Memantau dengan cermat model bisnis, strategi bank: Gubernur RBI
Latest News

Memantau dengan cermat model bisnis, strategi bank: Gubernur RBI

Bank sentral memantau dengan cermat model bisnis dan strategi bank, Gubernur Reserve Bank of India Shaktikanta Das mengatakan pada hari Selasa.

Dia, bagaimanapun, mengklarifikasi bahwa langkah bank sentral tidak dimaksudkan untuk mencampuri keputusan komersial bank, tetapi akan memberi peringatan kepada pemberi pinjaman jika ada risiko yang meningkat.

Di RBI, kami mulai melihat lebih dekat model bisnis dan strategi bank.

Ambil keputusan komersial Anda, kami tidak akan ikut campur, tetapi kami akan melihat jenis kerentanan dan jenis risiko apa yang terbentuk, dan prioritas pertama kami adalah untuk memperingatkan bank itu sendiri, kata Das di Konklaf Perbankan dan Ekonomi SBI.

Dia mengatakan pengawasan RBI sekarang hampir secara real-time dan bukan merupakan latihan tahunan lagi. Teknologi telah memungkinkan pandangan yang lebih intensif terhadap proses pengawasan.

Sementara bank mengambil keputusan komersial mereka, mereka juga harus memperhitungkan likuiditas yang tersedia dan juga jenis struktur suku bunga yang mereka sediakan. Keputusan ini harus diambil berdasarkan prinsip kehati-hatian, katanya.

Gubernur mengatakan, terlepas dari kenyataan bahwa likuiditas surplus, penetapan harga risiko berbagai pinjaman yang diberikan oleh bank harus dilakukan dengan cermat oleh bank itu sendiri.

Fakta bahwa ada kelebihan likuiditas seharusnya tidak menyebabkan mispricing pinjaman karena kelebihan likuiditas ini tidak akan menjadi fitur permanen, kata Das.

Pada waktu tertentu tahun lalu, ekonomi membutuhkan likuiditas karena pasar keuangan membeku dan ada episode reksa dana tiba-tiba runtuh, dan RBI harus turun tangan dengan dukungan likuiditas besar-besaran, tambahnya.

Dukungan likuiditas memastikan berfungsinya pasar keuangan secara teratur.

RBI sekarang bergerak menuju penyeimbangan kembali likuiditas. Itu membuat upaya untuk menyediakan hanya banyak likuiditas yang dibutuhkan sistem, kata Das.

Izinkan saya menjelaskan dengan sangat jelas bahwa akan selalu ada likuiditas yang memadai untuk memenuhi kebutuhan sektor-sektor ekonomi yang produktif. Tapi pelan-pelan kami ingin menyeimbangkan kembali perekonomian agar bank-bank dibiarkan dengan likuiditas yang mereka butuhkan dan tidak berlebih, tambahnya.

Sebelumnya dalam pidatonya, gubernur mengatakan bank harus memastikan bahwa model bisnis dan strategi bisnis mereka adalah pilihan sadar, mengikuti diskusi strategis yang kuat di Dewan, bukannya didorong oleh pendekatan mekanis ‘mengikuti pasar’.

Dalam upaya mereka untuk tumbuh, bank harus menghindari mentalitas kawanan dan mencari strategi bisnis yang berbeda. Bank-bank tertentu telah mengikuti strategi bisnis berisiko tinggi dan pengembalian tinggi, dengan prioritas miring untuk hanya melayani kepentingan investor mereka, katanya.

Menurutnya, peran aktif Dewan, terutama dalam menentang usulan manajemen, menjadi penting dan akan berkontribusi pada pendekatan pengambilan keputusan yang lebih tekun dan seimbang.

Dia mengatakan dewan direksi memikul tanggung jawab menjadi penjaga kepercayaan yang disimpan deposan di bank.

RBI memiliki harapan yang tinggi dari peran pengawasan Dewan, komposisinya, profil keahlian Direksi, struktur dan proses risiko dan kepatuhan yang kuat, transparansi yang lebih besar, dan mekanisme yang kuat untuk menyeimbangkan berbagai kepentingan pemangku kepentingan, tambahnya.

Das mengatakan bank telah melewati goncangan COVID-19 lebih baik dari yang diharapkan, dengan aset bermasalah bruto dan rasio kecukupan modal bank semakin meningkat pada September 2021 dari level Juni 2021.

Ke depan, ada risiko dan tantangan yang membutuhkan introspeksi dan tindakan serius dari perbankan, ia mengingatkan.

Das mengatakan salah satu tantangan yang kemungkinan akan dihadapi bank adalah dalam menangani peminjam yang stres yang terkena dampak COVID-19.

Selama dua gelombang COVID-19, RBI mengumumkan Kerangka Kerja Resolusi 1.0 dan 2.0 untuk memberikan bantuan kepada peminjam dan bank.

Ketika langkah-langkah dukungan mulai dilepaskan, beberapa akun yang direstrukturisasi ini mungkin menghadapi masalah solvabilitas selama kuartal mendatang. Kehati-hatian akan menjamin pengakuan proaktif dari perusahaan-perusahaan yang tidak layak untuk langkah-langkah resolusi pragmatis, katanya.

(Hanya judul dan gambar laporan ini yang mungkin telah dikerjakan ulang oleh staf Business Standard; konten lainnya dibuat secara otomatis dari umpan sindikasi.)


Posted By : togel hari ini hongkong yang keluar