India akan mengajukan solusi permanen untuk ketahanan pangan di pertemuan WTO
Latest News

India akan mengajukan solusi permanen untuk ketahanan pangan di pertemuan WTO

India akan mengajukan untuk menemukan solusi permanen untuk masalah stok publik untuk ketahanan pangan pada konferensi tingkat menteri Organisasi Perdagangan Dunia (WTO) ke-12 mendatang yang akan dimulai pada 30 November, kata para pejabat pada hari Rabu.

“Sekarang pertemuan ke-12 semakin dekat, sejumlah pengajuan sedang dibuat di WTO untuk memajukan negosiasi di bidang pertanian. India, bersama dengan G-33 (kelompok negara), telah terlibat dalam mencari solusi permanen untuk masalah kepemilikan saham publik, ”kata salah satu pejabat yang dikutip di atas. India mengharapkan hasil positif pada kepemilikan saham publik dan dukungan domestik, yang merupakan bagian dari negosiasi.

Mereka percaya bahwa draft teks tentang pertanian yang ditegaskan empat bulan lalu oleh panel WTO “benar-benar tidak seimbang”. Hal ini dirasakan telah mengurangi prospek hasil yang masuk akal pada pertanian pada konferensi 12 menteri dan tidak berpihak pada negara berkembang.

Menemukan solusi permanen untuk masalah persediaan pangan publik terkait dengan kelangsungan hidup 800 juta orang kelaparan di seluruh dunia.

Di bawah norma perdagangan, RUU subsidi pangan anggota WTO tidak boleh melanggar batas 10 persen dari nilai produksi berdasarkan harga referensi 1986-88. Menyadari bahwa implementasi penuh dari program ketahanan pangan dapat mengakibatkan pelanggaran batas WTO, India telah mencari amandemen dalam formula untuk menghitung batas subsidi pangan.

Sebagai langkah sementara, para anggota WTO, pada pertemuan tingkat menteri di Bali pada Desember 2013, telah menyepakati untuk menerapkan mekanisme yang populer disebut Klausul Perdamaian. Mereka berkomitmen untuk merundingkan kesepakatan untuk solusi permanen pada pertemuan tingkat menteri ke-11 di Buenos Aires. Di bawah Klausul Perdamaian, anggota WTO sepakat untuk menahan diri dari menantang setiap pelanggaran di langit-langit yang ditentukan oleh negara berkembang di forum penyelesaian sengketa WTO. Klausul ini akan ada sampai solusi permanen ditemukan untuk masalah penimbunan makanan.

India telah menggunakan klausul pada 2018-19 (13 persen) dan 2019-20 (11 persen) karena melanggar batas subsidi untuk beras. Wacana dalam pembicaraan pertanian mencakup anggota maju yang meminta negara berkembang untuk mengambil komitmen tambahan dalam hal peningkatan akses pasar dan pengurangan ruang kebijakan melalui pengurangan dukungan domestik.

Isu lain yang sedang dibahas terkait dengan disiplin tambahan tentang pembatasan ekspor produk pertanian. Negara-negara seperti Jepang, Cairns, G-10, Uni Eropa, AS, dan Singapura mencari hasil pada dua masalah. Salah satunya terkait dengan pembebasan bahan makanan yang dibeli untuk tujuan kemanusiaan non-komersial oleh Program Pangan Dunia. Yang lainnya adalah pemberitahuan terlebih dahulu tentang tindakan pembatasan ekspor. “Di bawah aturan, anggota WTO sementara dapat memberlakukan pembatasan ekspor untuk mencegah kekurangan kritis makanan atau produk penting lainnya ke negara itu. India telah menyuarakan keprihatinan, dengan mengatakan ini mungkin memberatkan negara-negara berkembang, ”kata pejabat itu.

Dengan masukan dari PTI

Pembaca yang terhormat,

Business Standard selalu berusaha keras untuk memberikan informasi dan komentar terkini tentang perkembangan yang menarik bagi Anda dan memiliki implikasi politik dan ekonomi yang lebih luas bagi negara dan dunia. Dorongan dan umpan balik Anda yang terus-menerus tentang cara meningkatkan penawaran kami hanya membuat tekad dan komitmen kami terhadap cita-cita ini semakin kuat. Bahkan selama masa-masa sulit akibat Covid-19 ini, kami terus berkomitmen untuk memberi Anda informasi terbaru dan berita terbaru yang kredibel, pandangan otoritatif, dan komentar tajam tentang isu-isu relevan yang relevan.
Kami, bagaimanapun, memiliki permintaan.

Saat kami memerangi dampak ekonomi dari pandemi, kami membutuhkan lebih banyak dukungan Anda, sehingga kami dapat terus menawarkan konten yang lebih berkualitas kepada Anda. Model berlangganan kami telah melihat tanggapan yang menggembirakan dari banyak dari Anda, yang telah berlangganan konten online kami. Lebih banyak berlangganan konten online kami hanya dapat membantu kami mencapai tujuan menawarkan konten yang lebih baik dan lebih relevan kepada Anda. Kami percaya pada jurnalisme yang bebas, adil, dan kredibel. Dukungan Anda melalui lebih banyak langganan dapat membantu kami mempraktikkan jurnalisme yang menjadi komitmen kami.

Dukung jurnalisme yang berkualitas dan berlangganan Standar Bisnis.

Editor Digital


Posted By : togel hari ini hongkong yang keluar