Kelompok kerja RBI memperingatkan tentang pinjaman digital oleh pemain teknologi besar
Editor's Pick

Kelompok kerja RBI memperingatkan tentang pinjaman digital oleh pemain teknologi besar

Pemain teknologi besar yang memasuki ruang pinjaman digital dapat memiliki implikasi peraturan pada konsentrasi dan risiko persaingan, kelompok kerja Reserve Bank of India (RBI) telah memperingatkan.

RBI harus bekerja pada kerangka kerja untuk mengidentifikasi dan mengelola risiko yang timbul dari teknologi besar serta keuangan terdesentralisasi melalui teknologi blockchain, sarannya.

Laporan itu mengatakan: “… inovasi digital bersama dengan kemungkinan masuknya perusahaan BigTech dapat mengubah peran institusional yang dimainkan oleh penyedia layanan keuangan yang ada dan entitas yang diatur. Dampak dari ini dapat tercermin dalam pengaburan lembaga/kegiatan keuangan yang diatur dan yang tidak diatur.”

Perusahaan teknologi besar memiliki basis pelanggan yang besar dan mereka menggunakannya untuk berpindah dari bisnis non-keuangan ke layanan keuangan. Mereka melakukannya dengan memberikan data yang mereka miliki kepada entitas keuangan dan beralih ke layanan keuangan baik dalam kemitraan atau secara langsung. Ukuran entitas sedemikian rupa sehingga menimbulkan risiko sistemik dan konsentrasi yang signifikan terhadap ekonomi, kata laporan itu.

“Meningkatkan pendekatan regulasi berbasis entitas tradisional dengan regulasi berbasis aktivitas mungkin tidak cukup untuk memastikan stabilitas, tingkat persaingan/persaingan, dan perlindungan pelanggan, dalam kasus di mana konglomerat non-keuangan atau perusahaan BigTech dalam praktiknya menyediakan layanan keuangan. di seluruh rekanannya secara terintegrasi, ”tambah laporan itu.

BACA JUGA: Reliance Industries bertaruh besar pada obligasi 5 tahun sebelum keputusan RBI: Laporkan

Mereka juga menyarankan agar produk beli sekarang, bayar nanti harus diperlakukan sebagai bagian dari pinjaman neraca dan RBI harus mendorong penciptaan lebih banyak NBFC digital dan meletakkan dasar bagi bank khusus digital. Mereka juga mengatakan bahwa neo-bank harus dibawa di bawah peraturan RBI. Ini adalah saran yang diberikan kelompok kerja dalam laporannya, yang memerlukan konsultasi lebih luas dengan pemangku kepentingan dan pemeriksaan lebih lanjut oleh regulator dan lembaga pemerintah.

Kelompok kerja, yang ditugaskan untuk mempelajari pinjaman digital di sektor keuangan yang diatur dan juga oleh pemain yang tidak diatur, merekomendasikan pembentukan lembaga nodal yang akan memverifikasi kredensial teknologi aplikasi pinjaman digital (DLA) dari pemberi pinjaman neraca dan layanan pinjaman. penyedia (LSP). Ini juga akan memastikan bahwa daftar publik dari aplikasi terverifikasi dipertahankan di situs webnya.

Lebih lanjut, dikatakan bahwa pinjaman neraca melalui DLA harus dibatasi pada entitas yang diatur oleh RBI atau entitas yang diizinkan untuk melakukan pinjaman. Juga, telah mencari organisasi pengaturan mandiri yang akan mencakup semua peserta dalam ekosistem pinjaman digital.

Kelompok kerja telah merekomendasikan semua pembayaran pinjaman harus masuk ke rekening bank pemberi pinjaman neraca dan pencairan ke rekening bank peminjam.

bagan

Selama pandemi, jumlah aplikasi pinjaman naik secara substansial karena kesulitan keuangan mencengkeram negara. Tetapi banyak aplikasi menggunakan praktik yang tidak adil, seperti membebankan tarif selangit, menggunakan praktik pemulihan ilegal, dll.

Menurut laporan tersebut, ada sekitar 1.100 aplikasi pinjaman untuk pengguna android India di lebih dari 80 toko aplikasi dari 1 Januari 2021 hingga 28 Februari 2021. Dari jumlah tersebut, 600 adalah ilegal. RBI menerima ratusan pengaduan menyusul surat edaran peringatan yang dikeluarkan pada akhir Desember 2020.

Ada tiga pemain dalam ekosistem: entitas yang diatur oleh RBI; entitas lain yang diatur; dan entitas yang tidak diatur, termasuk penyedia layanan pihak ketiga. Kelompok kerja tersebut mengatakan tanggung jawab untuk menundukkan penyedia layanan pinjaman pihak ketiga pada protokol standar perilaku bisnis akan terletak pada entitas yang diatur, di mana mereka dilampirkan.

Sejauh aspek teknologi yang bersangkutan, kelompok kerja mengatakan entitas yang diatur dan LSP harus mematuhi standar teknologi dasar yang ditentukan untuk menawarkan pinjaman digital. Selain itu, DLA harus memiliki kebijakan yang tersedia untuk umum mengenai penyimpanan data, penggunaan, dan privasinya, dan server data harus berlokasi di India. Lebih lanjut, laporan tersebut mengatakan, data harus dikumpulkan dari peminjam dengan informasi sebelumnya tentang tujuan, penggunaan dan implikasi dari data tersebut dan dengan persetujuan eksplisit dari peminjam dengan cara yang dapat diaudit. Dalam jangka menengah, kerangka regulasi komprehensif yang adaptif untuk tekfin dan tekfin harus dipertimbangkan.

Untuk perlindungan konsumen, direkomendasikan bahwa pemberi pinjaman harus memberikan pernyataan fakta kunci dalam format standar untuk semua produk pinjaman digital dan pemberi pinjaman harus mengirim SMS/email dengan ringkasan informasi produk dan memastikan bahwa pelanggan memahami persyaratan pinjaman dan kondisi. Juga, periode pencarian hari-hari tertentu harus disediakan untuk semua pinjaman digital dengan opsi keluar dengan membayar tingkat persentase tahunan proporsional tanpa penalti apa pun. Lebih jauh lagi, untuk mencegah kelebihan utang peminjam, DLA perlu menahan diri dari menerapkan praktik pinjaman predator yang mendorong peminjam ke tingkat utang pribadi yang tidak berkelanjutan dan kelompok kerja telah menyarankan SRO yang diusulkan untuk mengembangkan prinsip-prinsip panduan.

Dalam hal penetapan harga pinjaman, RBI harus menetapkan definisi standar untuk biaya kredit konsumen jangka pendek digital sebagai Tingkat Persen Tahunan (APR). “STCC umumnya membawa biaya yang relatif lebih tinggi. Sementara WG tidak merekomendasikan hard cap pada APR, SRO akan mengawasi mekanisme pasar tersebut, yang dapat dianggap sebagai STCC berbiaya tinggi”.

Sejauh menyangkut pemulihan, kelompok kerja telah merekomendasikan bahwa kode etik standar untuk pemulihan harus dibingkai oleh SRO yang diusulkan dengan berkonsultasi dengan RBI.


Posted By : data pengeluaran hk