HC menyayangkan ‘arogansi administratif’ pejabat SBI terhadap nasabah
Latest News

HC menyayangkan ‘arogansi administratif’ pejabat SBI terhadap nasabah

Pengadilan Tinggi Madras telah menyesalkan “arogansi administratif” di pihak pejabat bank sektor publik terkemuka, State Bank of India, terhadap pelanggannya.

Yang mendorong Hakim SM Subramaniam, yang mengecam pejabat bank, adalah pernyataan pejabat bahwa nasabah (dalam hal ini penjual prangko) bebas mendekati bank lain untuk bertransaksi.

“Pernyataan di counter yang diajukan oleh State Bank of India harus ditafsirkan sebagai pernyataan yang tidak bertanggung jawab. SBI adalah bank sektor publik dan otoritas adalah pelayan publik. Para pemohon menyetorkan uang tunai ke rekening pemerintah atas nama pemerintah melalui Treasury Challans yang dikeluarkan untuk mereka.”

“Pernyataan tersebut menggambarkan ‘arogansi administratif’ dari pihak berwenang dalam menjalankan kekuasaan mereka dan jangka waktu pernyataan tersebut merupakan ancaman bagi administrasi publik, karena penjual prangko tidak memiliki pilihan selain menyetorkan uang hanya ke rekening pemerintah di Cabang SBI,” kata hakim dan mengarahkan Asisten Manajer Umum untuk memulai proses disipliner yang sesuai dengan melakukan penyelidikan dan mencari tahu dalam keadaan apa pernyataan tersebut diizinkan untuk dibuat dalam pernyataan tertulis yang diajukan ke Pengadilan Tinggi.

Hakim juga mengarahkan manajer umum bank untuk menyadarkan bawahannya dalam hal ini untuk mengembangkan perilaku yang baik dengan pelanggan dan warga. Pegawai/pejabat ini harus diingatkan bahwa dari dan keluar transaksi melalui pelanggan dan warga, gaji mereka dibayarkan. Dengan demikian, mereka diharapkan untuk selalu menjaga perilaku baik dan menghormati hak-hak pelanggan, tambah hakim.

Hakim melakukan pengamatan sambil mengizinkan serangkaian petisi tertulis dari penjual prangko, yang berdoa agar otoritas SBI membebaskan sepenuhnya biaya penanganan uang tunai yang dikumpulkan dari mereka sesuai dengan komunikasi resmi dari otoritas Perbendaharaan Negara yang dikeluarkan pada 3 Maret 2016 dan karenanya melarang cabang-cabang SBI yang bersangkutan di Kota untuk segera memungut biaya penanganan tunai dari para pemohon untuk pembelian kertas materai.

Hakim menyatakan pemungutan biaya penanganan uang tunai dari pedagang materai/pemohon oleh SBI sebagai ilegal dan tanpa wewenang dan memerintahkan untuk tidak melakukannya, sedangkan pedagang materai menyetor uang tunai ke rekening pemerintah melalui kas kas.

Kewenangan tertinggi SBI juga diarahkan oleh hakim untuk mengomunikasikan perintah ini, bersama dengan surat edaran/instruksi yang diperlukan, ke semua cabang SBI dan mengunggahnya di situs resminya, agar warga tahu haknya.

(Hanya judul dan gambar laporan ini yang mungkin telah dikerjakan ulang oleh staf Business Standard; konten lainnya dibuat secara otomatis dari umpan sindikasi.)

Pembaca yang terhormat,

Business Standard selalu berusaha keras untuk memberikan informasi dan komentar terkini tentang perkembangan yang menarik bagi Anda dan memiliki implikasi politik dan ekonomi yang lebih luas bagi negara dan dunia. Dorongan dan umpan balik Anda yang terus-menerus tentang cara meningkatkan penawaran kami hanya membuat tekad dan komitmen kami terhadap cita-cita ini semakin kuat. Bahkan selama masa-masa sulit akibat Covid-19 ini, kami terus berkomitmen untuk memberi Anda informasi terbaru dan berita terbaru yang kredibel, pandangan otoritatif, dan komentar tajam tentang isu-isu relevan yang relevan.
Kami, bagaimanapun, memiliki permintaan.

Saat kami memerangi dampak ekonomi dari pandemi, kami membutuhkan lebih banyak dukungan Anda, sehingga kami dapat terus menawarkan konten yang lebih berkualitas kepada Anda. Model berlangganan kami telah melihat tanggapan yang menggembirakan dari banyak dari Anda, yang telah berlangganan konten online kami. Lebih banyak berlangganan konten online kami hanya dapat membantu kami mencapai tujuan menawarkan konten yang lebih baik dan lebih relevan kepada Anda. Kami percaya pada jurnalisme yang bebas, adil, dan kredibel. Dukungan Anda melalui lebih banyak langganan dapat membantu kami mempraktikkan jurnalisme yang menjadi komitmen kami.

Dukung jurnalisme yang berkualitas dan berlangganan Standar Bisnis.

Editor Digital


Posted By : togel hari ini hongkong yang keluar