi masa depan, investasi pada inisiatif bisnis baru dan kemitraan strategis. oleh perusahaan tanpa mengidentifikasi target akuisisi atau investasi spesifik yang diusulkan untuk dikeluarkan dari hasil penerbitan… penggalangan dana untuk akuisisi tak dikenal menyebabkan sejumlah ketidakpastian dalam objek IPO,” kata Sebi dalam makalah diskusi.

IPO startup yang baru-baru ini disimpulkan seperti Zomato, Policy Bazaar, dan Paytm telah menyatakan objek dari masalah ini sebagai akuisisi pendanaan dan inisiatif pertumbuhan.

“Sebi ingin membatasi penggunaan akhir dana yang terkumpul, jika tujuan dana IPO tidak spesifik. Ia ingin mendorong rencana penggunaan akhir yang pasti dari perusahaan yang akan IPO. Ini akan membantu dalam pemantauan yang lebih baik dan membantu melindungi investor,” kata Supreme Waskar, seorang pengacara perusahaan.

Aturan saat ini sudah memungkinkan perusahaan untuk mengumpulkan hingga 25 persen dari hasil IPO mereka di bawah kepala ‘tujuan perusahaan umum (GCP)’ yang tidak jelas.

Sebi telah menetapkan batas gabungan sebesar 35 persen dari ukuran masalah baru untuk diterapkan pada objek inisiatif pertumbuhan anorganik dan GCP tersebut. Batas tidak akan berlaku jika perusahaan lebih spesifik tentang rencana mereka pada saat mengajukan dokumen penawaran mereka.

Regulator juga telah menyuarakan keprihatinan atas pengenceran yang tinggi oleh pemegang saham yang ada dalam IPO. Ini telah mengusulkan perusahaan di mana tidak ada promotor yang dapat diidentifikasi, mereka yang memegang lebih dari 20 persen, dapat menjual paling banyak setengah dari kepemilikan pra-IPO mereka. Sisanya akan tetap terkunci setidaknya selama enam bulan sejak IPO.

Langkah tersebut, kata Sebi, adalah untuk memastikan lebih banyak kulit dalam permainan dan menginspirasi kepercayaan di kalangan investor, terutama dalam kasus perusahaan yang merugi.

Sebi juga telah mengusulkan setidaknya 50 persen dari saham yang dialokasikan dalam kategori jangkar tetap terkunci selama 90 hari, bukan penguncian saat ini yang hanya 30 hari. “Lock-in yang lebih lama bagi investor jangkar akan memberikan kepercayaan lebih kepada investor lain,” kata Sebi.

Regulator juga telah mengusulkan agar hasil masalah yang dialokasikan di bawah GCP diawasi. Setiap perusahaan yang mengumpulkan dana segar dalam IPO harus menunjuk lembaga pemantau, Tugas lembaga tersebut adalah mengawasi apakah dana tersebut digunakan untuk tujuan yang disebutkan dalam dokumen penawaran. Komponen GCP saat ini dijauhkan dari pemantauan tersebut.

Pembaca yang terhormat,

Business Standard selalu berusaha keras untuk memberikan informasi dan komentar terkini tentang perkembangan yang menarik bagi Anda dan memiliki implikasi politik dan ekonomi yang lebih luas bagi negara dan dunia. Dorongan dan umpan balik Anda yang terus-menerus tentang cara meningkatkan penawaran kami hanya membuat tekad dan komitmen kami terhadap cita-cita ini semakin kuat. Bahkan selama masa-masa sulit akibat Covid-19 ini, kami terus berkomitmen untuk memberi Anda informasi terbaru dan berita terbaru yang kredibel, pandangan otoritatif, dan komentar tajam tentang isu-isu relevan yang relevan.
Kami, bagaimanapun, memiliki permintaan.

Saat kami memerangi dampak ekonomi dari pandemi, kami membutuhkan lebih banyak dukungan Anda, sehingga kami dapat terus menawarkan lebih banyak konten berkualitas kepada Anda. Model berlangganan kami telah melihat tanggapan yang menggembirakan dari banyak dari Anda, yang telah berlangganan konten online kami. Lebih banyak berlangganan konten online kami hanya dapat membantu kami mencapai tujuan menawarkan konten yang lebih baik dan lebih relevan kepada Anda. Kami percaya pada jurnalisme yang bebas, adil, dan kredibel. Dukungan Anda melalui lebih banyak langganan dapat membantu kami mempraktikkan jurnalisme yang menjadi komitmen kami.

Dukung jurnalisme yang berkualitas dan berlangganan Standar Bisnis.

Editor Digital


Posted By : keluaran hk hari ini 2021