Pengiriman smartphone India menurun di Q4 karena tantangan pasokan: IDC
Latest News

Pengiriman smartphone India menurun di Q4 karena tantangan pasokan: IDC

Pengiriman smartphone di India diperkirakan akan mengalami penurunan pada kuartal Desember karena tantangan pasokan, yang mengakibatkan pengiriman tahunan di bawah 160 juta pada tahun 2021, menurut perusahaan riset IDC.

Pengiriman smartphone mencatat penurunan tahun-ke-tahun sebesar 12 persen pada kuartal September 2021, pengiriman 48 juta unit setelah empat kuartal berturut-turut tumbuh, kata IDC.

Sembilan bulan pertama tahun ini (Januari-September 2021) telah mengirimkan 120 juta unit, dengan H1 2021 mencatat pertumbuhan 42 persen yoy. Karena tantangan pasokan, Q4 2021 diperkirakan akan mengalami penurunan, menghasilkan pengiriman tahunan di bawah 160 juta pada 2021,” kata Direktur Riset IDC India (Perangkat Klien dan IPDS) Navkendar Singh.

Paruh pertama 2022 akan tetap menantang, dengan beberapa pelonggaran diharapkan pada paruh kedua 2022, tambahnya.

“Vendor/saluran akan mengawasi situasi kelebihan stok jika permintaan tetap terbatas karena kenaikan harga oleh pemasok dan vendor, kata Singh.

Pasar smartphone mencatat penurunan tahun-ke-tahun sebesar 12 persen pada kuartal September 2021.

IDC mengatakan sebagian besar dari ini dapat dikaitkan dengan kekurangan komponen serta “basis perbandingan kuartal ketiga 2020 yang luar biasa tinggi” (sedangkan permintaan pasca-lockdown tahun ini ditangani pada Juli). Dibandingkan dengan kuartal ketiga 2019, kuartal September 2021 tumbuh sebesar 3 persen karena saluran ditebar untuk kuartal Diwali di tengah kekurangan pasokan, tambahnya.

Xiaomi memimpin penghitungan smartphone dengan 23,4 persen, diikuti oleh Samsung (16,9 persen), Vivo (16,4 persen), Realme (15,7 persen) dan Oppo (10,7 persen) pada kuartal September 2021.

Saluran online mencatat rekor 52 persen pangsa tertinggi, meskipun dengan penurunan volume pengiriman 5 persen yoy, katanya menambahkan bahwa saluran offline mencatat penurunan pengiriman 18 persen yoy.

IDC mengatakan India adalah pasar smartphone 5G terbesar ketiga secara global dengan 7 persen dari pengiriman 5G di seluruh dunia, mengirimkan 10 juta unit dengan ASP (harga jual rata-rata) USD 401 pada kuartal September 2021. Dari Januari-September 2021, 17 juta smartphone 5G dikirim ke India dan diperkirakan akan di bawah 30 juta untuk tahun 2021.

OnePlus Nord CE, iPhone 12, dan Galaxy A22 adalah model 5G paling populer pada kuartal yang ditinjau.

Keseluruhan ASP mencapai puncaknya pada USD 196, didorong oleh kenaikan harga dan kontribusi 5G yang lebih besar, kata IDC. Segmen di bawah USD 200 turun 24 persen, sementara smartphone USD 200 plus tumbuh 56 persen, menandakan pergeseran ke kelompok harga yang lebih tinggi, terutama didorong oleh pasokan, tambahnya.

“IDC percaya bahwa ketergantungan yang tumbuh pada smartphone yang dipicu oleh pekerjaan dan pembelajaran jarak jauh, serta persyaratan berikutnya untuk perangkat keras berkualitas lebih baik mendorong konsumen untuk membelanjakan lebih banyak. Dengan berlanjutnya kekurangan chip dan biaya logistik, merek juga terdorong untuk memperluas dalam hal titik harga di seluruh saluran,” kata Manajer Riset IDC India, Perangkat Klien Upasana Joshi.

(Hanya judul dan gambar laporan ini yang mungkin telah dikerjakan ulang oleh staf Business Standard; konten lainnya dibuat secara otomatis dari umpan sindikasi.)

Pembaca yang terhormat,

Business Standard selalu berusaha keras untuk memberikan informasi dan komentar terkini tentang perkembangan yang menarik bagi Anda dan memiliki implikasi politik dan ekonomi yang lebih luas bagi negara dan dunia. Dorongan dan umpan balik Anda yang terus-menerus tentang cara meningkatkan penawaran kami hanya membuat tekad dan komitmen kami terhadap cita-cita ini semakin kuat. Bahkan selama masa-masa sulit akibat Covid-19 ini, kami terus berkomitmen untuk memberi Anda informasi terbaru dan berita terbaru yang kredibel, pandangan otoritatif, dan komentar tajam tentang isu-isu relevan yang relevan.
Kami, bagaimanapun, memiliki permintaan.

Saat kami memerangi dampak ekonomi dari pandemi, kami membutuhkan lebih banyak dukungan Anda, sehingga kami dapat terus menawarkan konten yang lebih berkualitas kepada Anda. Model berlangganan kami telah melihat tanggapan yang menggembirakan dari banyak dari Anda, yang telah berlangganan konten online kami. Lebih banyak berlangganan konten online kami hanya dapat membantu kami mencapai tujuan menawarkan konten yang lebih baik dan lebih relevan kepada Anda. Kami percaya pada jurnalisme yang bebas, adil, dan kredibel. Dukungan Anda melalui lebih banyak langganan dapat membantu kami mempraktikkan jurnalisme yang menjadi komitmen kami.

Dukung jurnalisme yang berkualitas dan berlangganan Standar Bisnis.

Editor Digital


Posted By : togel hari ini hongkong yang keluar