Indraprastha Gas Q2 FY22 PAT melonjak 10% menjadi Rs 419 cr
General News

Indraprastha Gas Q2 FY22 PAT melonjak 10% menjadi Rs 419 cr

Secara konsolidasi, laba bersih Indraprastha Gas (IGL) melonjak 10% menjadi Rs 418,63 crore dengan lonjakan penjualan bersih sebesar 40,3% menjadi Rs 1.831,19 crore pada Q2 September 2021 dibandingkan Q2 September 2020.

Secara mandiri, laba bersih Indraprastha Gas (IGL) naik 30,1% menjadi Rs 400,54 crore dengan kenaikan penjualan bersih 40,3% menjadi Rs 1.831,19 crore pada Q2 September 2021 dibandingkan Q2 September 2020.

Berdasarkan pendapatan segmental, penjualan CNG (setelah dikurangi cukai) melonjak 35% menjadi Rs 1.277,78 crore di Q2 September 2021 dibandingkan dengan Rs 943,45 crore di Q2 September 2021. Penjualan PNG melonjak 53% menjadi Rs 542,49 crore di Q2 September 2021 selama Rs 355,15 crore pada Q2 September 2020.

Total volume tumbuh 32% menjadi 665,69 juta meter kubik standar (juta SCM) di Q2 FY22 dibandingkan dengan 505,75 juta SCM di Q2 FY21. Dalam hal juta metrik standar meter kubik per hari (MMSCMD), total volume juga melonjak 32% menjadi 7,24 MMSCMD di Q2 FY22 dari 505,75 MMSCMD di Q2 FY21.

EBITDA tumbuh 30% menjadi Rs 530,18 crore di Q2 FY22 dari Rs 407,12 crore di Q2 FY21. Margin EBITDA mencapai 29% di Q2 FY22 dibandingkan 31% di Q2 FY21.

Perusahaan memiliki 50% ekuitas di dua perusahaan CGD yaitu Central UP Gas dan Maharashtra Natural Gas. Sesuai dengan ketentuan Companies Act, 2013, hasil keuangan kedua perusahaan asosiasi ini untuk kuartal dan enam bulan yang berakhir pada tanggal 30 September 2021 telah dikonsolidasikan dengan keuangan lndraprastha Gas berdasarkan ekuitas sesuai dengan Ind AS28 setelah mempertimbangkan 50% bagian dari total pendapatan komprehensif kedua perusahaan tersebut.

Saham Indraprastha Gas (IGL) naik 0,69% menjadi ditutup pada Rs 493,95 di BSE kemarin, 9 November 2021. Indraprastha Gas (IGL) adalah perusahaan distribusi gas alam. Ini memasok gas alam sebagai bahan bakar memasak dan kendaraan. Pada 30 September 2021, GAIL (India), BPCL dan Life Insurance Corporation of India (LIC) masing-masing memegang 22,5%, 22,5%, dan 5,33%, saham di perusahaan tersebut.

Dipersembahkan oleh Pasar Modal – Berita Langsung

(Kisah ini belum diedit oleh staf Business Standard dan dibuat secara otomatis dari umpan sindikasi.)

Pembaca yang terhormat,

Business Standard selalu berusaha keras untuk memberikan informasi dan komentar terkini tentang perkembangan yang menarik bagi Anda dan memiliki implikasi politik dan ekonomi yang lebih luas bagi negara dan dunia. Dorongan dan umpan balik Anda yang terus-menerus tentang cara meningkatkan penawaran kami hanya membuat tekad dan komitmen kami terhadap cita-cita ini semakin kuat. Bahkan selama masa-masa sulit akibat Covid-19 ini, kami terus berkomitmen untuk memberi Anda informasi terbaru dan berita terbaru yang kredibel, pandangan otoritatif, dan komentar tajam tentang isu-isu relevan yang relevan.
Kami, bagaimanapun, memiliki permintaan.

Saat kami memerangi dampak ekonomi dari pandemi, kami membutuhkan lebih banyak dukungan Anda, sehingga kami dapat terus menawarkan konten yang lebih berkualitas kepada Anda. Model berlangganan kami telah melihat tanggapan yang menggembirakan dari banyak dari Anda, yang telah berlangganan konten online kami. Lebih banyak berlangganan konten online kami hanya dapat membantu kami mencapai tujuan menawarkan konten yang lebih baik dan lebih relevan kepada Anda. Kami percaya pada jurnalisme yang bebas, adil, dan kredibel. Dukungan Anda melalui lebih banyak langganan dapat membantu kami mempraktikkan jurnalisme yang menjadi komitmen kami.

Dukung jurnalisme yang berkualitas dan berlangganan Standar Bisnis.

Editor Digital


Posted By : keluaran hk 2021