Kelebihan uang dalam buku kas dapat dikembalikan bahkan dua tahun setelah membayar GST: CBIC
Top Stories

Kelebihan uang dalam buku kas dapat dikembalikan bahkan dua tahun setelah membayar GST: CBIC

Mereka yang memiliki kelebihan uang yang tersimpan di buku kas untuk tujuan membayar pajak barang dan jasa (GST) akan dapat mengambilnya bahkan setelah dua tahun dari tanggal pembayaran pajak, sebuah langkah yang akan memudahkan arus kas dari perusahaan. Saat ini, penilai tidak dapat mengambil pengembalian uang ini setelah dua tahun. Batas waktu itu telah dicabut oleh pemerintah.

Dewan Pusat Pajak dan Bea Cukai Tidak Langsung (CBIC) telah mengeluarkan klarifikasi yang diperlukan dalam hal ini.

Seorang wajib pajak yang mengklaim pengembalian dana berdasarkan GST diharuskan untuk mengajukan permohonan pengembalian dana kepada otoritas GST dalam waktu dua tahun sejak ‘tanggal yang relevan’. Umumnya, tanggal yang relevan adalah tanggal pembayaran pajak. Tetapi dalam hal ekspor, itu adalah tanggal di mana sebuah kapal atau pesawat terbang meninggalkan India.

Di bawah GST, wajib pajak pertama-tama diminta untuk menyetor uang tunai ke dalam buku besar kas elektronik (ECL) yang dikelola di portal GSTN. Saldo kas yang terletak di ECL ini dapat digunakan oleh wajib pajak terhadap kewajiban pajak mereka yang dilaporkan dalam pengembalian GST.

Secara praktis, orang mungkin memperhatikan bahwa ada kasus di mana pembayar pajak telah menyetorkan jumlah berlebih di ECL mereka yang tidak dapat digunakan untuk melawan kewajiban pajak apa pun.

Kadang-kadang jumlah ini dapat tetap berada di ECL selama lebih dari 2 tahun.

Petugas lapangan menolak permohonan pengembalian dana yang berkaitan dengan jumlah yang ada di ECL dengan alasan bahwa dua tahun telah berlalu dan dengan demikian jumlah tersebut tidak dapat tersedia sebagai pengembalian uang kepada pembayar pajak, Sunil Kumar, wakil manajer umum di Taxmann, mengatakan.

Dengan latar belakang ini, CBIC telah mengeluarkan klarifikasi bahwa batas waktu dua tahun tidak akan berlaku untuk pengembalian kelebihan saldo yang ada di ECL.

“Klarifikasi pengembalian uang berguna karena hal yang sama kemungkinan akan meningkatkan manajemen modal kerja untuk dealer dengan saldo berlebih dalam buku kas elektronik. Dealer seperti itu sejauh ini, tidak dapat menggunakan alternatif kelebihan saldo dalam buku kas elektronik mereka” kata Harpreet Singh, Mitra di KPMG India

Rajat Mohan, mitra senior di AMRG & Associates, mengatakan langkah itu akan membantu meringankan arus kas perusahaan.

Kumar mengatakan CBIC tampaknya telah mengambil pandangan bahwa jumlah yang disimpan di ECL tidak bersifat pajak.

Dia, bagaimanapun, mengatakan klarifikasi tidak menentukan apakah langkah itu akan berlaku untuk kasus-kasus yang disengketakan di pengadilan.

“Pandangan CBIC juga akan bermanfaat untuk litigasi yang sedang berlangsung terkait dengan kelebihan pembayaran pajak dalam berbagai kasus seperti jumlah yang dibayarkan selama tahap penyelidikan, jumlah yang salah dibayar oleh wajib pajak, pungutan yang kemudian dianggap inkonstitusional oleh peradilan. bahwa jangka waktu pembatasan tidak akan berlaku dalam kasus-kasus ini juga,” katanya.

Dalam pola yang sama, CBIC juga mengklarifikasi bahwa penilai berhak mendapatkan pengembalian uang yang ada di ECL karena pajak yang dipotong di sumber (TDS) atau pajak yang dikumpulkan di sumber (TCS) di bawah rezim GST. TCS dapat dikenakan jika seseorang menggunakan platform e-niaga untuk menjual barangnya. TDS dan TCS juga bisa dipungut jika perusahaan berurusan dengan pemerintah.

Kumar mengatakan departemen pajak menolak aplikasi pengembalian dana yang berkaitan dengan akumulasi tersebut, mengatakan bahwa itu bukan uang tunai yang disetor oleh wajib pajak dan dengan demikian pengembalian uang mungkin tidak tersedia. Hingga saat ini, jumlah tersebut hanya dapat digunakan untuk membayar kewajiban pajak.

Kumar mengatakan karena uang ini diperlakukan setara dengan uang yang disetorkan, orang juga dapat berpandangan bahwa batas waktu dua tahun juga tidak akan berlaku dalam kasus ini.

Kode QR

CBIC juga mengklarifikasi bahwa mereka yang melakukan pembayaran di luar tetapi tempat pasokan di India tidak diharuskan memiliki kode QR dinamis pada faktur mereka.

Harpreet Singh dari KPMG menjelaskan bahwa untuk transaksi yang tidak memenuhi syarat sebagai ekspor, karena tempat pemasokan berada di India, tetapi penerima berada di luar India, persyaratan pencetakan kode QR tidak sesuai dengan tujuan.

“Hal ini karena kode QR diamanatkan oleh pemerintah agar konsumen/penerima layanan dapat membayar melalui mode digital yang memudahkan pihak berwenang untuk melacak persediaan. Tetapi jika penerima layanan berada di luar India, kode QR tidak akan digunakan untuk melakukan pembayaran dan oleh karena itu ada baiknya persyaratan pencetakan kode QR pada faktur tersebut telah dihapuskan,” jelas Singh.


Posted By : keluaran hk hari ini 2021