Narayana Hrudayalaya melonjak 13%, saham di level tertinggi baru pada turnaround Q2
Latest News

Narayana Hrudayalaya melonjak 13%, saham di level tertinggi baru pada turnaround Q2

Saham Narayana Hrudayalaya mencapai tertinggi baru Rs 620, melonjak 13 persen di BSE dalam perdagangan intra-hari Kamis setelah perusahaan melaporkan laba bersih konsolidasi Rs 99,4 crore pada kuartal September (Q2FY22), didukung kinerja operasional yang sehat . Perusahaan, penyedia layanan kesehatan terkemuka di India, telah membukukan kerugian bersih konsolidasi Rs 3,4 crore di Q2FY21.

Operasi India menunjukkan pemulihan yang layak selama kuartal yang lalu, setelah dampak signifikan diamati pada Q1FY22, sebagai efek dari gelombang kedua pandemi mereda.

Pada Q2FY22, total pendapatan operasional konsolidasi perusahaan tumbuh 56,5 persen tahun ke tahun (YoY) menjadi Rs 940 crore dari Rs 601 crore pada kuartal yang sama tahun fiskal sebelumnya. Laba konsolidasi sebelum bunga, pajak, depresiasi dan amortisasi (ebitda) mencapai Rs 181 crore, dibandingkan Rs 37,2 crore di Q2FY21. Margin Ebitda meningkat menjadi 19,3 persen dari 6,19 persen pada kuartal tahun lalu.

Dengan berkurangnya kasus baru Covid-19 di seluruh negeri, manajemen tetap didorong oleh kebangkitan momentum bisnis di seluruh jaringan. Namun, profitabilitas Kota Kesehatan unggulan, pusat-pusat Bengaluru tetap terpengaruh, dibandingkan dengan masa pra-Covid, mengingat erosi dalam campuran pasien internasional serta pekerjaan elektif berbasis ilmu jantung kelas atas, kata manajemen.

Narayana Hrudayalaya adalah salah satu penyedia layanan kesehatan terkemuka di India, yang mengoperasikan rantai fasilitas kesehatan multispesialis, tersier, dan primer. Perusahaan memiliki jaringan 21 rumah sakit dan 4 pusat jantung di seluruh India bersama dengan kehadiran di luar negeri di seluruh rumah sakit di Kepulauan Cayman, pusat jantung di Chittagong, Bangladesh dan rumah sakit yang dikelola di St. Lucia dengan lebih dari 6.100 tempat tidur operasional di semua pusat dan potensi untuk mencapai kapasitas lebih dari 6.800 tempat tidur.

Pukul 09:48 pagi; saham diperdagangkan 12 persen lebih tinggi pada Rs 610,80 di BSE, dibandingkan dengan penurunan 0,40 persen di S&P BSE Sensex. Volume perdagangan di konter melonjak berlipat ganda dengan gabungan 1,7 juta saham berpindah tangan di NSE dan BSE.

Pembaca yang terhormat,

Business Standard selalu berusaha keras untuk memberikan informasi dan komentar terkini tentang perkembangan yang menarik bagi Anda dan memiliki implikasi politik dan ekonomi yang lebih luas bagi negara dan dunia. Dorongan dan umpan balik Anda yang terus-menerus tentang cara meningkatkan penawaran kami hanya membuat tekad dan komitmen kami terhadap cita-cita ini semakin kuat. Bahkan selama masa-masa sulit akibat Covid-19 ini, kami terus berkomitmen untuk memberi Anda informasi terbaru dan berita terbaru yang kredibel, pandangan otoritatif, dan komentar tajam tentang isu-isu relevan yang relevan.
Kami, bagaimanapun, memiliki permintaan.

Saat kami memerangi dampak ekonomi dari pandemi, kami membutuhkan lebih banyak dukungan Anda, sehingga kami dapat terus menawarkan konten yang lebih berkualitas kepada Anda. Model berlangganan kami telah melihat tanggapan yang menggembirakan dari banyak dari Anda, yang telah berlangganan konten online kami. Lebih banyak berlangganan konten online kami hanya dapat membantu kami mencapai tujuan menawarkan konten yang lebih baik dan lebih relevan kepada Anda. Kami percaya pada jurnalisme yang bebas, adil, dan kredibel. Dukungan Anda melalui lebih banyak langganan dapat membantu kami mempraktikkan jurnalisme yang menjadi komitmen kami.

Dukung jurnalisme yang berkualitas dan berlangganan Standar Bisnis.

Editor Digital


Posted By : togel hari ini hongkong yang keluar