Kesepakatan FRL-RIL: Hakim SC menawarkan untuk mengundurkan diri;  sidang terakhir pada 23 November
Today's Paper

Kesepakatan FRL-RIL: Hakim SC menawarkan untuk mengundurkan diri; sidang terakhir pada 23 November

Hakim Mahkamah Agung Hima Kohli pada hari Kamis menawarkan untuk mengundurkan diri dari mendengarkan sejumlah petisi yang timbul dari kasus Amazon-Future Retail, mengatakan dia dan anggota keluarganya memiliki saham di perusahaan grup Reliance Industries Ltd, salah satu pihak yang berkepentingan dengan proses pengadilan.

“Kami tidak keberatan,” kata sekelompok pengacara yang muncul untuk pihak-pihak termasuk raksasa e-commerce Amazon yang berbasis di AS, Future Retail Limited (FRL) dan Future Coupons Private Ltd (FCPL).

“Saya dan anggota keluarga saya memiliki beberapa saham di Reliance Industries Ltd dan jika Anda memiliki masalah dengan ini maka saya akan mengundurkan diri,” kata Hakim Kohli yang duduk di bangku yang dipimpin oleh Ketua Hakim NV Ramana.

Majelis yang juga terdiri dari Hakim AS Bopanna kemudian melanjutkan untuk mendengarkan petisi dan petisi silang yang diajukan oleh para pihak secara singkat sebelum menundanya untuk sidang terakhir pada 23 November melalui mode hybrid.

Pengadilan tinggi sedang mendengarkan petisi baru Future Group terhadap perintah Pengadilan Tinggi Delhi baru-baru ini yang menolak permohonannya untuk tinggal pada keputusan pengadilan arbitrase yang menolak untuk mengganggu Penghargaan Darurat (EA) Pusat Arbitrase Internasional Singapura (SIAC) yang menahannya untuk tidak pergi. maju dengan kesepakatan merger Rs 24.731 crore dengan Reliance Retail.

Bangku juga mendengar permintaan balasan oleh Amazon, berusaha untuk menahan regulator dari menyetujui kesepakatan merger.

Pengadilan tinggi mengeluarkan pemberitahuan resmi pada kedua petisi baru tersebut.

Sementara itu, perwalian IDBI juga menggerakkan pengadilan puncak yang berusaha untuk membekukan saham Future Retail yang dijanjikan kepadanya dan mengatakan Pengadilan Tinggi Delhi telah melampirkan sahamnya.

Karena pengadilan tinggi telah melarang pengadilan tinggi untuk melanjutkan kasus ini, perwalian IDBI telah gagal untuk mengakses sahamnya, kata pengacara dan diberitahu oleh majelis bahwa aspek ini juga akan dibawa ke persidangan pada 23 November.

Selama sidang singkat, majelis menyarankan kedua belah pihak memindahkan Pengadilan Tinggi Delhi mengingat perkembangan baru di mana pengadilan arbitrase SIAC telah menolak permohonan FRL pada 21 Oktober dan mengulangi keputusan sementara EA.

“Petisi Anda (FRL) sebelumnya mengatakan bahwa pengadilan arbitrase di SIAC mendengarkan Anda dan sekarang tampaknya Anda kalah di sana dan putusan sementara telah dikonfirmasi … biarkan pengadilan tinggi mengeluarkan beberapa perintah,” bangku mengamati secara lisan dan kemudian memperbaiki pledoi sidang setelah memperhatikan keterangan dari para advokat yang bersangkutan.

Majelis mengatakan perintah terakhir disahkan dengan persetujuan para pihak bahwa otoritas pengatur tidak akan menyetujui kesepakatan merger tanpa persetujuan sebelumnya dari pengadilan tinggi.

Perselisihan atas kesepakatan merger telah melihat beberapa putaran litigasi setelah SIAC meloloskan EA yang mendukung perusahaan AS pada 25 Oktober 2020 untuk tetap melakukan merger.

Pada 21 Oktober tahun ini, sebuah panel arbiter yang dibentuk di SIAC mengulangi keputusan EA.

Kemudian pada 29 Oktober, Pengadilan Tinggi Delhi menolak permohonan Future Group untuk tetap berada di perintah pengadilan arbitrase yang menolak untuk mengganggu EA yang menahannya untuk melanjutkan kesepakatan merger Rs 24.731 crore dengan Reliance Retail.

Pengadilan tinggi meminta tanggapan dari Amazon yang telah menantang merger sebelum SIAC, dan mendaftarkan banding oleh FCPL dan FRL untuk sidang lebih lanjut pada 4 Januari 2022.

FRL dan FCPL memindahkan pengadilan tinggi baru-baru ini melawan perintah tersebut dengan permohonan baru.

Kishore Biyani dan 15 lainnya termasuk FRL dan FCPL telah terlibat dalam serangkaian litigasi dengan Amazon, seorang investor di FCPL, atas kesepakatan dengan Reliance. Setelah EA, selanjutnya, pengadilan arbitrase beranggotakan tiga orang dibentuk untuk memutuskan masalah yang timbul dari kesepakatan.

Pada tanggal 9 September, pengadilan tertinggi telah menunggu selama empat minggu untuk semua proses di pengadilan tinggi sehubungan dengan penerapan EA dan juga mengarahkan otoritas hukum seperti National Company Law Tribunal (NCLT), Competition Commission of India (CCI) dan Securities and Exchange Board of India (Sebi) untuk sementara tidak memberikan perintah akhir terkait kesepakatan merger.

Selanjutnya, pengadilan arbitrase di bawah Pusat Arbitrase Internasional Singapura (SIAC), pada 21 Oktober, menolak permohonan FRL untuk mencabut izin tinggal sementara yang diberikan oleh EA-nya pada 25 Oktober tahun lalu, dengan melihat bahwa “Penghargaan telah diberikan dengan benar”.

Amazon telah menyeret Future Group ke arbitrase di SIAC pada Oktober tahun lalu, dengan alasan bahwa FRL telah melanggar kontrak mereka dengan menandatangani kesepakatan dengan saingannya Reliance.

FRL dan FCPL telah memindahkan pengadilan tinggi melawan perintah pengadilan tinggi 17 Agustus yang mengatakan bahwa mereka akan menerapkan perintah sebelumnya dengan hakim tunggal yang menahan FRL untuk melanjutkan kesepakatan sesuai dengan keputusan EA.

Pengadilan tinggi telah mengatakan bahwa dengan tidak adanya penundaan, pengadilan harus menegakkan perintah yang disahkan oleh hakim tunggalnya, Hakim JR Midha, pada 18 Maret.

Pada 18 Maret, selain menahan FRL untuk melanjutkan kesepakatannya dengan Reliance Retail, pengadilan telah mengenakan biaya Rs 20 lakh pada Grup Masa Depan dan lainnya yang terkait dengannya dan memerintahkan lampiran properti mereka.

Pada 6 Agustus, Mahkamah Agung memberikan putusan yang mendukung Amazon dan menyatakan bahwa penghargaan EA, yang menahan kesepakatan merger FRL-Reliance Retail Rs 24.731 crore, valid dan dapat ditegakkan di bawah undang-undang arbitrase India.

Pengadilan tertinggi juga telah mengesampingkan dua perintah 8 Februari dan 22 Maret dari bangku divisi perintah Pengadilan Tinggi Delhi yang telah mencabut perintah hakim tunggal untuk tetap menggabungkan FRL-RRL.

Sebuah bangku yang dipimpin oleh Hakim RF Nariman, sejak pensiun, telah menangani pertanyaan yang lebih besar dan menyatakan bahwa penghargaan EA dari negara asing dapat ditegakkan di bawah Undang-Undang Arbitrase dan Konsiliasi India.

(Kisah ini belum diedit oleh staf Business Standard dan dibuat secara otomatis dari umpan sindikasi.)


Posted By : angka keluar hongkong