Kami mendukung pentingnya kebebasan pers di seluruh dunia: AS di film dokumenter BBC





Menggambarkan India melarang film dokumenter BBC tentang Perdana Menteri Narendra Modi sebagai masalah kebebasan pers, Departemen Luar Negeri AS mengatakan bahwa inilah saat yang tepat untuk menyoroti pentingnya prinsip-prinsip demokrasi seperti kebebasan berekspresi dan menjadikannya titik perhatian di seluruh dunia serta di India.

Ned Price, juru bicara Departemen Luar Negeri AS, dalam pengarahan reguler pada hari Rabu menggarisbawahi bahwa Washington mendukung kebebasan pers di seluruh dunia dan bahwa sangat penting untuk menyoroti prinsip-prinsip demokrasi seperti kebebasan berekspresi.

Menanggapi pertanyaan media, Price mengatakan, “Kami mendukung pentingnya kebebasan pers di seluruh dunia. Kami terus menyoroti pentingnya prinsip-prinsip demokrasi, seperti kebebasan berekspresi, kebebasan beragama atau berkeyakinan, sebagai hak asasi manusia yang berkontribusi terhadap penguatan demokrasi kita. Ini adalah poin yang kami buat dalam hubungan kami di seluruh dunia. Ini tentu saja poin yang kami buat di India juga.”

Sebelumnya, dalam jumpa pers pada Senin (waktu setempat), Price menyatakan bahwa ada banyak elemen yang memperkuat kemitraan strategis global AS dengan India yang mencakup hubungan politik, ekonomi, dan hubungan antarmanusia yang sangat mendalam.

“Saya tidak familiar dengan film dokumenter yang Anda maksud. Saya sangat familiar dengan nilai-nilai bersama yang menjadikan Amerika Serikat dan India sebagai dua negara demokrasi yang berkembang dan hidup. Ketika kami memiliki kekhawatiran tentang tindakan yang diambil di India, kami Saya telah menyuarakan mereka yang memiliki kesempatan untuk melakukan itu,” katanya.

Pekan lalu, Perdana Menteri Inggris Rishi Sunak membela Perdana Menteri Narendra Modi dan menjauhkan diri dari serial dokumenter BBC, dengan mengatakan dia “tidak setuju dengan karakterisasi” rekannya dari India.

Sunak membuat pernyataan ini pada film dokumenter kontroversial yang diangkat di Parlemen Inggris oleh anggota parlemen asal Pakistan Imran Hussain.

Penyiar nasional Inggris BBC telah menayangkan serial dua bagian yang menyerang masa jabatan PM Narendra Modi sebagai Ketua Menteri Gujarat selama Kerusuhan Gujarat tahun 2002. Film dokumenter tersebut memicu kemarahan dan dihapus dari platform tertentu.

Kementerian Luar Negeri menanggapi cerita BBC dengan mengklaim bahwa itu sepenuhnya bias.

Saat berbicara kepada pers mingguan di New Delhi, juru bicara MEA Arindam Bagchi berkata, “Kami pikir ini adalah bagian propaganda. Ini tidak memiliki objektivitas. Ini bias. Perhatikan bahwa ini belum diputar di India. Kami tidak ingin untuk menjawab lebih banyak tentang ini sehingga ini tidak mendapatkan banyak martabat.”

Dia bahkan mengajukan pertanyaan tentang “tujuan latihan dan agenda di baliknya.

(Hanya tajuk dan gambar laporan ini yang mungkin telah dikerjakan ulang oleh staf Business Standard; konten lainnya dihasilkan secara otomatis dari umpan sindikasi.)


Posted By : keluaran hk hari ini 2021