‘Masih banyak pekerjaan yang harus dilakukan’: Pembicaraan perubahan iklim PBB memasuki hari terakhir
Editor's Pick

‘Masih banyak pekerjaan yang harus dilakukan’: Pembicaraan perubahan iklim PBB memasuki hari terakhir

Negosiator pada KTT iklim PBB di Glasgow diperkirakan akan bersitegang pada hari Jumat untuk apa yang dijadwalkan menjadi hari terakhir tawar-menawar tentang bagaimana menghentikan pemanasan global menjadi bencana.

Setelah hampir dua minggu pembicaraan, hampir 200 negara yang diwakili di KTT tetap berselisih mengenai berbagai masalah mulai dari bagaimana negara kaya harus memberi kompensasi kepada orang miskin atas kerusakan yang disebabkan oleh bencana yang didorong oleh iklim hingga seberapa sering negara harus diminta untuk memperbarui emisi mereka. janji.

“Masih banyak pekerjaan yang harus dilakukan,” Alok Sharma, presiden KTT COP26 Inggris, mengatakan kepada wartawan pada hari Kamis tentang keadaan negosiasi.

Konferensi COP26 berangkat dengan tujuan inti: untuk mempertahankan target aspirasi Perjanjian Paris 2015 untuk membatasi pemanasan global pada 1,5 derajat Celcius (2,7 Fahrenheit) di atas tingkat pra-industri dan menghindari dampak terburuk dari perubahan iklim.

Tetapi di bawah janji negara-negara saat ini untuk mengurangi emisi dekade ini, para peneliti mengatakan dunia akan mencapai tingkat pemanasan global yang jauh melampaui batas itu, melepaskan kenaikan permukaan laut yang dahsyat, banjir dan kekeringan.

BACA JUGA: Pendanaan iklim bukan amal oleh orang kaya: Menteri Lingkungan Hidup India di COP26

Meskipun ada sedikit harapan bahwa janji-janji baru akan muncul di hari terakhir pembicaraan untuk menjembatani kesenjangan itu, para negosiator berusaha untuk memberlakukan persyaratan baru yang dapat memaksa negara-negara untuk meningkatkan janji mereka di masa depan, semoga cukup cepat untuk menjaga agar tujuan 1,5 derajat Celcius tetap dalam jangkauan.

Draf kesepakatan COP26 yang diedarkan awal pekan ini, misalnya, akan memaksa negara-negara untuk meningkatkan target iklim mereka pada 2022, sesuatu yang diharapkan dapat diperkuat oleh negara-negara yang rentan iklim menjadi tinjauan tahunan paksa untuk memastikan dunia tetap berada di jalurnya.

‘Proses konstan’

“Glasgow harus menjadi momen ketika penggalangan ambisi menjadi proses konstan di setiap COP, dan keputusan COP tahun ini harus mengamanatkan platform penggalangan ambisi tahunan hingga 2025 untuk memastikan hal itu,” kata Mohamed Nasheed, ketua parlemen dan mantan presiden Maladewa dan duta besar untuk kelompok Forum Rentan Iklim dari 48 negara.

“Tindakan sangat diperlukan dalam dekade ini. 2030 terasa seperti tepi jurang dan kami sedang berlari ke arah itu,” kata Nicolas Galarza, wakil menteri lingkungan Kolombia.

Seorang pejabat senior Amerika Serikat mengatakan ekonomi terbesar dunia mendukung penguatan target untuk memenuhi tujuan Paris tetapi tidak dapat mendukung persyaratan dalam kesepakatan COP26 untuk tinjauan tahunan janji. Saat ini, negara-negara diharuskan untuk meninjau kembali janji mereka setiap lima tahun.

Para negosiator juga memperebutkan bahasa tentang penghapusan subsidi bahan bakar fosil secara bertahap dalam kesimpulan COP26, yang telah diperingatkan oleh negara-negara Arab – banyak dari mereka produsen bahan bakar fosil besar.

Kepala kebijakan iklim Uni Eropa Frans Timmermans mengatakan pada hari Kamis bahwa menghapus bahasa itu “akan menjadi sinyal yang sangat, sangat buruk”.

BACA JUGA: India Tandai Fokus Emisi Kendaraan Roda Dua dan Tiga di COP26

Pertanyaan keuangan terus membayangi pembicaraan, dengan negara-negara berkembang mendorong aturan yang lebih ketat untuk memastikan bahwa negara-negara kaya, yang emisi historisnya sebagian besar bertanggung jawab untuk memanaskan planet ini, menawarkan lebih banyak uang untuk membantu negara-negara termiskin beradaptasi dengan dampak iklim.

Para menteri juga berusaha untuk menyelesaikan aturan kontroversial yang akan menerapkan kesepakatan Paris, yang membutuhkan kesepakatan tentang perselisihan bertahun-tahun mengenai pasar karbon dan transparansi.

Kesepakatan akhir akan membutuhkan persetujuan bulat dari hampir 200 negara yang menandatangani Perjanjian Paris 2015.

Pada Kamis malam, para diplomat berjongkok untuk membahas persyaratan teknis dari buku peraturan Paris, sementara di ruang negosiasi lain para menteri pemerintah mereka berdebat tentang poin-poin politik lainnya.

(Laporan oleh Kate Abnett; penyuntingan oleh Richard Valdmanis dan Giles Elgood)

(Hanya judul dan gambar laporan ini yang mungkin telah dikerjakan ulang oleh staf Business Standard; konten lainnya dibuat secara otomatis dari umpan sindikasi.)

Pembaca yang terhormat,

Business Standard selalu berusaha keras untuk memberikan informasi dan komentar terkini tentang perkembangan yang menarik bagi Anda dan memiliki implikasi politik dan ekonomi yang lebih luas bagi negara dan dunia. Dorongan dan umpan balik Anda yang terus-menerus tentang cara meningkatkan penawaran kami hanya membuat tekad dan komitmen kami terhadap cita-cita ini semakin kuat. Bahkan selama masa-masa sulit akibat Covid-19 ini, kami terus berkomitmen untuk memberi Anda informasi terbaru dan berita terbaru yang kredibel, pandangan otoritatif, dan komentar tajam tentang isu-isu relevan yang relevan.
Kami, bagaimanapun, memiliki permintaan.

Saat kami memerangi dampak ekonomi dari pandemi, kami membutuhkan lebih banyak dukungan Anda, sehingga kami dapat terus menawarkan konten yang lebih berkualitas kepada Anda. Model berlangganan kami telah melihat tanggapan yang menggembirakan dari banyak dari Anda, yang telah berlangganan konten online kami. Lebih banyak berlangganan konten online kami hanya dapat membantu kami mencapai tujuan menawarkan konten yang lebih baik dan lebih relevan kepada Anda. Kami percaya pada jurnalisme yang bebas, adil, dan kredibel. Dukungan Anda melalui lebih banyak langganan dapat membantu kami mempraktikkan jurnalisme yang menjadi komitmen kami.

Dukung jurnalisme yang berkualitas dan berlangganan Standar Bisnis.

Editor Digital


Posted By : data pengeluaran hk