India berada di peringkat 82 dalam peringkat risiko penyuapan global, turun lima peringkat
Today's Paper

India berada di peringkat 82 dalam peringkat risiko penyuapan global, turun lima peringkat

India telah merosot ke posisi ke-82 pada tahun 2021, turun lima peringkat dari peringkat ke-77 tahun lalu, dalam daftar global yang mengukur risiko penyuapan bisnis.

Daftar oleh TRACE, sebuah organisasi penetapan standar anti-penyuapan, mengukur risiko penyuapan bisnis di 194 negara, wilayah, dan daerah otonom dan semi-otonom.

Menurut data tahun ini, Korea Utara, Turkmenistan, Venezuela, dan Eritrea memiliki risiko penyuapan komersial tertinggi, sementara Denmark, Norwegia, Finlandia, Swedia, dan Selandia Baru berada di posisi terendah.

Pada tahun 2020, India berada di peringkat 77 dengan skor 45 sementara tahun ini, negara itu berada di posisi ke-82 dengan skor 44, data menunjukkan.

Skor ini didasarkan pada empat faktor — interaksi bisnis dengan pemerintah, pencegahan dan penegakan anti-penyuapan, transparansi pemerintah dan pegawai negeri, dan kapasitas pengawasan masyarakat sipil yang mencakup peran media.

India bernasib lebih baik daripada tetangganya – Pakistan, Cina, Nepal, dan Bangladesh. Bhutan, sementara itu, mengamankan peringkat ke-62, data menunjukkan.

Matriks Risiko Penyuapan 2021 TRACE, dalam sebuah pernyataan, mengatakan selama 10 tahun terakhir, lingkungan risiko penyuapan bisnis memburuk secara signifikan di negara-negara yang juga mengalami kemunduran demokrasi: Mesir, Venezuela, Turki, Polandia, dan Hongaria.

“Selama lima tahun terakhir, lingkungan risiko penyuapan bisnis di Amerika Serikat memburuk secara signifikan jika dibandingkan dengan tren global. Dari 2020 hingga 2021, semua negara Dewan Kerjasama Teluk (GCC) melihat peningkatan risiko penyuapan komersial. Selama masa lalu lima tahun, negara-negara yang telah menunjukkan kecenderungan terbesar menuju perbaikan faktor-faktor yang mendasari risiko penyuapan komersial adalah Uzbekistan, Gambia, Armenia, Malaysia dan Angola,” katanya.

Vanuatu, Peru, Makedonia Utara dan Montenegro juga mencetak 44, sama seperti India, dalam matriks.

Matriks Risiko Penyuapan TRACE mengukur kemungkinan tuntutan suap di 194 yurisdiksi. Ini awalnya diterbitkan pada tahun 2014 untuk memenuhi kebutuhan komunitas bisnis akan informasi yang lebih andal dan bernuansa tentang risiko penyuapan komersial di seluruh dunia.

Matriks Risiko Penyuapan TRACE mengumpulkan data relevan yang diperoleh dari kepentingan publik terkemuka dan organisasi internasional, termasuk Perserikatan Bangsa-Bangsa, Bank Dunia, Institut V-Dem di Universitas Gothenburg dan Forum Ekonomi Dunia.

Data ini membantu perusahaan untuk menilai kemungkinan risiko tuntutan suap di setiap negara dan untuk merancang program kepatuhan dan uji tuntas yang disesuaikan dengan risiko itu, katanya.

(Hanya judul dan gambar laporan ini yang mungkin telah dikerjakan ulang oleh staf Business Standard; konten lainnya dibuat secara otomatis dari umpan sindikasi.)

Pembaca yang terhormat,

Business Standard selalu berusaha keras untuk memberikan informasi dan komentar terkini tentang perkembangan yang menarik bagi Anda dan memiliki implikasi politik dan ekonomi yang lebih luas bagi negara dan dunia. Dorongan dan umpan balik Anda yang terus-menerus tentang cara meningkatkan penawaran kami hanya membuat tekad dan komitmen kami terhadap cita-cita ini semakin kuat. Bahkan selama masa-masa sulit akibat Covid-19 ini, kami terus berkomitmen untuk memberi Anda informasi terbaru dan berita terbaru yang kredibel, pandangan otoritatif, dan komentar tajam tentang isu-isu relevan yang relevan.
Kami, bagaimanapun, memiliki permintaan.

Saat kami memerangi dampak ekonomi dari pandemi, kami membutuhkan lebih banyak dukungan Anda, sehingga kami dapat terus menawarkan konten yang lebih berkualitas kepada Anda. Model berlangganan kami telah melihat tanggapan yang menggembirakan dari banyak dari Anda, yang telah berlangganan konten online kami. Lebih banyak berlangganan konten online kami hanya dapat membantu kami mencapai tujuan menawarkan konten yang lebih baik dan lebih relevan kepada Anda. Kami percaya pada jurnalisme yang bebas, adil, dan kredibel. Dukungan Anda melalui lebih banyak langganan dapat membantu kami mempraktikkan jurnalisme yang menjadi komitmen kami.

Dukung jurnalisme yang berkualitas dan berlangganan Standar Bisnis.

Editor Digital


Posted By : angka keluar hongkong