RBI mengklarifikasi norma untuk meningkatkan akun yang diklasifikasikan sebagai NPA
Today's Paper

RBI mengklarifikasi norma untuk meningkatkan akun yang diklasifikasikan sebagai NPA

Reserve Bank of India pada hari Jumat mengklarifikasi bahwa pemberi pinjaman harus mengklasifikasi ulang aset bermasalah menjadi aset “standar” hanya ketika seluruh tunggakan bunga dan pokok dibayar oleh peminjam.

Regulator telah mencatat bahwa beberapa lembaga pemberi pinjaman meningkatkan akun yang diklasifikasikan sebagai aset non-performing (NPA) ke kategori aset ‘standar’ setelah pembayaran hanya tunggakan bunga, tunggakan parsial, dll.

“Telah diamati bahwa beberapa lembaga pemberi pinjaman meningkatkan akun yang diklasifikasikan sebagai NPA ke kategori aset ‘standar’ hanya dengan pembayaran bunga yang terlambat, sebagian jatuh tempo, dll. Untuk menghindari ambiguitas dalam hal ini, diklarifikasi bahwa akun pinjaman diklasifikasikan sebagai NPA dapat ditingkatkan sebagai aset ‘standar’ hanya jika seluruh tunggakan bunga dan pokok dibayar oleh peminjam,” kata RBI.

Ini juga telah menginstruksikan pemberi pinjaman untuk menyebutkan tanggal jatuh tempo yang tepat untuk pembayaran kembali pinjaman, frekuensi pembayaran, pemisahan antara pokok dan bunga, dan contoh tanggal klasifikasi SMA/NPA dalam perjanjian pinjaman.

Norma saat ini mengatakan bahwa suatu jumlah akan diperlakukan sebagai ‘terlambat’ jika tidak dibayar pada tanggal jatuh tempo yang ditetapkan oleh bank. Pusat telah mengamati bahwa saat ini tanggal jatuh tempo pembayaran kadang-kadang tidak secara khusus disebutkan dalam perjanjian pinjaman, dan sebaliknya deskripsi tanggal jatuh tempo disebutkan, meninggalkan ruang lingkup untuk interpretasi yang berbeda.

“Selanjutnya, tanggal jatuh tempo yang tepat untuk pelunasan pinjaman, frekuensi pembayaran, pemisahan antara pokok dan bunga, contoh tanggal klasifikasi SMA/NPA, dll. Harus ditentukan dengan jelas dalam perjanjian pinjaman dan peminjam akan diberitahu tentang hal yang sama. pada saat sanksi pinjaman dan juga pada saat perubahan selanjutnya, jika ada, pada persyaratan sanksi/perjanjian pinjaman sampai pelunasan pinjaman”, kata RBI.

Juga, rekening yang telah dicairkan dari fasilitas moratorium, tanggal pasti dimulainya pembayaran juga harus ditentukan dalam perjanjian pinjaman, kata regulator.

RBI telah mengatakan pemberi pinjaman harus mengikuti instruksi ini pada tanggal 31 Desember 2021, sejauh menyangkut pinjaman baru tetapi dalam kasus pinjaman yang ada, instruksi ini harus diikuti ketika dan ketika pinjaman tersebut jatuh tempo untuk pembaruan/peninjauan kembali.

Pembaca yang terhormat,

Business Standard selalu berusaha keras untuk memberikan informasi dan komentar terkini tentang perkembangan yang menarik bagi Anda dan memiliki implikasi politik dan ekonomi yang lebih luas bagi negara dan dunia. Dorongan dan umpan balik Anda yang terus-menerus tentang cara meningkatkan penawaran kami hanya membuat tekad dan komitmen kami terhadap cita-cita ini semakin kuat. Bahkan selama masa-masa sulit akibat Covid-19 ini, kami terus berkomitmen untuk memberi Anda informasi terbaru dan berita terbaru yang kredibel, pandangan otoritatif, dan komentar tajam tentang isu-isu relevan yang relevan.
Kami, bagaimanapun, memiliki permintaan.

Saat kami memerangi dampak ekonomi dari pandemi, kami membutuhkan lebih banyak dukungan Anda, sehingga kami dapat terus menawarkan konten yang lebih berkualitas kepada Anda. Model berlangganan kami telah melihat tanggapan yang menggembirakan dari banyak dari Anda, yang telah berlangganan konten online kami. Lebih banyak berlangganan konten online kami hanya dapat membantu kami mencapai tujuan menawarkan konten yang lebih baik dan lebih relevan kepada Anda. Kami percaya pada jurnalisme yang bebas, adil, dan kredibel. Dukungan Anda melalui lebih banyak langganan dapat membantu kami mempraktikkan jurnalisme yang menjadi komitmen kami.

Dukung jurnalisme yang berkualitas dan berlangganan Standar Bisnis.

Editor Digital


Posted By : angka keluar hongkong