Korban penembakan FedEx meminta kompensasi sebesar ,1 juta ke Indianapolis
Latest News

Korban penembakan FedEx meminta kompensasi sebesar $2,1 juta ke Indianapolis

Tiga anggota komunitas Sikh yang terkena dampak penembakan massal di fasilitas FedEx Indianapolis pada bulan April mencari kompensasi dari kota atas klaim bahwa pejabat setempat gagal mengikuti sidang pengadilan yang dapat mencegah penembak mengakses senjata yang digunakan dalam serangan itu.

Surat tanggal 12 Oktober yang diperoleh The Indianapolis Star menunjukkan bahwa Harpreet Singh, Lakhwinder Kaur dan Gurinder Bains, yang terluka atau kehilangan anggota keluarga dalam serangan 15 April, masing-masing meminta ganti rugi sebesar $700.000 dari kota.

Pengacara para korban mengatakan Departemen Kepolisian Metropolitan Indianapolis dan Kantor Kejaksaan Kabupaten Marion gagal mengikuti undang-undang bendera merah Indiana ketika mereka memutuskan untuk tidak mengajukan kasus ke pengadilan untuk menangguhkan hak senjata penembak pada Maret 2020.

Undang-undang bendera merah, yang menjadi undang-undang di Indiana pada tahun 2005, memungkinkan polisi atau pengadilan untuk menyita senjata dari orang-orang yang menunjukkan tanda-tanda bahwa mereka mungkin melakukan kekerasan.

Pengacara mengatakan undang-undang tidak memberikan wewenang kepada pihak berwenang dan bahwa mereka harus mengajukan kasus seperti itu ke pengadilan. Seandainya kasus seperti itu diajukan, penembakan massal itu bisa dicegah, menurut surat yang berfungsi sebagai pemberitahuan gugatan gugatan, yang mendahului gugatan resmi.

Polisi mengatakan Brandon Scott Hole, 19, menggunakan serangan itu sebagai tindakan pembunuhan bunuh diri. Delapan karyawan, termasuk empat anggota komunitas Sikh di kota itu, tewas dan lima lainnya terluka.

Hole, seorang mantan karyawan FedEx, dapat secara legal membeli dua senapan yang digunakan dalam penembakan itu, bahkan setelah ibunya menelepon polisi pada Maret 2020 untuk mengatakan bahwa putranya mungkin mencoba bunuh diri oleh polisi. Polisi menyita senapan pompa dari Hole, saat itu berusia 18 tahun, ketika menanggapi panggilan ibunya.

Jaksa Wilayah Marion Ryan Mears sejak itu menghadapi kritik tajam karena memilih untuk tidak mengikuti sidang pengadilan bendera merah yang bisa mencegah Hole mengakses senjata yang digunakan dalam serangan April. Mears mengatakan tak lama setelah serangan bahwa jaksa tidak mengejar sidang seperti itu karena mereka tidak punya cukup waktu di bawah hukum untuk secara definitif menunjukkan kecenderungannya untuk pikiran bunuh diri.

Mears, Walikota Indianapolis Joe Hogsett, dan Kepala polisi Indianapolis Randal Taylor belum mengomentari klaim gugatan, menurut The Star.

Singh, yang tertembak di kepala selama serangan itu, masih memiliki peluru yang bersarang di sisi kiri kepalanya di antara telinga dan matanya. Luka-lukanya mengakibatkan rawat inap, beberapa prosedur bedah, rehabilitasi ekstensif, ketidakmampuan untuk bekerja dengan kapasitas penuh, dan cedera fisik dan psikologis yang berkelanjutan, menurut surat itu.

Kaur tertembak peluru di ketiak kirinya. Dia berdiri di belakang ayah Jaswinder Singh Bains ketika dia ditembak mati, dan sekarang menderita tekanan psikologis, kata surat itu. Bains meminta kompensasi atas nama warisan ayahnya.

Para korban diwakili oleh Amandeep S. Sidhu dari firma hukum Winston & Strawn LLP Washington, DC. Koalisi Sikh bertindak sebagai penasihat pendamping.

(Hanya judul dan gambar laporan ini yang mungkin telah dikerjakan ulang oleh staf Business Standard; konten lainnya dibuat secara otomatis dari umpan sindikasi.)

Pembaca yang terhormat,

Business Standard selalu berusaha keras untuk memberikan informasi dan komentar terkini tentang perkembangan yang menarik bagi Anda dan memiliki implikasi politik dan ekonomi yang lebih luas bagi negara dan dunia. Dorongan dan umpan balik Anda yang terus-menerus tentang cara meningkatkan penawaran kami hanya membuat tekad dan komitmen kami terhadap cita-cita ini semakin kuat. Bahkan selama masa-masa sulit akibat Covid-19 ini, kami terus berkomitmen untuk memberi Anda informasi terbaru dan berita terbaru yang kredibel, pandangan otoritatif, dan komentar tajam tentang isu-isu relevan yang relevan.
Kami, bagaimanapun, memiliki permintaan.

Saat kami memerangi dampak ekonomi dari pandemi, kami membutuhkan lebih banyak dukungan Anda, sehingga kami dapat terus menawarkan konten yang lebih berkualitas kepada Anda. Model berlangganan kami telah melihat tanggapan yang menggembirakan dari banyak dari Anda, yang telah berlangganan konten online kami. Lebih banyak berlangganan konten online kami hanya dapat membantu kami mencapai tujuan menawarkan konten yang lebih baik dan lebih relevan kepada Anda. Kami percaya pada jurnalisme yang bebas, adil, dan kredibel. Dukungan Anda melalui lebih banyak langganan dapat membantu kami mempraktikkan jurnalisme yang menjadi komitmen kami.

Dukung jurnalisme yang berkualitas dan berlangganan Standar Bisnis.

Editor Digital


Posted By : togel hari ini hongkong yang keluar