Penipuan Bitcoin: Kongres terus menyerang BJP yang berkuasa di Karnataka
Market News

Penipuan Bitcoin: Kongres terus menyerang BJP yang berkuasa di Karnataka

Melanjutkan serangannya terhadap BJP yang berkuasa di Karnataka atas dugaan penipuan Bitcoin, Kongres pada hari Rabu menuntut Ketua Menteri Basavaraj Bommai dengan jelas menyatakan bahwa tidak ada penyimpangan yang terjadi.

Partai sekali lagi menuntut penyelidikan yudisial oleh hakim yang sedang menjabat.

Beberapa hari setelah polisi Bengaluru mengeluarkan pernyataan bahwa tidak ada penyimpangan besar-besaran yang terjadi, seperti yang diklaim oleh Kongres, partai oposisi mengatakan ada pernyataan membingungkan yang datang dari pemerintah.

“Kepala Menteri mengatakan bahwa Kongres berusaha untuk menjaga non-isu tetap hidup, sedangkan Menteri Pendapatan R Ashoka mengatakan bahwa kasus tersebut harus diserahkan ke Departemen Investigasi Kriminal (CID),” kata presiden kerja Kongres Negara Bagian Ramalinga Reddy dalam sebuah pers. pertemuan.

Merujuk pada laporan media yang mengutip beberapa menteri BJP yang mengatakan bahwa Kongres akan bermasalah jika penyelidikan dilakukan, Reddy, seorang MLA Kongres dan mantan menteri, berusaha mengetahui mengapa ada kebingungan di pemerintahan.

“Biar Menkeu tegas mengatakan tidak ada kejadian seperti itu. Jika kita melihat pernyataan mereka yang kontradiktif, itu memberi kesan bahwa mereka (pemerintah BJP) berusaha menyembunyikan sesuatu,” kata Reddy kepada wartawan.

Dia juga mempertanyakan “diam” presiden negara bagian BJP Nalin Kumar Kateel tentang masalah ini.

Kongres MLA menuntut penyelidikan yudisial oleh hakim yang sedang menjabat.

Berbicara kepada wartawan, Kongres MLA dan mantan menteri Priyank Kharge bertanya-tanya mengapa Ketua Menteri mengatakan Direktorat Penegakan sedang menyelidiki penipuan Bitcoin ketika itu bukan masalah baginya.

“Jika itu bukan masalah, mengapa para pemimpin BJP membicarakannya setiap hari?” kata Kharge.

Dia menuduh bahwa polisi tidak mengajukan lembar tuntutan terhadap peretas Srikrishna alias Sriki, yang menjadi pusat penipuan Bitcoin dan ditangkap dalam kasus narkoba pada awalnya. Interogasinya diduga mengungkapkan keterlibatannya dalam meretas situs web dan aplikasi terkait Bitcoin.

“Sudah hampir setahun Srikrishna ditangkap dalam kasus narkoba, tapi kenapa tidak ada dakwaan yang diajukan ke pengadilan? Siapa yang coba dilindungi oleh pemerintah?” tanya Kharge.

Dugaan penipuan terungkap setelah peretas Srikrishna, seorang geek teknologi yang ditangkap dalam kasus narkoba setahun yang lalu, membuat pernyataan bahwa dia meretas beberapa situs web dan aplikasi yang terkait dengan perdagangan Bitcoin dan menghasilkan banyak uang.

Namun, polisi membantah klaimnya dan menegaskan bahwa penyelidikan dilakukan oleh Cabang Kejahatan Pusat secara adil dan profesional.

Berdasarkan informasi yang kredibel pada 4 November 2020 tentang kiriman narkoba yang diperoleh melalui darknet, Polisi CCB mengamankan satu tersangka dan menyita 500 gram Hydro Ganja.

Dalam pemeriksaan lebih lanjut, 10 tersangka lainnya, termasuk Srikrishna, alias Sriki diamankan dan ditangkap.

Selama interogasi, Srikrishna mengaku di hadapan Petugas Investigasi tentang keterlibatannya dalam dugaan peretasan banyak situs Cryptocurrency.

“Dinyatakan bahwa tidak ada Bitcoin yang ditransfer dari akun peretas Srikrishna dan juga tidak ada Bitcoin yang hilang.

Adalah fakta bahwa untuk tujuan investigasi Cryptocurrency, dirasa perlu untuk membuka akun Bitcoin,” kata polisi.

Ditambahkan bahwa pada 8 Desember 2020, izin pemerintah diperoleh untuk membuka akun Bitcoin.

“Dalam proses identifikasi dan penyitaan bitcoin, tersangka Srikrishna menunjukkan dompet BTC, yang berisi 31,8 BTC.

Kata sandi dompet diubah di hadapan pakar dunia maya, pancha Pemerintah dan seluruh prosedur direkam di bawah mahazer dan diserahkan ke pengadilan,” kata polisi.

Selanjutnya, izin Pengadilan diperoleh untuk menggunakan kata sandi untuk mentransfer Bitcoin tersebut ke akun dompet polisi.

Setelah mencapai dompet yang ditunjukkan oleh Srikrishna, itu menunjukkan 186,811 Bitcoin, kata polisi, menambahkan bahwa para ahli Cyber ​​berpendapat bahwa akun yang diklaim oleh terdakwa sebagai akun pribadinya sebenarnya adalah dompet langsung dari pertukaran dan terdakwa tidak memilikinya. kunci pribadi untuk ini.

(Hanya judul dan gambar laporan ini yang mungkin telah dikerjakan ulang oleh staf Business Standard; konten lainnya dibuat secara otomatis dari umpan sindikasi.)


Posted By : data hk hari ini 2021