Ketika RBI memperingatkan tentang sesuatu, dengarkan: Gubernur Das tentang cryptocurrency
Top Stories

Ketika RBI memperingatkan tentang sesuatu, dengarkan: Gubernur Das tentang cryptocurrency

Harus ada lebih banyak perdebatan dan diskusi tentang cryptocurrency, dan ketika bank sentral suatu negara memperingatkan tentang sesuatu, dalam hal ini cryptocurrency, itu harus ditanggapi dengan serius, kata gubernur Reserve Bank of India (RBI) Shaktikanta Das.

Gubernur RBI yang tidak biasa dalam keterusterangannya, akhirnya lega bisa berpidato di depan khalayak secara fisik untuk pertama kalinya sejak pandemi. Dia selesai dengan pidato utamanya di SBI Economic Conclave tahunan, yang ditujukan ke aula yang dipenuhi bankir senior dan siapa dari sektor korporasi India. Dinesh Khara, ketua bank pemberi pinjaman terbesar di negara itu, State Bank of India dan tuan rumah acara, menjadi moderator sesi tanya jawab dengan gubernur.

Dalam sambutannya, Gubernur RBI sempat membuat khawatir beberapa bankir, terutama swasta, dengan menyatakan RBI mengawasi bank-bank yang semata-mata didorong oleh motif keuntungan.

Gubernur ditanya tentang pandangannya tentang komite tetap tentang cryptocurrency, dan apakah akan tepat untuk memperlakukan mata uang pribadi seperti itu sebagai kelas aset, jika RUU menyetujuinya di sesi musim dingin Parlemen.

Gubernur tidak mengetahui rahasia diskusi komite tetap, tetapi dia luar biasa kuat untuk seorang mantan birokrat yang sopan, yang sedang dalam perjalanan untuk menjadi salah satu gubernur RBI terlama dalam catatan.

“Ketika bank sentral, yang telah dipercayakan untuk menjaga stabilitas makroekonomi dan keuangan negara, mengatakan setelah pertimbangan internal yang terperinci bahwa kami memiliki keprihatinan serius (tentang cryptocurrency) … harus ada diskusi serius di sekitarnya, ”kata Das.

“Saya belum melihat diskusi yang serius dan terinformasi dengan baik seperti itu,” katanya, sambil menyesali bahwa pembicaraan tentang masalah sebagian besar berpusat pada fakta bahwa itu adalah teknologi baru dan bank sentral harus merangkul atau mengaturnya.

Mengulangi peringatannya tentang masalah ini sekali lagi, gubernur mengatakan bahwa teknologi blockchain sudah berumur satu dekade, dan di sini untuk tetap dan tumbuh, tetapi cryptocurrency, yang dikembangkan di sekitar blockchain, adalah masalah yang berbeda sama sekali.

Gubernur RBI juga berpegang teguh pada pernyataan sebelumnya bahwa jumlah pengguna yang masuk ke platform cryptocurrency “sangat dilebih-lebihkan”.

Rekening dibuka untuk investasi Rs 1.000 hingga Rs 2.000, dan bahkan untuk Rs 500. Selain itu, bank sentral telah menerima umpan balik bahwa kredit diberikan untuk membuka rekening dan meningkatkan jumlahnya. Investor bernilai kecil ini terdiri dari 70-80 persen dari basis investor platform ini. Tetapi dia juga mengakui bahwa nilai investasi dalam cryptocurrency telah meningkat di negara ini.

Ketua SBI Khara berkomentar bahwa likuiditas yang mudah telah menyebabkan banyak orang salah menilai pinjaman mereka, meskipun secara sadar, ingin menumbuhkan pembukuan mereka. Dalam pertanyaan berlapisnya kepada gubernur, Khara menanyakan apakah akan ada dukungan likuiditas yang sama untuk bank dan entitas perusahaan saat dibutuhkan karena variable reverse repo rate (VRRR), ujung bawah koridor kebijakan rate, beringsut menuju repo rate, ujung atas koridor, diambil oleh pasar sebagai indikasi yang jelas dari normalisasi suku bunga dan likuiditas.

Gubernur RBI menjawab bahwa apakah pinjaman tersebut salah harga atau tidak adalah keputusan komersial bank.

“Seperti yang telah kami katakan kepada CEO bank dua minggu yang lalu, fakta bahwa ada kelebihan likuiditas yang berlebihan seharusnya tidak menyebabkan kesalahan penetapan harga pinjaman karena likuiditas yang luas ini tidak akan menjadi fitur permanen,” kata Das.

Awal dari infus likuiditas, ketika itu terjadi tahun lalu, adalah perlunya waktu untuk menghentikan kehancuran di industri reksa dana, kata gubernur RBI, sambil memastikan dukungan likuiditas yang cukup kapan pun dibutuhkan. Sekarang, RBI menyeimbangkan kembali likuiditas.

“Biarkan saya membuatnya sangat jelas. Likuiditas akan selalu cukup untuk memenuhi kebutuhan sektor-sektor ekonomi yang produktif, tetapi perlahan-lahan, kami ingin menyeimbangkan ekonomi agar bank-bank dibiarkan dengan likuiditas yang dibutuhkan dan tidak berlebih, ”kata gubernur RBI. .

Gubernur RBI lebih lanjut mengklarifikasi dalam interaksinya dengan ketua SBI bahwa sementara bank sentral tidak ingin ikut campur dalam keputusan komersial bank, tetapi “pengawasan waktu nyata”, yang diikuti RBI sekarang, selalu berarti bahwa pusat bank juga akan melihat model bisnis bank yang mengambil keputusan komersial.

“Kami tidak akan ikut campur, tetapi kami akan melihat kerentanan seperti apa yang ada, atau risiko apa yang terbentuk di bank, dan prioritas pertama kami adalah untuk memperingatkan bank itu sendiri,” kata gubernur.

Rencana privatisasi bank oleh pemerintah berjalan dengan baik, tetapi peran RBI sebagian besar terbatas pada menyetujui promotor yang tepat menggunakan kriteria kepatutan dan kelayakan bank sentral. Bank sentral juga akan berperan dalam mengamandemen Undang-Undang Nasionalisasi Bank untuk memfasilitasi privatisasi.


Posted By : keluaran hk hari ini 2021