M&M menarik rencana agresif 6 tahun untuk segmen peralatan otomotif dan pertanian
Top Stories

M&M menarik rencana agresif 6 tahun untuk segmen peralatan otomotif dan pertanian

Mahindra dan Mahindra telah menyusun rencana agresif untuk enam tahun ke depan untuk bisnis peralatan otomotif dan pertaniannya karena berusaha memasuki fase pertumbuhan berikutnya di tengah meningkatnya persaingan dan gangguan dari teknologi dan tren baru.

Sebagai bagian dari rencana, pembuat mobil yang berbasis di Mumbai berencana untuk meluncurkan 13 SUV baru pada tahun 2027. Ini akan mencakup delapan EV. Pada saat itu juga melihat setidaknya 20 persen dari total volume SUV berasal dari EV, pejabat tinggi perusahaan mengatakan selama panggilan pendapatan pada hari Selasa.

M&M juga akan memiliki merek baru untuk SUV listrik. Sebagian besar model bertenaga mesin pembakaran internal (ICE) yang akan datang akan mendapatkan moniker Bolero, Scorpio, THAR dan XUV, kata Rajesh Jejurikar — direktur eksekutif, sektor peralatan otomotif dan pertanian, Mahindra & Mahindra. Dari delapan model EV baru, empat akan murni listrik, sisanya akan menjadi versi elektrifikasi dari model ICE yang ada.

Selain Tata Motors, Mahindra menjadi satu-satunya pabrikan di segmen massal yang menargetkan penetrasi EV.

Mahindra, salah satu pendatang awal di ruang EV harus menyusun kembali strategi EV-nya setelah model EV-nya — pertama sebagai Mahindra Reva dan kemudian karena E2O gagal membuat kemajuan karena berbagai alasan termasuk biaya akuisisi yang tinggi, jangkauan yang buruk, pengisian yang kurang berkembang infrastruktur dan tidak adanya dorongan kebijakan dari pemerintah.

Pada Agustus 2019, E2O mencabut stekernya—hatchback empat pintu berbasis platform Reva di tengah lesunya penjualan dan pengetatan peraturan keselamatan. Saat itu Mahindra adalah satu-satunya pembuat mobil yang menjual mobil listrik.

Mengambil kesempatan dari ruang putih dan dorongan yang berkembang pada EV oleh para pembuat kebijakan, Tata Motors meluncurkan E-Nexon pada Januari 2020. Sejak itu, tidak ada yang melihat ke belakang untuk saingan berat Mahindra. Menjual hampir 1.000 unit lebih dari E-Nexon sebulan, Tata Motors kini menguasai hampir 70 persen pangsa di segmen EV pribadi.

Didorong oleh kesuksesannya, ia meluncurkan e-Tigor yang dirapikan untuk pembeli pribadi pada Agustus tahun ini. Unggulan grup Tata berencana untuk memiliki 10 EV dalam folionya pada tahun 2025. Baru-baru ini ia mengumpulkan Rs 15.000 crore untuk lengan EV-nya dengan penilaian yang sangat menarik.

Mahindra berencana untuk menginvestasikan Rs 3.000 crore dalam bisnis EV selama tiga tahun ke depan. Ini termasuk pengembangan SUV listrik, e-quadricycle dan e-kendaraan komersial kecil dan ringan. Ini melihat total 16 peluncuran EV pada tahun 2027.

Anish Shah, direktur pelaksana dan CEO mengatakan M&M “sekarang terbuka untuk melihat pendanaan yang datang dari luar” karena itu akan membantu perusahaan tumbuh lebih cepat. “Tapi itu bukan hanya untuk modal tetapi juga untuk keahlian apa pun yang mungkin dibawa investor,” katanya. Belakangan, ada keahlian yang berasal dari private equity atau mitra strategis lainnya, tambahnya.

Di India, produsen dalam negerilah yang memimpin biaya EV dengan meluncurkan produk dengan harga terjangkau dan menetapkan tonggak sejarah. Perusahaan multinasional baru saja menginjakkan kaki di pintu dengan meluncurkan penawaran premium, kata Ravi Bhatia, presiden dan direktur, Jato Dynamics. “Mahindra telah melakukannya dengan baik dengan meletakkan sahamnya di tanah. Banyak yang akan tergantung pada jenis produk EV yang mereka bawa, kisaran harga yang ditawarkannya. Tak lupa, kebijakan EV yang terpadu dan konsisten juga akan memainkan peran penting,” kata Bhatia.

Lebih banyak kekuatan untuk bisnis mesin pertanian

Sementara itu, perusahaan melihat pertumbuhan 10x untuk bisnis mesin pertanian pada tahun 2027. Perusahaan berencana untuk mencapai ini dengan meluncurkan 15 produk baru, menjajaki kemitraan dan aliansi, tiga kali ekspansi jaringan dealer pada tahun 2025 dan mendirikan fasilitas manufaktur di Pithampur pada tahun 2023.

Penghasilan M&M

M&M, tidak termasuk anak perusahaan, melaporkan kenaikan laba bersih berlipat ganda untuk kuartal Juli-September. Ini naik menjadi Rs 1.432 crore dari Rs 162 crore pada periode tahun lalu. Pendapatannya untuk kuartal tersebut juga naik 15 persen menjadi Rs 13.305 crore dari Rs 11.590 crore pada periode yang sama. Namun, biaya input yang tinggi, margin hangus yang menurunkan pendapatan sebelum bunga, pajak, depresiasi, dan amortisasi (Ebitda) sebesar 19 persen.

“Harga komoditas telah memengaruhi margin kami baik dalam bisnis otomotif maupun pertanian, tetapi fokus kami pada manajemen biaya dan optimalisasi telah membantu mengurangi beberapa dampaknya,” kata Manoj Bhat, chief financial officer, M&M.

Volume mobil di perusahaan tersebut naik 9 persen menjadi 99.334 unit sementara penjualan traktornya turun 5 persen menjadi 88.920 unit. Karena basis yang tinggi tahun lalu, kuartal ini tidak sebanding dengan kuartal terakhir, kata Jejurikar. Dia memperkirakan pasar traktor akan menutup tahun dengan pertumbuhan satu digit yang rendah.

“Sementara jalur pemesanan sangat sehat dan ada permintaan yang tinggi untuk produk, kekurangan semikonduktor berdampak pada produksi dan penjualan selama kuartal tersebut. Ini mengurangi volume keseluruhan sebesar 32.000 unit,” kata Jejurikar dalam presentasinya.

Target Mahindra & Mahindra 2027

  • 13 SUV baru, termasuk delapan EV
  • EV untuk berkontribusi 20% dari volume SUV
  • EV akan diluncurkan dengan merek baru
  • 17 produk baru di segmen kendaraan komersial ringan dan kecil, termasuk 5 EV
  • 15 produk baru dalam bisnis mesin pertanian


Posted By : keluaran hk hari ini 2021