Menjelang Pertemuan Xi-Biden, China Minta AS Tidak Dukung ‘Kemerdekaan Taiwan’
Latest News

Menjelang Pertemuan Xi-Biden, China Minta AS Tidak Dukung ‘Kemerdekaan Taiwan’

Menjelang KTT virtual antara Presiden China Xi Jinping dan mitranya dari AS Joe Biden minggu depan, Beijing pada hari Sabtu meminta Washington untuk menghentikan dukungan untuk kemerdekaan Taiwan, dan mengatakan kedua negara harus bertemu di tengah jalan untuk memperbaiki hubungan bilateral.

Xi akan mengadakan pertemuan virtual dengan Biden pada Selasa pagi, kata juru bicara Kementerian Luar Negeri China Hua Chunying pada hari Sabtu.

Para presiden akan bertukar pendapat tentang hubungan China-AS dan masalah-masalah yang menjadi perhatian bersama, kata Hua.

Xi dan Biden sejauh ini telah melakukan dua percakapan telepon yang panjang tahun ini sebagai bagian dari upaya untuk memastikan stabilitas di salah satu hubungan paling penting dan penuh di dunia.

Menjelang pertemuan Xi-Biden, Menteri Luar Negeri China Wang Yi mengatakan China dan AS harus bertemu di tengah jalan untuk memastikan pertemuan puncak virtual yang sukses antara kedua pemimpin mereka dan membawa hubungan bilateral kembali ke jalur yang benar.

Wang membuat pernyataan itu dalam percakapan telepon dengan Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken pada hari Sabtu, kantor berita resmi Xinhua melaporkan.

Di Taiwan, yang diklaim China sebagai bagian dari daratannya, Wang mengatakan bahwa sejarah dan kenyataan telah membuktikan bahwa “kemerdekaan Taiwan” adalah ancaman terbesar bagi perdamaian dan stabilitas kawasan.

Setiap dukungan untuk “kemerdekaan Taiwan” akan merusak perdamaian regional dan akhirnya menyebabkan kerusakan pada dirinya sendiri, kata Wang.

Dia mendesak AS untuk menyatakan penentangannya terhadap setiap gerakan “kemerdekaan Taiwan” dengan jelas dan tegas menjunjung tinggi komitmen yang dibuat dalam tiga komunike bersama China-AS.

Dia juga meminta AS untuk tetap berpegang pada kebijakan satu-China dengan tindakan nyata alih-alih mengirim sinyal yang salah kepada pasukan “kemerdekaan Taiwan”.

Blinken dikutip oleh media resmi di sini mengatakan bahwa kedua belah pihak sepenuhnya siap untuk KTT karena akan mengumpulkan perhatian besar di seluruh dunia.

Pada hari Jumat, Sekretaris Pers Gedung Putih Jen Psaki mengatakan bahwa Presiden Biden akan membahas dengan Presiden Xi cara-cara untuk secara bertanggung jawab mengelola persaingan antara Amerika Serikat dan China, serta cara-cara untuk bekerja sama di mana kepentingan kita selaras.

Sepanjang, Presiden Biden akan memperjelas niat dan prioritas AS dan menjadi jelas dan jujur ​​​​tentang keprihatinan kami dengan RRC, kata Psaki dalam sebuah pernyataan.

Ketegangan antara kedua negara semakin dalam sejak kedua pemimpin melakukan panggilan telepon yang panjang pada bulan September, pengumuman mengejutkan dari aliansi militer AUKUS antara AS, Inggris dan Australia, untuk melawan kehadiran militer China yang tumbuh di Asia-Pasifik, serta AS memperkuat aliansi Quad dengan Australia, India dan Jepang.

AS juga telah memperluas hubungan dengan pejabat pemerintah Taiwan.

Menjelang KTT, kedua negara, yang merupakan dua penghasil emisi gas rumah kaca global terbesar, bersama-sama menyumbang sekitar 40 persen dari output karbon tahunan dunia, mencapai kesepakatan mengejutkan untuk bekerja sama dalam membatasi emisi guna mengatasi krisis iklim global.

Perjanjian tersebut, diumumkan pada konferensi iklim COP26 PBB di Glasgow, bertujuan untuk mempercepat pengurangan emisi menuju tujuan yang ditetapkan dalam Perjanjian Paris 2015, yang mengamanatkan pengurangan emisi yang akan menjaga kenaikan suhu global di bawah 2 derajat Celcius relatif terhadap masa pra-industri, dengan target 1,5 derajat Celcius.

Itu dipandang sebagai terobosan diplomatik besar antara kedua negara karena keadaan hubungan mereka saat ini sedang melalui masa-masa yang bergejolak dengan Biden sebagian besar meneruskan kebijakan keras pendahulunya Donald Trump terhadap Beijing.

Pemerintahan Biden telah bekerja lebih banyak dengan sekutu tradisional AS untuk secara kolektif menekan Beijing dalam berbagai masalah, termasuk hak asasi manusia, Taiwan, Xinjiang, dan Tibet.

Biden juga telah meningkatkan keterlibatan Amerika di kawasan Indo-Pasifik, yang telah melihat langkah agresif oleh militer China.

Bulan lalu, Nicholas Burns, pilihan Biden untuk menjadi utusan AS untuk China, mengatakan Beijing harus menghentikan “genosida di Xinjiang, pelanggarannya di Tibet, pembatasan otonomi dan kebebasan Hong Kong, dan penindasannya terhadap Taiwan.

(Hanya judul dan gambar laporan ini yang mungkin telah dikerjakan ulang oleh staf Business Standard; konten lainnya dibuat secara otomatis dari umpan sindikasi.)


Posted By : togel hari ini hongkong yang keluar