Rekor biaya bahan bakar mendorong orang India yang mencintai skuter untuk memilih model listrik
Latest News

Rekor biaya bahan bakar mendorong orang India yang mencintai skuter untuk memilih model listrik

Harga bahan bakar tertinggi dalam sejarah India memacu upaya untuk mengalihkan skuter motor yang ada di mana-mana – yang menyumbang hampir 70% dari konsumsi bensin lokal – ke model listrik, bersama dengan janji baru untuk mencapai nol pada tahun 2070.

Dengan harga saat ini, bahkan kendaraan roda dua yang paling hemat bahan bakar menghabiskan bensin senilai lebih dari 100 rupee ($ 1,3) untuk perjalanan 100 kilometer, sementara e-skuter dapat menempuh jarak yang sama dengan biaya kurang dari seperenam dari biaya itu.

Perusahaan seperti Hero Electric Vehicles Pvt. dan Ola Electric Mobility Pvt., sebuah unit penyedia layanan ride-hailing terbesar di India Ola, meluncurkan kendaraan roda dua baru dengan harga sekitar $1.000, kira-kira sama dengan harga sepeda motor bensin dan skuter terlaris di negara itu.

Dengan kendaraan roda dua menyumbang 80% dari penjualan kendaraan di negara di mana transportasi umum tidak memadai dan sebagian besar mobil tidak terjangkau, potensi pertumbuhan di segmen listrik sangat besar: BloombergNEF mengharapkan sepeda motor dan skuter listrik mencapai 74% dari semua kendaraan tersebut terjual pada tahun 2040, naik dari kurang dari 1% sekarang.

Pengumuman mengejutkan Perdana Menteri India Narendra Modi pada KTT iklim COP26 bahwa penghasil emisi karbon terbesar ketiga di dunia akan mencapai nol bersih pada tahun 2070 juga diharapkan akan menyuntikkan kehidupan baru ke dalam upaya transisi.

“Tidak dapat disangkal fakta bahwa perpindahan ke listrik tidak dapat dihindari untuk kendaraan roda dua,” kata Varun Dubey, kepala pemasaran Ola Electric. “Saya rasa tidak ada syarat yang meyakinkan bagi konsumen untuk beralih ke listrik.”

Skuter listrik

Sumber: Bloomberg

Namun, rintangan yang cukup besar tetap ada, seperti kurangnya infrastruktur pengisian daya nasional. Subsidi bagi konsumen untuk beralih ke listrik – 15.000 rupee ($ 202) per kilowatt-jam – sangat sedikit menurut standar global dan tidak ada fasilitas khusus seperti di China, di mana skuter listrik dapat menggunakan jalur sepeda.

Tujuan emisi India akan membutuhkan triliunan dolar investasi dan pemerintah Modi belum menjelaskan bagaimana niatnya untuk mengumpulkan dana, selain mengatakan bahwa negara-negara kaya harus berbuat lebih banyak.

menumpuk di

Adalah kepentingan India untuk membendung pemanasan global, bahkan jika masalahnya terutama disebabkan oleh karbon dioksida yang terakumulasi di atmosfer oleh negara-negara yang lebih dulu melakukan industri. Negara berpenduduk 1,3 miliar orang ini adalah salah satu yang paling rentan terhadap perubahan iklim dan peristiwa cuaca ekstrem seperti gelombang panas dan banjir. Gangguan pada musim penghujan sudah berdampak besar pada pertanian.

Armada kendaraan roda dua yang besar di negara ini dipandang sebagai hasil yang relatif rendah dalam upayanya untuk menurunkan emisi: konsumsi bensin untuk menggerakkan transportasi pribadi telah meningkat lebih dari dua kali lipat dalam satu dekade hingga Maret 2020. Bahan bakar motor adalah minyak yang paling banyak dikonsumsi kedua produk di negara ini, terhitung hampir 15% dari permintaan minyak.

Pendatang baru mulai bermunculan, termasuk Ampere Electric dan Ather Energy. Produsen kendaraan roda dua bensin dua teratas di negara itu juga berputar: Bajaj Auto Ltd. meluncurkan skuter listrik tahun lalu, sementara Hero MotoCorp Ltd. akan meluncurkan yang pertama pada bulan Maret.

Sektor ini dipimpin oleh Hero Electric, yang menjual 54.000 unit pada tahun yang berakhir Maret, lebih dari sepertiga dari semua kendaraan roda dua listrik yang dibeli pada periode tersebut. Namun, itu adalah sebagian kecil dari lebih dari 15 juta unit bertenaga gas yang terjual.

Model listrik yang lebih baru berupaya mengatasi masalah seputar jangkauan perjalanan dan pengisian daya. Ola mengirimkan skuternya dengan pengisi daya yang dapat dipasang di rumah, sementara Hero memiliki baterai modular yang dapat dilepas untuk pengisian daya.

Beberapa kendaraan ini memiliki jangkauan hingga 210 kilometer dengan sekali pengisian daya, cukup untuk perjalanan seminggu di beberapa kota terbesar di negara itu, dan perusahaan juga membangun lebih banyak titik pengisian daya di seluruh negeri.

Tetapi ketersediaan fasilitas pengisian daya di seluruh India tetap tidak memadai dibandingkan dengan China atau ekonomi barat, yang membuat perjalanan jauh di luar jangkauan. Menteri Perminyakan Hardeep Singh Puri mengatakan minggu ini bahwa perusahaan minyak India akan mendirikan stasiun pengisian di kota-kota utama dan di jalan raya nasional.

Rintangan lain adalah ukuran besar armada roda dua India, yang akan “membutuhkan banyak waktu untuk melewati armada dan mengganti kendaraan yang ada,” kata Cuneyt Kazokoglu, kepala permintaan minyak di konsultan energi FGE yang berbasis di London.

Grafik skuter listrik

Sumber: Bloomberg

Ada juga sedikit konsensus seputar perkiraan pertumbuhan sektor ini: perusahaan penyulingan minyak terbesar di negara itu, Indian Oil Corp., memproyeksikan bahwa pangsa kendaraan roda dua listrik kemungkinan hanya 30% dari penjualan pada tahun 2030. FGE hanya melihat 5% dari total skuter penjualan sekitar 2025 hingga 2030 menjadi listrik.

Namun demikian, penyulingan India sudah mulai beralih dari bensin dan solar, upaya yang kemungkinan akan dipercepat setelah janji Modi.

Indian Oil telah memulai pertukaran baterai untuk kendaraan listrik di beberapa stasiun pengisian bahan bakarnya sementara Reliance Industries Ltd., perusahaan dan operator paling berharga di India dari kompleks penyulingan minyak terbesar di dunia, berencana untuk membuat operasinya netral karbon pada tahun 2035.

Apa yang diinginkan pelaku industri sekarang adalah tujuan yang dinyatakan dari pemerintah Modi untuk menghentikan kendaraan roda dua bertenaga gas secara bertahap.

“Dengan tidak adanya target konversi yang konkret, sulit bagi perusahaan untuk membuat rencana konkret,” kata Naveen Munjal, seorang veteran industri yang meluncurkan sepeda listrik pertama India pada 2001 dan e-skuter pertamanya pada 2007. Dia sekarang adalah direktur pelaksana Hero Listrik.

“Jika ada kebijakan yang harus kita konversi pada tahun 2025 atau 2030, maka seluruh ekosistem akan jatuh pada tempatnya,” katanya.


Posted By : togel hari ini hongkong yang keluar