Penjualan cloud global akan mencapai 4 miliar pada tahun 2022 karena permintaan melonjak
Latest News

Penjualan cloud global akan mencapai $474 miliar pada tahun 2022 karena permintaan melonjak

Pendapatan cloud global diperkirakan mencapai $474 miliar pada tahun 2022, naik dari $408 miliar pada tahun 2021, karena pandemi yang sedang berlangsung dan lonjakan layanan digital menjadikan cloud sebagai pusat dari pengalaman digital baru.

Selama beberapa tahun ke depan, firma riset pasar Gartner memperkirakan bahwa pendapatan cloud akan melampaui pendapatan non-cloud untuk pasar TI perusahaan yang relevan.

“Tidak ada strategi bisnis tanpa strategi cloud. Adopsi dan minat terhadap cloud publik terus berlanjut seiring organisasi mengejar kebijakan ‘cloud first’ untuk memasukkan beban kerja baru,” kata Milind Govekar, wakil presiden terkemuka di Gartner.

Cloud telah memungkinkan pengalaman digital baru seperti sistem pembayaran seluler di mana bank telah berinvestasi di perusahaan rintisan, perusahaan energi yang menggunakan cloud untuk meningkatkan pengalaman ritel pelanggan mereka, atau perusahaan mobil yang meluncurkan layanan personalisasi baru untuk keselamatan pelanggan dan infotainment, tambahnya.

Gartner mengatakan bahwa lebih dari 85 persen organisasi akan menganut prinsip cloud-first pada tahun 2025 dan tidak akan dapat sepenuhnya menjalankan strategi digital mereka tanpa menggunakan arsitektur dan teknologi cloud-native.

“Mengadopsi platform cloud-native berarti bahwa tim digital atau produk akan menggunakan prinsip dan kemampuan arsitektur untuk memanfaatkan kemampuan bawaan dalam lingkungan cloud,” kata Govekar.

“Beban kerja baru yang diterapkan di lingkungan cloud-native akan meresap, tidak hanya populer dan apa pun yang non-cloud akan dianggap sebagai warisan.”

Pada tahun 2025, Gartner memperkirakan bahwa lebih dari 95 persen beban kerja digital baru akan diterapkan pada platform cloud-native, naik dari 30 persen pada tahun 2021.

Pada periode waktu yang sama, 70 persen aplikasi baru yang dikembangkan oleh organisasi akan menggunakan teknologi kode rendah atau tanpa kode, naik dari kurang dari 25 persen pada tahun 2020.

–IANS

na/svn/bg

(Hanya judul dan gambar laporan ini yang mungkin telah dikerjakan ulang oleh staf Business Standard; konten lainnya dibuat secara otomatis dari umpan sindikasi.)

Pembaca yang terhormat,

Business Standard selalu berusaha keras untuk memberikan informasi dan komentar terkini tentang perkembangan yang menarik bagi Anda dan memiliki implikasi politik dan ekonomi yang lebih luas bagi negara dan dunia. Dorongan dan umpan balik Anda yang terus-menerus tentang cara meningkatkan penawaran kami hanya membuat tekad dan komitmen kami terhadap cita-cita ini semakin kuat. Bahkan selama masa-masa sulit akibat Covid-19 ini, kami terus berkomitmen untuk memberi Anda informasi terbaru dan berita terbaru yang kredibel, pandangan otoritatif, dan komentar tajam tentang isu-isu relevan yang relevan.
Kami, bagaimanapun, memiliki permintaan.

Saat kami memerangi dampak ekonomi dari pandemi, kami membutuhkan lebih banyak dukungan Anda, sehingga kami dapat terus menawarkan konten yang lebih berkualitas kepada Anda. Model berlangganan kami telah melihat tanggapan yang menggembirakan dari banyak dari Anda, yang telah berlangganan konten online kami. Lebih banyak berlangganan konten online kami hanya dapat membantu kami mencapai tujuan menawarkan konten yang lebih baik dan lebih relevan kepada Anda. Kami percaya pada jurnalisme yang bebas, adil, dan kredibel. Dukungan Anda melalui lebih banyak langganan dapat membantu kami mempraktikkan jurnalisme yang menjadi komitmen kami.

Dukung jurnalisme yang berkualitas dan berlangganan Standar Bisnis.

Editor Digital


Posted By : togel hari ini hongkong yang keluar