Maruti Suzuki bertujuan untuk mendorong lebih banyak trim CNG di seluruh jajaran produknya
Latest News

Maruti Suzuki bertujuan untuk mendorong lebih banyak trim CNG di seluruh jajaran produknya

Maruti Suzuki India (MSI) berencana untuk menggunakan trim CNG di seluruh jajaran produknya karena tetap bullish atas prospek jangka panjang segmen tersebut di tengah kenaikan harga bahan bakar dan penurunan penjualan mobil diesel, menurut seorang pejabat senior perusahaan.

Perusahaan, yang menjual sekitar 1,62 lakh mobil CNG tahun fiskal lalu, juga mengandalkan ekspansi cepat outlet distribusi CNG di seluruh negeri untuk membawa lebih banyak produk CNG.

Bullish pada perluasan jaringan penjualan, pembuat mobil mengharapkan penjualan mobil CNG hampir dua kali lipat tahun fiskal ini selama 2020-21.

“Pada 2021-22 kami berharap bisa menjual sekitar 3 lakh unit CNG. Saat itu banyak model kami tidak memiliki opsi CNG sekarang. Dari 15 merek yang kami jual, opsi CNG tersedia hanya dalam tujuh model. Kami mencoba untuk membawa opsi CNG di sisa portofolio,” Direktur Eksekutif Senior MSI (Penjualan dan Pemasaran) Shashank Srivastava mengatakan kepada PTI dalam sebuah interaksi.

Pembuat mobil saat ini memimpin ruang CNG dengan jarak di pasar domestik dengan lebih dari 85 persen pangsa pasar di segmen tersebut.

Sekitar 1,9 lakh unit dengan powertrain CNG dijual di negara itu tahun fiskal lalu dengan MSI saja menjual lebih dari 1,6 lakh unit.

Srivastava mencatat bahwa dengan rangkaian produk yang ditingkatkan, penjualan CNG-nya akan semakin meningkat di tahun-tahun mendatang.

Dia mencatat bahwa kenaikan pendaftaran dan pajak jalan dll dan persyaratan peraturan lainnya, selama beberapa tahun terakhir telah menyebabkan kenaikan harga mobil secara bertahap.

Selain itu, biaya operasional naik karena kenaikan harga bahan bakar, tambahnya.

“Ada isu yang kami kemukakan adalah keterjangkauan segmen entry level. Mobil seperti itu harus tetap terjangkau oleh pembeli pertama yang upgrade dari roda dua. Jika industri kendaraan penumpang harus tumbuh kita perlu dukung segmen ini,” kata Srivastava.

Segmen ini cukup sensitif terhadap harga dan oleh karena itu jika industri melihat pertumbuhan pasar secara keseluruhan, langkah-langkah perlu diambil untuk menjaga biaya akuisisi mobil tersebut masuk akal, katanya.

“Jika kami tidak melakukan itu, volume industri akan menderita … Kami tidak dapat menurunkan bagian pajak, tetapi yang dapat kami lakukan adalah menurunkan biaya pengoperasian mobil. Pelanggan India sangat sensitif terhadap biaya operasional mobil mereka. mobil. Di situlah mobil CNG masuk, begitu banyak permintaan mobil CNG saat ini,” kata Srivastava.

MSI saat ini menawarkan trim CNG di Alto, S-presso, WagonR, Eeco, TourS, Ertiga dan Super Carry.

Sekarang bersiap untuk meluncurkan versi CNG dari Celerio baru yang baru saja diperkenalkan juga.

Srivastava mencatat bahwa penjualan kendaraan CNG tumbuh karena kota-kota baru ditambahkan ke jaringan distribusi gas CNG.

“Saat ini sudah menyentuh 293 kota dari 143 lokasi tiga tahun lalu. Tahun depan bisa bertambah menjadi lebih dari 330 kota,” ujarnya.

Dulu hanya ada 1.400 SPBU, sekarang angkanya telah melewati 3.300 dan ditargetkan mencapai 8.700 dalam 1,5 tahun ke depan, katanya.

Pada tahun 2025, angka tersebut diperkirakan akan menyentuh angka 10.000 karena bahkan pemerintah mendukung CNG karena menurunkan tagihan impor minyak negara, kata Srivastava.

Selama beberapa tahun terakhir, MSI telah menyaksikan pertumbuhan penjualan mobil CNG. Itu terjual 74.000 unit pada 2016-17; sekitar 1 lakh unit pada 2018-19; 1,05 lakh unit pada 2019-20; dan 1,62 lakh unit pada 2020-21.

“Penjualan juga meningkat karena masyarakat sekarang telah menyadari bahwa pabrik CNG yang fit aman dan tidak ada kompromi pada kinerja juga,” kata Srivastava.

Saat ditanya soal relaunching kendaraan bermesin diesel, dia menyatakan kemungkinan tidak akan terjadi dalam waktu dekat.

Dia mencatat bahwa pangsa kendaraan diesel turun dari bulan ke bulan dan sekarang kurang dari 17 persen dari keseluruhan penjualan PV.

“Di hatchback dan sedan kurang dari 2 persen. Hanya di segmen mid SUV masih ada traksi.. perbedaan harga bensin dan solar saat ini sangat sedikit sehingga orang beralih ke bensin dan CNG. mobil,” kata Srivastava.

Perusahaan mengharapkan situasi tetap seperti itu di masa depan juga, tambahnya. “Pada 2013-14 mobil diesel menyumbang 60 persen dari keseluruhan penjualan, sekarang turun menjadi kurang dari 17 persen. Jadi kami tidak terlalu tertarik pada diesel sekarang karena penurunan penjualan ini,” dia mencatat.

Perusahaan otomotif tersebut telah menghentikan model diesel dari portofolionya dengan dimulainya norma emisi BS-VI yang lebih ketat mulai April tahun lalu.

Seluruh jajaran model MSI saat ini ditenagai oleh mesin bensin 1 liter, 1,2 liter, 1,5 liter yang sesuai dengan BS-VI.

Pada 26 April 2019, Ketua MSI RC Bhargava telah mengumumkan bahwa perusahaan akan menghapus semua mobil diesel dari portofolionya mulai 1 April 2020.

Dia beralasan bahwa mobil diesel kecil akan melihat dampak maksimal dalam hal harga dengan datangnya mesin BS-VI compliant.

Namun, dia saat itu menambahkan jika ada permintaan mobil diesel BS-VI, perusahaan mungkin akan maju dan memenuhi permintaan itu.

(Hanya judul dan gambar laporan ini yang mungkin telah dikerjakan ulang oleh staf Business Standard; konten lainnya dibuat secara otomatis dari umpan sindikasi.)


Posted By : togel hari ini hongkong yang keluar