Mitchell Marsh memberi kekuatan kepada Australia untuk gelar Piala Dunia T20 perdana
Today's Paper

Mitchell Marsh memberi kekuatan kepada Australia untuk gelar Piala Dunia T20 perdana

Mitchell Marsh yang didera cedera akhirnya menemukan malam yang diperhitungkan dan kejayaannya saat ia memimpin Australia meraih gelar Piala Dunia T20 perdana mereka dengan pukulan 77 yang membentuk kemenangan nyaman delapan gawang timnya atas Selandia Baru, di sini pada hari Minggu.

Target 173 di final global tidak pernah mudah tetapi Marsh dengan kekuatan dan jangkauannya membuatnya tampak seperti berjalan-jalan di taman ditemani David Warner (53 dari 38 bola), yang juga memutar roda keberuntungan untuk dirinya sendiri dan timnya. tim selama kemenangan, dicapai dalam 18,5 overs.

Marsh, seorang pria dengan potensi luar biasa, yang tidak pernah benar-benar melakukan keadilan atas bakatnya yang luar biasa, menerangi cakrawala Dubai dengan permainan pukulan yang kejam dan itu adalah satu malam ketika sentuhan kelas Kane Williamson ditinggalkan dalam bayang-bayang.

Bukan perasaan yang luar biasa untuk menyaksikan Williamson sebagai ‘pahlawan yang tragis’ tetapi bahkan dalam kekalahan, kapten Black Caps yang anggun akan mengangkat topinya untuk Marsh, yang menjadi ‘Man for the Job’ Australia, yang telah dipromosikan ke nomor tiga untuk turnamen ini .

Ada alis berkedut untuk bagian yang lebih baik tetapi tidak lebih setelah ‘Super Sunday’.

Itu adalah malam ketika kekuatan brutal mengalahkan seni belaka. Marsh memukul enam empat dan empat enam, termasuk beberapa pukulan monster dari bowling Ish Sodhi (0/40 dalam 3 over). Salah satunya adalah sapuan keras dan yang kedua adalah pukulan lurus ke tanah.

Marsh, yang mengambil 50 bola untuk pukulannya, juga memastikan bahwa Justin Langer mendapat ruang bernapas di depan Ashes besar setelah tahun yang penuh gejolak di pucuk pimpinan.

Dan untuk semua skeptis, yang percaya kriket T20 hanya membutuhkan spesialis format pendek, Australia memenangkan gelar pertama mereka dengan lima spesialis Tes — tiga pacer Pat Cummins, Mitchell Starc dan Josh Hazlewood — bersama dengan Warner dan Steve Smith di sampingnya.

Setelah lima gelar Piala Dunia ODI, Australia akhirnya mengusir hantu dan dengan cara yang paling profesional di bawah kapten Aaron Finch yang keren tapi diremehkan.

Warner, yang dipermalukan di tempat ini oleh waralaba IPL India, yang membuatnya duduk di galeri dengan bendera di tangan, memainkan perannya di stand 92 mereka hanya dalam waktu kurang dari 10 over.

Itu adalah turnamen di mana Warner membuat comeback setelah turun di ruang bawah tanah untuk waktu yang sangat lama dan menunjukkan kepada dunia bahwa seseorang tidak boleh main-main dengan ego sang juara.

Tidak seperti Selandia Baru, yang menyia-nyiakan 10 menit pertama, Marsh memulai serangan balik di dalam Powerplay saat ia mengalahkan Adam Milne dengan enam, empat dan empat untuk mengatur nada.

Ketika Warner memainkan tembakan ‘tamparan’ dari Sodhi, orang tahu bahwa Selandia Baru kembali harus menjadi yang terbaik kedua dalam pertempuran Trans-Tasman ini.

Dikelola dengan baik, Williamson tampil brutal dan artistik selama ketukan 85 yang dibuat dengan indah, yang membawa Selandia Baru ke 172 kompetitif untuk empat.

Selandia Baru benar-benar kesulitan dalam 10 over pertama dengan 28 dari 35 bola Martin Guptill yang menyakitkan memperlambat jalannya pertandingan.

Williamson membuat panggungnya sendiri dengan keanggunan seorang ‘penari balet’ yang memukul 10 empat dan tiga enam dalam pukulan 47-bolanya.

Dalam 10 over terakhir, Selandia Baru mencetak 115 run yang mencengangkan untuk membuat pertandingan ‘Grand Finale’.

Williamson memindahkan persneling dengan sangat mudah sehingga sangat menyenangkan melihatnya bermain. 16 pengiriman pertama yang dia hadapi hanya menghasilkan 15 pukulan ketika Adam Zampa saat itu berada di tengah-tengah mantra yang bagus sementara bentuk kasar Guptill juga mempengaruhi kapten.

Tapi begitu, dia memutuskan bahwa dia perlu bergerak, dia memukul semua tembakan copybook itu dengan kemauannya sendiri dengan mencetak 70 dari 31 pengiriman berikutnya.

Kapten Black Caps menunjukkan mengapa dia adalah salah satu pemain hebat modern di lini belakang-10 saat dia secara strategis mengembalikan serangan ke kubu oposisi. Ia menjadi kapten dengan skor tertinggi di final Piala Dunia T20 melampaui Kumar Sangakkara.

Dia pertama kali membalikkan keadaan di menit ke-11 ketika dia meluncurkan ke Mitchell Starc (0/60 dalam 4 over) mengambil 19 dari over-nya termasuk tangkapan yang dijatuhkan di belakang kotak oleh Josh Hazlewood.

Cara dia mengolesi Starc di pertengahan dengan mengisi trek, adalah yang paling menyenangkan di antara tiga yang dia hancurkan di atasnya.

Ketika Starc datang untuk over ketiga dan tim ke-16, kepercayaan dirinya sudah terguncang dan Williamson mengolok-oloknya dengan pukulan kelas Test yang dicampur dengan sedikit bakat T20.

Satu untuk usia adalah ‘film pick-up’ ketika Starc menyeret satu ke bantalannya dan melayang ke cakrawala Dubai sebelum mendarat di galeri.

Jika over kedua Starc sangat buruk, yang lebih buruk datang pada yang ketiga yang menghasilkan Kiwis 24 run termasuk empat merangkak dan enam.

Itu adalah ‘setengah abad’ aib yang ingin dia lupakan dan juga memaafkan Josh Hazlewood atas apa yang mungkin bisa menjadi kecerobohan ‘pembalik pertandingan’.

Hazlewood (3/16 dalam 4 over) meskipun merupakan pilihan bowler bersama dengan Adam Zampa (1/24 dalam 4 over).

Paruh pertama malam pasti milik Williamson, yang sekali lagi mengulangi pepatah kuno – pemukul Tes yang secara teknis cakap dapat memainkan format apa pun dengan otoritas seperti yang dia lakukan pada malam hari ketika itu paling penting.

(Hanya judul dan gambar laporan ini yang mungkin telah dikerjakan ulang oleh staf Business Standard; konten lainnya dibuat secara otomatis dari umpan sindikasi.)


Posted By : angka keluar hongkong