IIT Kanpur mengembangkan sistem pemantauan ‘hijau’ berbasis web untuk Ganga
Today's Paper

IIT Kanpur mengembangkan sistem pemantauan ‘hijau’ berbasis web untuk Ganga

Sebuah proyek Indo-AS telah mendorong Institut Teknologi India (IIT) Kanpur untuk mengembangkan sistem berbasis web untuk memantau “kesehatan” Sungai Gangga.

Proyek ini disponsori bersama oleh Departemen Sains dan Teknologi, Pemerintah India, dan Forum Sains dan Teknologi Indo-AS (IUSSTF).

Monitor kualitas air multi-parameter berbiaya rendah bernama Niracara Svayamsasita Vedh Shala (NSVS) terdiri dari serangkaian sensor dan auto sampler pada platform stasioner, yang semi-submersible, segala cuaca, kuat, dan sangat stabil.

“Aquatic Autonomous Observatory” akan memungkinkan pemantauan in situ, transmisi data real-time dan visualisasi Ganga berbasis web, kata IIT Kanpur pada hari Jumat.

Proyek ini telah dilaksanakan oleh tim ilmuwan bumi, dan insinyur mekanik, listrik, dan kedirgantaraan dari IIT Kanpur yang dipimpin oleh penyelidik utama Bishakh Bhattacharya.

“Gangga bukan hanya sungai tetapi juga warisan budaya. Oleh karena itu, sudah menjadi kewajiban kita untuk menjaganya. IIT Kanpur telah melakukan penelitian yang ketat dan mengembangkan mekanisme untuk mempelajari ekosistemnya dan dampak perubahan iklim,” kata direktur IIT Kanpur Abhay Karandikar.

Sistem baru sekarang telah dipasang di Laxman Ghat di tepi Sungai Gangga di Bithoor, sebuah kota di Kanpur.

Dengan jaringan sungainya yang besar, India sering menghadapi banjir, badan air beracun yang dipenuhi busa, kenaikan permukaan air yang tidak terduga, sungai yang tercemar, dan sebagainya, yang dipengaruhi oleh pemanasan global dan aktivitas manusia. Dalam konteks ini, sistem pemantauan sungai diharapkan dapat membantu upaya konservasi, kata lembaga tersebut.

Sistem NSVS dapat merasakan tiga parameter yaitu, pH (skala untuk mengukur keasaman/alkalinitas), konduktivitas dan kapasitas oksigen terlarut air. Ini dapat digunakan lebih lanjut untuk memperkirakan total padatan terlarut, berat jenis dan keberadaan ion logam dalam air.

Itu juga secara mandiri mengumpulkan data setiap 15 menit dan melaporkannya melalui jaringan nirkabel ke institut. Untuk swasembada, platform ini dilengkapi dengan sistem pemanen energi yang terdiri dari sel surya dan sistem Vortex Induced Vibration yang dapat mengekstrak energi dari aliran sungai.

“Ini memiliki arsitektur platform terbuka, karena lembaga lain juga dapat mengintegrasikan proyek serupa mereka dengan modul IIT Kanpur dalam mode kolaboratif,” tambah Karandikar.

Pembaca yang terhormat,

Business Standard selalu berusaha keras untuk memberikan informasi dan komentar terkini tentang perkembangan yang menarik bagi Anda dan memiliki implikasi politik dan ekonomi yang lebih luas bagi negara dan dunia. Dorongan dan umpan balik Anda yang terus-menerus tentang cara meningkatkan penawaran kami hanya membuat tekad dan komitmen kami terhadap cita-cita ini semakin kuat. Bahkan selama masa-masa sulit akibat Covid-19 ini, kami terus berkomitmen untuk memberi Anda informasi terbaru dan berita terbaru yang kredibel, pandangan otoritatif, dan komentar tajam tentang isu-isu relevan yang relevan.
Kami, bagaimanapun, memiliki permintaan.

Saat kami memerangi dampak ekonomi dari pandemi, kami membutuhkan lebih banyak dukungan Anda, sehingga kami dapat terus menawarkan konten yang lebih berkualitas kepada Anda. Model berlangganan kami telah melihat tanggapan yang menggembirakan dari banyak dari Anda, yang telah berlangganan konten online kami. Lebih banyak berlangganan konten online kami hanya dapat membantu kami mencapai tujuan menawarkan konten yang lebih baik dan lebih relevan kepada Anda. Kami percaya pada jurnalisme yang bebas, adil, dan kredibel. Dukungan Anda melalui lebih banyak langganan dapat membantu kami mempraktikkan jurnalisme yang menjadi komitmen kami.

Dukung jurnalisme yang berkualitas dan berlangganan Standar Bisnis.

Editor Digital


Posted By : angka keluar hongkong