Saham untuk Diperhatikan: IFCI, Tata Steel, ZEE, Aptech, Zomato, Glenmark, Yes Bank
Top Stories

Saham untuk Diperhatikan: IFCI, Tata Steel, ZEE, Aptech, Zomato, Glenmark, Yes Bank

Pasar telah berkonsolidasi untuk beberapa sesi perdagangan terakhir, dan dapat terus melakukannya mengingat isyarat luar negeri yang lemah. Pada 08:30, SGX Nifty dikutip pada 17.961 dibandingkan dengan penutupan Nifty 18.014 pada hari Rabu. Sementara itu, berikut adalah saham-saham teratas yang menjadi fokus perdagangan hari ini:

Penghasilan Hari Ini: Ajmera Realty, Aptech, Astral, Bajaj Hindusthan Sugar, Balkrishna Industries, BF Utilities, BGR Energy, Birla Tyres, Brigade Enterprises, CESC, Cochin Shipyard, Deepak Spinners, Dredging Corporation, Engineers India, FDC, Gayatri Sugars, Godrej Consumer Products, Goodyear India, Gujarat Pipavav, Infrastruktur GTL, Aeronautika Hindustan, Konstruksi Hindustan, Komposit Hindustan, Eksplorasi Minyak Hindustan, HUDCO, Keuangan Perumahan Indiabulls, IFCI, Pipa Hume India, Bahan Kimia JB, Bahan Kimia Kanoria, Sepatu Liberty, Pakaian Dalam yang Menyenangkan, Lumax Auto Technologies, Mazda , Morepen Labs, Natco Pharma, NDTV, NHPC, NLC India, NMDC, Novartis, Page Industries, Piramal Enterprises, Power Finance Corporation (PFC), PNB Gilts, Prestige Estates, PTC India, Railtel Corporation of India, RITES, Ruchi Infrastructure, Safsoft, Schneider Electric, Star Paper Mills, Sundaram Fasteners, Tata Steel, Tribhovandas Bhimji Zaveri (TBZ), Texmaco Rail, Universal Cables, Willamson Magor dan Zee Entertainment (ZEE) adalah beberapa perusahaan besar dijadwalkan untuk melaporkan pendapatan hari ini.

Zomato: Rugi bersih konsolidasi Q2 melebar 87 persen YoY menjadi Rs 430 crore pada kuartal September dibandingkan dengan periode tahun lalu. Kerugiannya meningkat 21 persen, dibandingkan dengan kuartal Juni. BACA SELENGKAPNYA



Bank Baroda: Mencatat kenaikan laba bersih 24,4 persen YoY menjadi Rs 2.088 crore pada kuartal September 2021 (Q2FY22) karena kenaikan kuat dalam pendapatan non-bunga termasuk biaya dan pemulihan dari akun yang dihapusbukukan. BACA SELENGKAPNYA

Minyak India: Laba bersih konsolidasi pada kuartal kedua FY22, naik 37,45 persen YoY pada Rs 1.454,28 crore dari Rs 1.058,07 crore pada kuartal yang sama tahun lalu. BACA SELENGKAPNYA

Semen India: Memposting penurunan laba bersih 57 persen YoY untuk kuartal kedua tahun keuangan berjalan yang berakhir 30 September, menjadi Rs 30 crore dari Rs 69 crore selama kuartal Juli hingga September 2020-21. BACA SELENGKAPNYA

Ya Bank: Lembaga pemeringkat Moody’s telah meningkatkan peringkat penerbit mata uang asing jangka panjang pemberi pinjaman sektor swasta dari “B3” menjadi “B2”, dengan memperhitungkan peningkatan substansial dalam pendanaan dan likuiditas, yang telah memperkuat kepercayaan deposan dan kredit di bank. BACA SELENGKAPNYA

Ilmu Kehidupan Glenmark: Laba bersih Q2FY22 melonjak 59 persen YoY menjadi Rs 115,20 crore jika dibandingkan dengan Rs 72,47 crore di Q2FY21. Total pendapatan naik 7,9 persen menjadi Rs 561,76 crore dari Rs 520,80 crore.

KRISIL: Laba bersih konsolidasi Q3 mencapai Rs 85,62 crore untuk kuartal yang berakhir September 2021 dibandingkan Rs 84,88 crore pada kuartal yang sama tahun lalu. Total pendapatan tumbuh 15,7 persen YoY menjadi Rs 603,80 crore dari Rs 522,01 crore pada periode yang sama.

Industri Everest: Laba bersih kuartal September turun 39,2 persen YoY menjadi Rs 10,55 crore dari Rs 17,34 crore tahun lalu. Total pendapatan, bagaimanapun, meningkat 13 persen YoY menjadi Rs 311,29 crore dari Rs 275,51 crore.

Industri Pidilite: Bersih Q2FY22 turun sedikit di Rs 337,04 crore jika dibandingkan dengan Rs 343,42 crore di Q2FY21. Total pendapatan, bagaimanapun, naik 34,9 persen YoY menjadi Rs 2.229,80 crore dari Rs 1.652,74 crore pada periode yang sama.

Industri Timken: Rugi bersih Q2 melebar menjadi Rs 1,17 crore untuk kuartal yang berakhir September 2021 dari Rs 0,23 crore pada kuartal yang sama tahun lalu. Total pendapatan, bagaimanapun, melonjak 42,5 persen YoY menjadi Rs 561,71 crore dari Rs 394,10 crore.

Sudah: Mencatat penurunan 45,75 persen YoY dalam laba bersih konsolidasi menjadi Rs 31,04 crore pada kuartal September dari Rs 57,22 crore pada periode yang sama tahun lalu. Pendapatan dari operasi mencapai Rs 357,49 crore, turun 4 persen YoY. BACA SELENGKAPNYA

Saham dalam larangan F&O: Bank of Baroda, BHEL, Escorts, Indiabulls Housing Finance, PNB, SAIL dan Sun Tv berada dalam larangan F&O hari ini.


Posted By : keluaran hk hari ini 2021