Joe Biden mengangkat hak asasi manusia, Xi Jinping memperingatkan ‘garis merah’ Taiwan
Latest News

Joe Biden mengangkat hak asasi manusia, Xi Jinping memperingatkan ‘garis merah’ Taiwan

Presiden AS Joe Biden menekan mitranya dari China tentang hak asasi manusia dalam panggilan video yang berlangsung lebih dari tiga jam, sementara Xi Jinping memperingatkan bahwa China akan menanggapi provokasi di Taiwan, menurut akun resmi bursa.

Percakapan yang diteliti dengan cermat antara para pemimpin ekonomi terbesar di dunia itu digambarkan oleh kedua belah pihak sebagai jujur ​​dan langsung karena kedua belah pihak berusaha untuk menurunkan suhu dan menghindari konflik.

Pembicaraan, yang dimulai pada Senin malam di Washington – Selasa pagi di Beijing – tampaknya tidak menghasilkan hasil langsung, tetapi memberi kedua pemimpin kesempatan untuk menjauhkan hubungan mereka dari konfrontasi dingin, bahkan ketika mereka terjebak pada posisi yang berurat berakar.

Mereka membahas Korea Utara, Afghanistan, Iran, pasar energi global, perdagangan dan persaingan, iklim, masalah militer, pandemi, dan bidang lain di mana mereka sering tidak setuju.

Xi, yang belum meninggalkan negaranya sejak Covid-19 menyebar ke seluruh dunia dari pusat kota Wuhan di China hampir dua tahun lalu, membandingkan kedua negara itu dengan “dua kapal raksasa yang berlayar di laut” yang perlu distabilkan agar tidak bertabrakan, media pemerintah China melaporkan.

“Saya harap, Tuan Presiden, Anda dapat menjalankan kepemimpinan politik untuk mengembalikan kebijakan China Amerika Serikat ke jalur yang rasional dan pragmatis,” kata Xi kepada Biden, menurut Xinhua, merujuk pada kebijakan keras terhadap China yang diharapkan Beijing. akan digulirkan kembali setelah Biden menjabat.

Biden juga berbicara tentang menghindari konflik.

“Bagi saya, tanggung jawab kita sebagai pemimpin China dan Amerika Serikat adalah untuk memastikan bahwa persaingan kita di antara negara-negara kita tidak mengarah ke konflik, baik disengaja atau tidak disengaja,”

Biden mengatakan selama pertukaran singkat yang diamati oleh wartawan pada awal pertemuan. “Hanya kompetisi sederhana dan langsung.”

Para pemimpin memiliki “debat yang sehat”, kata seorang pejabat senior AS sesudahnya. Biden menekankan pentingnya China memenuhi komitmennya di bawah pakta perdagangan yang dinegosiasikan dengan pendahulu Biden, Donald Trump, kata pejabat AS itu.

China tertinggal dalam komitmen untuk membeli $200 miliar lebih banyak barang dan jasa AS, tetapi Xi mengatakan kepada Biden bahwa penting untuk menghindari mempolitisasi masalah ini.

Keduanya juga membahas mengambil langkah-langkah untuk mengatasi pasokan energi global, kata para pejabat AS.

Masalah kontroversial apakah Amerika Serikat akan mengirim utusan Gedung Putih ke Olimpiade Musim Dingin Beijing pada Februari tidak muncul, kata pejabat AS.

Media pemerintah China memberikan nada optimis.

“KTT dapat dianggap sebagai tanda bahwa dua kelas berat ekonomi dan politik setidaknya dapat menghindari kerusakan lebih lanjut dalam hubungan mereka setelah empat tahun kerusakan yang disebabkan oleh pemerintahan Trump yang sembrono,” Wen Sheng, editor Global Times, menulis dalam sebuah komentar.

Garis merah untuk Taiwan

Perbedaan tajam atas pulau Taiwan yang memiliki pemerintahan sendiri tetap ada.

Sementara Biden mengulangi dukungan lama AS untuk kebijakan “Satu China” di mana ia secara resmi mengakui Beijing daripada Taipei, dia juga mengatakan dia “sangat menentang upaya sepihak untuk mengubah status quo atau merusak perdamaian dan stabilitas di Selat Taiwan”, kata Gedung Putih.

Xi mengatakan orang-orang di Taiwan yang mencari kemerdekaan, dan pendukung mereka di Amerika Serikat, “bermain dengan api”, menurut Xinhua.

(Kisah ini belum diedit oleh staf Business Standard dan dibuat secara otomatis dari umpan sindikasi.)


Posted By : togel hari ini hongkong yang keluar