Pemerintah menerima tawaran Cairn tentang pajak retro;  perusahaan untuk menarik kasus: Laporkan
Editor's Pick

Pemerintah menerima tawaran Cairn tentang pajak retro; perusahaan untuk menarik kasus: Laporkan

Bergerak cepat untuk mengakhiri sengketa pajak retrospektif dengan perusahaan yang memberi India ladang minyak terbesarnya, pemerintah telah menerima usaha Cairn Energy PLC yang akan memungkinkan pengembalian pajak, kata sumber.

Memenuhi persyaratan undang-undang baru yang menghapus retribusi perpajakan retrospektif, perusahaan awal bulan ini telah memberikan upaya yang diperlukan untuk mengganti kerugian pemerintah India terhadap klaim di masa depan serta setuju untuk membatalkan proses hukum di mana pun di dunia.

Pemerintah sekarang telah menerima ini dan mengeluarkan Cairn yang disebut Formulir-II, berkomitmen untuk mengembalikan pajak yang dikumpulkan untuk menegakkan permintaan pajak retrospektif, dua sumber yang mengetahui langsung perkembangan tersebut mengatakan.

Setelah dikeluarkannya Formulir-II, Cairn sekarang akan mulai menarik semua kasus di pengadilan internasional.

Setelah ini selesai, perusahaan akan mengeluarkan pengembalian dana Rs 7.900 crore, kata mereka, menambahkan penarikan kasus dapat memakan waktu hingga tiga-empat minggu.

Sementara juru bicara Cairn tidak segera menanggapi permintaan komentar, seorang pejabat senior kementerian keuangan mengkonfirmasi pemerintah menerima usaha perusahaan.

Berusaha memperbaiki reputasi India yang rusak sebagai tujuan investasi, pemerintah pada bulan Agustus memberlakukan undang-undang baru untuk menjatuhkan Rs 1,1 lakh crore dalam klaim luar biasa terhadap perusahaan multinasional seperti grup telekomunikasi Vodafone, perusahaan farmasi Sanofi dan pembuat bir SABMiller, sekarang dimiliki oleh AB InBev, dan Cairn .

Sekitar Rs 8.100 crore yang dikumpulkan dari perusahaan berdasarkan ketentuan pajak yang dihapus akan dikembalikan jika perusahaan setuju untuk membatalkan litigasi yang belum selesai, termasuk klaim bunga dan denda. Dari jumlah ini, Rs 7.900 crore hanya untuk Cairn.

Setelah ini, pemerintah bulan lalu memberi tahu aturan bahwa ketika dipatuhi akan menyebabkan Pusat menarik tuntutan pajak yang diajukan menggunakan undang-undang pajak retrospektif 2012 dan setiap pajak yang dikumpulkan dalam penegakan tuntutan tersebut akan dibayar kembali.

Untuk ini, perusahaan diminta untuk mengganti kerugian pemerintah India terhadap klaim di masa depan dan menarik setiap proses hukum yang tertunda.

Cairn pada tanggal 3 November telah menyatakan bahwa mereka telah “memasuki usaha dengan Pemerintah India untuk berpartisipasi dalam skema yang diperkenalkan oleh undang-undang India baru-baru ini, Undang-Undang Perpajakan (Amandemen) Bill 2021, yang memungkinkan pengembalian pajak yang sebelumnya dikumpulkan dari Cairn pada tahun India.”

Usaha Cairn yang diberikan dalam Formulir No.1 di bawah aturan 11UE(1) dari undang-undang yang diubah telah diterima oleh Komisaris Utama untuk Pajak Penghasilan, kata sumber tersebut.

Undang-undang Agustus membatalkan kebijakan 2012 yang memberi wewenang kepada departemen pajak untuk kembali ke 50 tahun yang lalu dan mengenakan retribusi keuntungan modal di mana pun kepemilikan telah berpindah tangan di luar negeri tetapi aset bisnis berada di India.

Undang-undang 2012 digunakan untuk memungut pajak kumulatif sebesar Rs 1,10 lakh crore pada 17 entitas, termasuk raksasa telekomunikasi Inggris Vodafone, tetapi hampir 98 persen dari Rs 8,100 crore yang dipulihkan dalam menegakkan permintaan semacam itu hanya dari Cairn.

India mengeluarkan Cairn dengan klaim pajak enam tahun lalu, dan pada Desember 2020 perusahaan memenangkan arbitrase internasional terhadap tuntutan tersebut.

Pengadilan arbitrase internasional pada bulan Desember membatalkan pungutan pajak Rs 10.247 crore pada reorganisasi Cairn’s India tahun 2006 sebelum pencatatannya, dan meminta pemerintah India untuk mengembalikan nilai saham yang disita dan dijual, dividen yang disita dan pengembalian pajak yang dipotong. Jumlahnya mencapai USD 1,2 miliar, ditambah bunga dan denda.

Pemerintah awalnya menolak untuk menghormati penghargaan tersebut, memaksa Cairn untuk mengidentifikasi aset India senilai USD 70 miliar dari AS ke Singapura untuk menegakkan keputusan tersebut, termasuk membawa maskapai penerbangan Air India Ltd ke pengadilan AS pada bulan Mei. Pengadilan Prancis pada bulan Juli membuka jalan bagi Cairn untuk merebut real estate milik pemerintah India di Paris.

Semua litigasi ini sekarang akan dibatalkan, sumber menambahkan.

(Hanya judul dan gambar laporan ini yang mungkin telah dikerjakan ulang oleh staf Business Standard; konten lainnya dibuat secara otomatis dari umpan sindikasi.)


Posted By : data pengeluaran hk