ICRA menurunkan outlook peringkat Bandhan Bank menjadi ‘negatif’
Today's Paper

ICRA menurunkan outlook peringkat Bandhan Bank menjadi ‘negatif’

Lembaga pemeringkat ICRA telah menurunkan peringkat prospek Bandhan Bank dari ‘stabil’ menjadi ‘negatif’ menyusul pelemahan berkelanjutan dalam portofolio bisnis wirausahawan (EEB) meskipun ada peningkatan dalam pengumpulan di Q2 FY2022.

Ini menegaskan kembali peringkat yang diberikan untuk surat utang dan pinjaman berjangka dari bank.

Kumpulan stres bruto di segmen EEB – meningkat menjadi Rs 19.457 crore (36 persen dari portofolio EEB) pada 30 September 2021 dibandingkan dengan Rs 15.657 crore, (29,4%) pada 30 Juni 2021. Kumpulan pinjaman stres terdiri dari aktiva bermasalah bruto + aktiva bruto yang direstrukturisasi + rekening dalam perhatian khusus kategori 1 & 2.

Dalam pernyataan larut malam ICRA mengatakan bank swasta terus mengumpulkan (iuran) dalam portofolio yang ditekankan di atas. Namun, ketidakpastian atas kuantum dan waktu pemulihan akhir telah mendorong bank untuk mempercepat penyediaan seluruh kumpulan stres di segmen EEB.

Bank memegang 49 persen provisi pada kolam stres kotor Rs 19.457 crore pada 30 September 2021. Ketentuan ini didasarkan pada koleksi yang diharapkan dari portofolio hingga Maret 2022 dan perkiraan pemulihan di bawah berbagai skema pemerintah, katanya.

Bandhan Bank menyaksikan pengumpulan sekitar Rs 1.000 crore pada Oktober 2021 dari aset yang tertekan dan target untuk mengumpulkan Rs 6.000 crore pada Maret 2022.

Selain itu, bank menargetkan pemulihan melalui skema Dana Penjaminan Kredit untuk Unit Mikro (CGFMU) sebesar Rs 3.000 crore. Ini selain kemungkinan pulih dari Assam Microfinance Incentive and Relief Scheme (AMIRS), tetapi nilainya belum dipastikan.

Dengan provisi yang dipercepat selama Q2 FY22, bank melaporkan kerugian bersih selama kuartal tersebut, sementara rasio modal Tier I turun menjadi 19,48 persen pada September 2021 dari 23,85 persen pada Juni 2021.

ICRA mengatakan tingkat provisi yang tinggi pada kumpulan aset yang tertekan (termasuk akun standar) memberikan beberapa kenyamanan. Namun, kemampuan bank untuk mengurangi kumpulan aset yang tertekan akan terus mendorong penyediaan kredit, profitabilitas, dan modal di masa depan.

Pembaca yang terhormat,

Business Standard selalu berusaha keras untuk memberikan informasi dan komentar terkini tentang perkembangan yang menarik bagi Anda dan memiliki implikasi politik dan ekonomi yang lebih luas bagi negara dan dunia. Dorongan dan umpan balik Anda yang terus-menerus tentang cara meningkatkan penawaran kami hanya membuat tekad dan komitmen kami terhadap cita-cita ini semakin kuat. Bahkan selama masa-masa sulit akibat Covid-19 ini, kami terus berkomitmen untuk memberi Anda informasi terbaru dan berita terbaru yang kredibel, pandangan otoritatif, dan komentar tajam tentang isu-isu relevan yang relevan.
Kami, bagaimanapun, memiliki permintaan.

Saat kami memerangi dampak ekonomi dari pandemi, kami membutuhkan lebih banyak dukungan Anda, sehingga kami dapat terus menawarkan konten yang lebih berkualitas kepada Anda. Model berlangganan kami telah melihat tanggapan yang menggembirakan dari banyak dari Anda, yang telah berlangganan konten online kami. Lebih banyak berlangganan konten online kami hanya dapat membantu kami mencapai tujuan menawarkan konten yang lebih baik dan lebih relevan kepada Anda. Kami percaya pada jurnalisme yang bebas, adil, dan kredibel. Dukungan Anda melalui lebih banyak langganan dapat membantu kami mempraktikkan jurnalisme yang menjadi komitmen kami.

Dukung jurnalisme yang berkualitas dan berlangganan Standar Bisnis.

Editor Digital


Posted By : angka keluar hongkong