‘Pesan sangat jelas – kembali ke negara’: PM ke buronan pelaku ekonomi
Top Stories

‘Pesan sangat jelas – kembali ke negara’: PM ke buronan pelaku ekonomi

Perdana Menteri Narendra Modi pada hari Kamis mengatakan pemerintahnya menggunakan semua saluran termasuk diplomatik untuk membawa kembali pelanggar ekonomi tingkat tinggi, membuat mereka tidak punya pilihan selain kembali ke negara itu.

Berbicara pada simposium tentang aliran kredit dan pertumbuhan ekonomi, dia meminta bank untuk mendukung kekayaan dan pencipta lapangan kerja dengan pinjaman proaktif sambil berjanji untuk mendukung setiap pinjaman yang diberikan dengan sungguh-sungguh.

“Dalam upaya kami untuk membawa kembali buronan (pelaku ekonomi), kami mengandalkan kebijakan dan hukum dan juga menggunakan saluran diplomatik. Pesannya sangat jelas – kembali ke negara Anda. Kami melanjutkan upaya ini,” katanya.

Namun, dia tidak menyebut atau menyebut pelaku tertentu.

India baru-baru ini meningkatkan upaya untuk mengekstradisi pelaku ekonomi terkenal seperti Vijay Mallya dan Nirav Modi, yang dicari sehubungan dengan penipuan bank dan kasus pencucian uang.

Sementara Rs 5 lakh crore telah pulih dari mangkir melalui langkah-langkah proaktif, Perusahaan Rekonstruksi Aset Nasional (NARCL) yang baru-baru ini didirikan akan membantu menyelesaikan Rs 2 lakh crore aset yang tertekan, kata Perdana Menteri.

Dia juga mengatakan kesehatan keuangan bank sekarang dalam kondisi yang jauh lebih baik karena pemerintahnya sejak tahun 2014 menemukan cara untuk mengatasi masalah yang mereka hadapi.

“Bank-bank India cukup kuat untuk memainkan peran utama dalam memberikan energi segar bagi perekonomian negara, untuk memberikan dorongan besar dan membuat India mandiri.

“Inilah saatnya bagi Anda untuk mendukung pencipta kekayaan dan pencipta lapangan kerja. Ini adalah kebutuhan saat ini bahwa sekarang bank-bank India bekerja secara proaktif untuk meningkatkan lembar kekayaan negara bersama dengan neraca mereka,” tegasnya.

Perbankan, kata Modi, perlu menghilangkan budaya sebagai pemberi persetujuan dan nasabah sebagai pemohon, dan mengadopsi model kemitraan.

“Ketika negara bekerja keras dalam inklusi keuangan, sangat penting untuk membuka potensi produktif warganya,” katanya.

Lebih lanjut Modi mengatakan reformasi yang digagas pemerintah di sektor perbankan dalam enam-tujuh tahun terakhir mendukung sektor perbankan dalam segala hal, karena sektor ini berada dalam posisi yang sangat kuat saat ini.

“Kami menangani masalah NPA, bank-bank rekapitalisasi dan meningkatkan kekuatan mereka. Kami membawa reformasi seperti Insolvency and Bankruptcy Code (IBC), mereformasi banyak undang-undang dan memberdayakan Pengadilan Pemulihan Hutang,” katanya.

Modi juga mendorong para bankir untuk menawarkan “solusi khusus” untuk bisnis dan usaha mikro, kecil dan menengah (UMKM).

“Jangan menunggu pelanggan datang ke bank. Anda harus mendatangi mereka,” katanya, sambil meyakinkan para bankir bahwa dia akan “menjaga mereka seperti tembok” untuk setiap keputusan jujur ​​yang mereka ambil.

Meminta bank untuk bergerak maju dengan “pemikiran besar dan pendekatan inovatif”, Modi mengatakan “kita akan menjadi lamban jika kita menunda mengadopsi Fintech.”

Menetapkan target untuk bank, kata dia, hingga 15 Agustus 2022, setiap cabang bank harus memiliki minimal 100 nasabah yang menjalankan seluruh bisnis secara digital.

“Sektor perbankan harus memahami ini bahwa di India saatnya berinvestasi dalam ide. Saatnya mendukung startup. Startup adalah ide, tidak ada aset, itu hanya ide.

“Anda (bank) tidak kekurangan sumber daya, data. Pemerintah akan terus melakukan reformasi, dan Anda (bank) telah bergerak maju dengan komitmen dan target bangsa,” katanya.

Perdana Menteri mengatakan langkah-langkah yang diambil dalam beberapa tahun terakhir telah menciptakan basis modal yang kuat untuk bank.

Perbankan memiliki likuiditas yang cukup dan tidak ada backlog untuk penyediaan kredit macet, sementara non-performing assets (NPA) di bank sektor publik berada pada level terendah dalam lima tahun terakhir. Ini telah menyebabkan peningkatan prospek bank-bank India oleh badan-badan internasional, katanya.

Perdana Menteri menekankan perlunya melayani nasabah secara proaktif dan meminta bank untuk memberikan solusi khusus kepada nasabah, perusahaan dan UMKM setelah menganalisis kebutuhan mereka.

Ia juga memuji sektor perbankan atas antusiasmenya dalam menerapkan Skema Jan Dhan.

Perdana Menteri mengatakan bank harus secara proaktif terlibat dalam kisah pertumbuhan. Dia mencontohkan skema Production Linked Incentive (PLI) dimana pemerintah melakukan hal yang sama dengan memberikan insentif produksi kepada produsen India.

Di bawah skema PLI, produsen telah diberi insentif untuk meningkatkan manifold kapasitas mereka dan mengubah diri mereka menjadi perusahaan global. Bank dapat memainkan peran besar dalam membuat proyek layak melalui dukungan dan keahlian mereka, kata Modi.

“Reformasi dalam enam-tujuh tahun terakhir telah membawa sektor perbankan dalam posisi yang kuat hari ini… Kami telah menangani aset-aset bermasalah (NPA) bank, rekapitalisasi bank, membawa undang-undang kepailitan dan memperkuat pengadilan pemulihan utang,” tambah Modi. .

Dia mengatakan dengan konsolidasi di antara pemberi pinjaman sektor publik, mereka dapat mengumpulkan dana dari pasar. Dengan reformasi, bank memiliki basis modal yang besar dan kuat, likuiditas yang baik dan tidak ada jaminan simpanan NPA.

“Anda adalah pemangku kepentingan utama dalam pembangunan bangsa … Bank dapat memainkan peran besar dalam meningkatkan ekonomi dan membuat India aatmanirbhar,” tambah Perdana Menteri.

(Hanya judul dan gambar laporan ini yang mungkin telah dikerjakan ulang oleh staf Business Standard; konten lainnya dibuat secara otomatis dari umpan sindikasi.)


Posted By : keluaran hk hari ini 2021