Rakesh Mohan, Krishnamurthy Subramanian menyanyikan lagu yang berbeda pada skema PLI
Latest News

Rakesh Mohan, Krishnamurthy Subramanian menyanyikan lagu yang berbeda pada skema PLI

Kepala Penasihat Ekonomi (CEA) Krishnamurthy Subramanian dan Dewan Penasihat Ekonomi untuk anggota Perdana Menteri (paruh waktu) Rakesh Mohan pada hari Kamis berbeda pendapat tentang skema insentif terkait produksi (PLI).

Mohan sebagian menyalahkan kebijakan nilai tukar “salah arah” untuk stagnasi dalam ekspor barang dagangan selama dekade terakhir, yang memerlukan skema PLI.

“Kami kalah dalam perdagangan. Kami telah mengalami stagnasi perdagangan dalam dekade terakhir. Beberapa di antaranya terkait dengan peningkatan proteksionisme, yang lain dengan kebijakan nilai tukar yang agak salah arah, yang dinilai terlalu tinggi,” kata mantan wakil gubernur Reserve Bank of India pada KTT Kebijakan Ekonomi Global yang diselenggarakan oleh Konfederasi Industri India.

Ia mengatakan, hal ini tergambar dari kebutuhan yang mendesak untuk memiliki skema PLI.

“Anda bisa melakukan perhitungan cepat. Berapa nilai tukar yang setara dengan kenaikan subsidi yang diberikan melalui PLI? Anda akan mengetahui betapa dihargainya nilai tukar kami.”

BACA JUGA: Pokja RBI memperingatkan tentang pinjaman digital oleh pemain teknologi besar

Sebagai tanggapan, CEA mengatakan ada perbedaan penting antara kebijakan nilai tukar dan peningkatan produksi melalui PLI.

Menekankan aspek penting dari skema PLI adalah bahwa ia mendorong pertumbuhan, Subramanian mengatakan sementara pada tahun 1991 pasar produk dibuka, tidak cukup perhatian diberikan pada pasar faktor.

Dia menjelaskan bahwa dia tidak hanya memasukkan tenaga kerja dan modal di pasar faktor, tetapi juga sifat produksi atau skala produksi itu sendiri.

CEA mengatakan PLI lebih dari sekadar subsidi yang didemokratisasi.

“Ini diarahkan pada pertumbuhan, memberikan insentif kepada perusahaan untuk mendekati skala optimal, menuai skala ekonomi, dan mengurangi biaya rata-rata mereka,” katanya.

Dia mengutip Survei Ekonomi 2018-19, yang ditulis olehnya, untuk menekankan bahwa kebijakan pemerintah dalam tujuh dekade terakhir telah memberikan insentif yang buruk bagi perusahaan.

bagan

Pemerintah telah mengumumkan skema PLI untuk 13 sektor, antara lain elektronik, alat kesehatan, obat farmasi, produk telekomunikasi dan jaringan, produk makanan, AC, light-emitting diode, mobil dan komponen otomotif, produk tekstil, dan baja khusus.

Subramanian juga tidak setuju dengan pandangan Mohan bahwa tahun 1991 menjadi saksi reformasi ekonomi generasi kedua. Mohan mengatakan reformasi ekonomi generasi pertama (generasi pertama) dimulai segera setelah kemerdekaan, ketika pendekatan komprehensif untuk pertumbuhan dan pembangunan dilakukan melalui perencanaan dan substitusi impor.

Subramanian menolak menyebut kebijakan era Nehurvian sebagai reformasi generasi pertama. Reformasi generasi pertama dimulai pada tahun 1991, katanya.

Mohan menekankan perlunya reformasi generasi ketiga, yang akan menggarisbawahi penyediaan barang dan jasa publik, terutama terkait dengan kesehatan, pendidikan, air, dan sanitasi yang telah lama diabaikan.

resep Kelkar

Ketua Komisi Keuangan ke-13 Vijay Kelkar menyarankan reformasi pajak barang dan jasa (GST) dengan tarif tunggal 12 persen.

“Kami memiliki sistem empat hingga lima tingkat yang aneh. Tidak heran kami memiliki begitu banyak litigasi. Saya akan merekomendasikan pemerintah mengumumkan tarif tunggal 12 persen, termasuk 6 persen GST pusat dan 6 persen GST negara bagian,” katanya.

Dia juga berjuang untuk memperluas cakupannya dengan memasukkan minyak bumi, real estat, dan tanah di dalamnya. Dia juga menyerukan pembagian pendapatan GST dengan badan-badan lokal untuk memberikan layanan dan barang publik.

Ashok Gulati, Profesor Ketua Infosys untuk pertanian di Dewan Penelitian Hubungan Ekonomi Internasional India, menyerukan untuk merombak total pertanian dengan tidak hanya berkonsentrasi pada produktivitas lahan, tetapi juga pada produktivitas faktor total.


Posted By : togel hari ini hongkong yang keluar