Pemerintah meminta ONGC untuk mempertimbangkan menjual 60% saham di ladang minyak dan gas utama: Laporkan
Latest News

Pemerintah meminta ONGC untuk mempertimbangkan menjual 60% saham di ladang minyak dan gas utama: Laporkan

NEW DELHI (Reuters) – Kementerian perminyakan India telah meminta perusahaan penjelajah milik negara Oil and Natural Gas Corp untuk mempertimbangkan menjual 60% saham di dua ladang minyak dan gas utamanya kepada perusahaan swasta untuk meningkatkan produksi, kata sumber pemerintah, Kamis.

India, konsumen dan importir minyak terbesar ketiga di dunia, ingin segera memonetisasi cadangan minyak dan gasnya dan telah meminta ONGC selama bertahun-tahun untuk meningkatkan produksi.

Ketergantungan negara pada minyak asing secara bertahap meningkat menjadi lebih dari 80% karena produksi minyak dan gas lokalnya telah mengalami stagnasi selama bertahun-tahun di tengah meningkatnya kapasitas penyulingan lokal.

Ladang minyak dan gas Mumbai High dan Bassein dan Satelit ONGC di lepas pantai India barat menyumbang sebagian besar dari produksi lokalnya.

Sumber yang mengetahui langsung masalah tersebut mengatakan bahwa saran kementerian untuk memberikan saham mayoritas kepada perusahaan swasta bukanlah perintah yang mengikat bagi ONGC yang dikelola negara. Orang tersebut menolak disebutkan namanya, dengan alasan masalah kerahasiaan.

India telah gagal menarik minat dari perusahaan minyak global dalam putaran lisensi sejak 1990 meskipun merombak kebijakan eksplorasinya untuk memasukkan langkah-langkah seperti mengizinkan perusahaan milik negara untuk mengikat perusahaan swasta https://www.reuters.com/article/us-india -oil-exploration-idUSKCN1P1177 untuk meningkatkan produksi dan melelang beberapa ladang lama mereka https://mobile.reuters.com/article/amp/idINKBN1FR29M.

Menteri Perminyakan Tarun Kapoor bulan lalu mengatakan kepada Reuters bahwa perusahaan minyak global ExxonMobil Corp https://www.reuters.com/business/energy/exxon-looks-buy-stake-ongcs-indian-deep-sea-fields-2021-10- 22 sedang mencari untuk membeli saham di beberapa ladang air dalam lokal ONGC di pantai timur.

Dia juga mengatakan bahwa India ingin menarik perusahaan minyak global untuk meningkatkan produksi minyak dan gas nasional.

(Laporan oleh Nidhi Verma; Penyuntingan oleh Emelia Sithole-Matarise)

(Hanya judul dan gambar laporan ini yang mungkin telah dikerjakan ulang oleh staf Business Standard; konten lainnya dibuat secara otomatis dari umpan sindikasi.)

Pembaca yang terhormat,

Business Standard selalu berusaha keras untuk memberikan informasi dan komentar terkini tentang perkembangan yang menarik bagi Anda dan memiliki implikasi politik dan ekonomi yang lebih luas bagi negara dan dunia. Dorongan dan umpan balik Anda yang terus-menerus tentang cara meningkatkan penawaran kami hanya membuat tekad dan komitmen kami terhadap cita-cita ini semakin kuat. Bahkan selama masa-masa sulit akibat Covid-19 ini, kami terus berkomitmen untuk memberi Anda informasi terbaru dan berita terbaru yang kredibel, pandangan otoritatif, dan komentar tajam tentang isu-isu relevan yang relevan.
Kami, bagaimanapun, memiliki permintaan.

Saat kami memerangi dampak ekonomi dari pandemi, kami membutuhkan lebih banyak dukungan Anda, sehingga kami dapat terus menawarkan konten yang lebih berkualitas kepada Anda. Model berlangganan kami telah melihat tanggapan yang menggembirakan dari banyak dari Anda, yang telah berlangganan konten online kami. Lebih banyak berlangganan konten online kami hanya dapat membantu kami mencapai tujuan menawarkan konten yang lebih baik dan lebih relevan kepada Anda. Kami percaya pada jurnalisme yang bebas, adil, dan kredibel. Dukungan Anda melalui lebih banyak langganan dapat membantu kami mempraktikkan jurnalisme yang menjadi komitmen kami.

Dukung jurnalisme yang berkualitas dan berlangganan Standar Bisnis.

Editor Digital


Posted By : togel hari ini hongkong yang keluar