Polusi Delhi: Sekolah ditutup selama seminggu, kantor beroperasi dalam mode WFH
Top Stories

Polusi Delhi: Sekolah ditutup selama seminggu, kantor beroperasi dalam mode WFH

Beberapa jam setelah saran Mahkamah Agung untuk tindakan tegas dan segera untuk mengendalikan kualitas udara Delhi yang memburuk, Ketua Menteri Delhi Arvind Kejriwal pada hari Sabtu mengumumkan sejumlah tindakan.

Selama seminggu dari Senin dan seterusnya, sekolah akan ditutup secara fisik dan kelas akan dilanjutkan secara virtual sehingga anak-anak tidak perlu menghirup udara yang tercemar, kata Kejriwal setelah pertemuan darurat untuk mengatasi polusi udara di ibu kota negara.

Kantor pemerintah akan beroperasi dari rumah dengan kapasitas 100% selama seminggu. Kantor swasta akan diberikan imbauan untuk bekerja dari rumah (WFH) sebanyak mungkin, tambah CM.

Kegiatan konstruksi akan dilarang di Delhi dari 14 hingga 17 November. Menteri utama mengatakan bahwa tingkat polusi meningkat di Delhi karena pembakaran jerami di negara bagian tetangga dan meminta semua pemangku kepentingan untuk bekerja sama memeranginya.

Kejriwal mengatakan kepada wartawan bahwa pemerintahnya juga akan mengajukan proposal penguncian di hadapan Mahkamah Agung.

“Ada usulan di Mahkamah Agung untuk menutup total di Delhi jika situasi (polusi) memburuk. Kami sedang menyusun proposal, yang akan dibahas dengan lembaga, Pusat dan akan mempresentasikan rencana ke Mahkamah Agung. Jika penguncian terjadi, konstruksi , pergerakan kendaraan harus dihentikan,” kata Kejriwal.

Menyebut peningkatan polusi udara di Delhi-NCR sebagai situasi “darurat”, Mahkamah Agung pada hari Sabtu menyarankan untuk menutup penguncian di ibu kota nasional karena meminta Pusat dan pemerintah Delhi untuk mengambil tindakan segera untuk meningkatkan kualitas udara.

Pengadilan mengatakan situasi polusi sangat buruk sehingga orang-orang memakai masker di dalam rumah mereka.

Sebuah bangku yang dipimpin oleh Hakim Agung NV Ramana mengatakan ada alasan lain untuk polusi seperti emisi kendaraan, petasan dan debu, dan memilih pembakaran jerami bukanlah solusi.

Pengadilan tertinggi juga menyatakan keprihatinan bahwa sekolah-sekolah di ibu kota nasional telah dibuka dan anak-anak terpapar kondisi polusi yang parah.

“Proyeksi Anda seolah-olah petani bertanggung jawab atas polusi ini. Tujuh puluh persen. Pertama biarkan orang Delhi dikendalikan. Di mana mekanisme efektif untuk mengendalikan petasan, polusi kendaraan, dll.?” Kami memahami beberapa persen adalah pembakaran jerami. Sisanya adalah kerupuk, polusi kendaraan, industri, polusi debu, dll. Anda memberi tahu kami cara membawa level AQI dari 500 menjadi 200 poin di Delhi. Ambil beberapa tindakan mendesak segera seperti penguncian dua hari,” kata hakim, yang juga terdiri dari hakim DY Chandrachud dan Surya Kant.

Pengadilan puncak meminta Pusat untuk kembali pada hari Senin. Itu juga mencatat fakta bahwa sekolah telah dibuka di ibu kota nasional dan meminta pihak berwenang untuk mengambil tindakan segera seperti menghentikan kendaraan atau memberlakukan penguncian di Delhi.

“Anda lihat betapa buruknya situasi orang-orang yang memakai masker di dalam rumah mereka. Apa langkah yang telah Anda ambil?” tanya bangku kepada Jaksa Agung (SG) Tushar Mehta.

SG berkata, “Setiap orang berjuang dalam pertempuran mereka sendiri bekerja sama dengan komisi hukum, yang ada.” Dia menunjuk pengelolaan pertanian dan mengatakan ada pengelolaan sisa tanaman in-situ serta pengelolaan sisa tanaman ex-situ.

“Telah terjadi lonjakan pembakaran jerami di Punjab dalam lima-enam hari terakhir, hasilnya kita lihat di sini hari ini. Punjab perlu mengencangkan sabuk pengaman dan melakukan sesuatu dalam hal ini. Pemerintah negara bagian diarahkan untuk memungut kompensasi lingkungan jika beberapa jerami pembakaran ditemukan di peternakan,” kata Mehta.

Dia mengklarifikasi bahwa dia bahkan tidak menyarankan bahwa hanya petani yang bertanggung jawab atas polusi udara.

“Kita tidak ada urusan dengan pemerintah yang mana, apakah itu Pusat atau pemerintah negara bagian. Pertanyaannya bagaimana mengontrol dan siapa yang bertanggung jawab. Perlu langkah-langkah segera. Bagaimana mengendalikan situasi dalam dua-tiga hari. Apa singkatnya? -situasi jangka,” kata bangku cadangan.

Dikatakan, sejauh menyangkut petani, masalahnya bukan penegakan perintah untuk menghentikan pembakaran jerami tetapi memberikan insentif kepada mereka.

“Jika Anda menerapkan insentif, lalu mengapa petani tidak beralih? Anda tidak bisa memaksakan hal-hal ini,” kata hakim.

Pengadilan puncak mengatakan meskipun mesin untuk pengelolaan jerami tersedia, petani miskin tidak mampu membeli mesin ini.

“Setelah undang-undang agraria, kepemilikan tanah di Uttar Pradesh, Punjab dan Haryana kurang dari tiga hektar. Kami tidak dapat mengharapkan para petani untuk membeli mesin-mesin itu. Mengapa Pusat dan pemerintah negara bagian tidak dapat menyediakan mesin-mesin itu? tunggul untuk digunakan di pabrik kertas dan berbagai keperluan lainnya.Di musim dingin, tunggul dapat digunakan untuk pakan kambing dll di Rajasthan.

“Bisakah petugas yang membantu Anda menunjukkan harga sebenarnya dari mesin setelah subsidi? Apakah petani mampu membelinya? Saya seorang petani dan saya tahu itu, CJI juga dari keluarga petani, dia juga tahu itu dan saudara saya (Keadilan Chandrachud) juga mengetahuinya,” kata Hakim Kant.

Mehta menginformasikan bahwa mesin tersebut tersedia dengan harga subsidi 80 persen.

Dia mengatakan arahan undang-undang telah dikeluarkan untuk pemanfaatan tunggul padi di pembangkit termal dalam radius 300 kilometer dari Delhi.

Bangku tersebut mencari tahu apakah ada mekanisme di permukaan tanah untuk mengumpulkan tunggul dari ladang dan mengangkutnya ke pembangkit termal.

“Bagaimana pengaturan ekonomi sehingga tunggul dihilangkan? Apa pengaturan yang digunakan untuk membawa jerami dari peternakan ke pembangkit listrik termal untuk pengelolaan ex-situ?” itu bertanya.

Mehta mengatakan pemerintah sedang merekrut agen dan tender telah dikeluarkan.

Justice Kant mengatakan setelah panen, petani dipaksa untuk menyiapkan ladang untuk musim berikutnya dan karenanya, mekanisme yang cepat harus ada.

“Ini adalah akhir musim hujan dan sudah terlambat bagi para petani. Sekarang mereka sedang terburu-buru menabur benih untuk musim kharif untuk gandum di musim dingin. Apakah ada lembaga yang terdaftar untuk menghilangkan tunggul dalam waktu 15 hari? Itu bagus bahwa petugas Anda telah membingkai kebijakan ini, tetapi bagaimana Anda menerapkannya?” bangku bertanya.

SG meminta waktu hingga Senin untuk mencatat rinciannya.

Pengadilan tertinggi mendengarkan permohonan yang diajukan oleh aktivis lingkungan Aditya Dubey dan mahasiswa hukum Aman Banka, yang mencari arahan untuk menyediakan mesin penghapus jerami kepada petani kecil dan marjinal secara gratis.

Mahkamah Agung sebelumnya telah menyuarakan keprihatinan atas memburuknya kualitas udara di Delhi-NCR dan menunjuk satu orang panel Kehakiman (purn) Lokur untuk memantau langkah-langkah yang diambil oleh negara-negara tetangga untuk mencegah pembakaran jerami, sambil mengesampingkan keberatan dari Pusat. , Uttar Pradesh dan Haryana.

Menurut Dewan Pengendalian Polusi Pusat, AQI keseluruhan di Delhi adalah 427 pada Sabtu malam. Menurut instansi pemerintah, AQI antara 0-50 dianggap baik, 51-100 memuaskan, 101-200 sedang, 201-300 buruk, 301-400 sangat buruk, dan 401-500 dikategorikan parah/berbahaya.


Posted By : keluaran hk hari ini 2021