Harga bensin turun di Punjab setelah pemotongan PPN, Ladakh melihat penurunan harga solar
Market News

Harga bensin turun di Punjab setelah pemotongan PPN, Ladakh melihat penurunan harga solar

Punjab yang dikuasai Kongres telah mengalami penurunan harga bensin terbesar di negara itu setelah memotong pajak penjualan lokal atau PPN paling banyak, sementara Wilayah Persatuan Ladakh menyaksikan penurunan terbesar dalam tarif solar untuk alasan yang sama.

Pasca keputusan pemerintah Uni untuk mengurangi bea cukai pada bensin sebesar Rs 5 per liter dan pada solar sebesar Rs 10 per liter, 25 negara bagian dan UT telah memotong PPN untuk memberikan penangguhan hukuman lebih lanjut kepada konsumen yang terpukul oleh rekor harga eceran yang tinggi.

Harga bensin telah diturunkan lebih lanjut sebanyak Rs 16,02 per liter dan solar Rs 19,61 per liter sebagai akibat dari dampak gabungan dari cukai dan pemotongan PPN, menurut grafik harga yang tersedia dari pengecer bahan bakar milik negara.

Punjab yang terikat jajak pendapat mengalami penurunan harga bensin paling banyak yaitu Rs 16,02 per liter, diikuti oleh UT Ladakh dengan Rs 13,43 per liter dan Karnataka (Rs 13,35).

Pengurangan PPN di Punjab adalah Rs 11,27 per liter bensin sementara di Uttar Pradesh, yang akan pergi ke tempat pemungutan suara awal tahun depan untuk memilih pemerintahan baru di negara bagian, pengurangannya adalah Rs 6,96. Gujarat telah melihat pengurangan PPN sebesar Rs 6,82 per liter sementara Odisha telah memotong pajak penjualan sebesar Rs 4,55 dan Rs 3,21 di Bihar.

Diesel telah melihat pengurangan paling besar di Ladakh di mana tarif turun sebesar Rs 9,52 per liter karena pemotongan PPN di atas penurunan cukai sebesar Rs 10 per liter. Karnataka telah memotong PPN sebesar Rs 9,30, diikuti oleh pengurangan Rs 9,02 di Puducherry.

Punjab telah memotong Pajak Pertambahan Nilai (PPN) solar sebesar Rs 6,77 per liter sementara Uttar Pradesh telah memotong pajak dengan tingkat terendah kedua Rs 2,04.

Uttarakhand telah memotong PPN solar sebesar Rs 2,04 per liter dan Haryana sebesar Rs 2,04. Bihar telah mengurangi PPN sebesar Rs 3,91 dan Odisha sebesar Rs 5,69. Madhya Pradesh memotong pajak solar sebesar Rs 6,96 per liter.

Negara bagian/UT yang memperpanjang manfaat PPN tambahan adalah Ladakh, Karnataka, Puducherry, Jammu & Kashmir, Sikkim, Mizoram, Himachal Pradesh, Daman & Diu, Dadra & Nagr Haveli, Chandigarh, Assam, Madhya Pradesh, Tripura, Gujarat, Nagaland, Punjab , Goa, Meghalaya, Odisha, Arunachal Pradesh, Manipur, Andaman & Nicobar, Bihar, Uttarakhand, Uttar Pradesh dan Haryana.

Negara-negara bagian yang sejauh ini belum menurunkan PPN termasuk Kongres dan sekutunya yang memerintah Rajasthan, Chhattisgarh, Maharashtra, Jharkhand, dan Tamil Nadu. Delhi yang dikuasai AAP, Benggala Barat yang dikuasai TMC, Kerala yang dikuasai Kiri, Telangana yang dipimpin TRS, dan Andhra Pradesh yang dikuasai Kongres YSR juga belum memotong PPN.

Karena negara bagian membebankan pajak penjualan lokal atau PPN tidak hanya pada harga dasar tetapi juga pada bea cukai yang dipungut oleh Pusat, total insiden penurunan harga lebih tinggi dari pemotongan cukai sebesar Rs 5 per liter untuk bensin dan pemotongan Rs 10 per liter. di diesel. Pengurangan lebih besar di negara bagian dengan PPN yang lebih tinggi.

Di Delhi, penurunan harga bensin adalah Rs 6,07 per liter, dan pada solar adalah Rs 11,75, menurut grafik harga. Bensin berharga Rs 103,97 per liter dan diesel dihargai Rs 86,67 per liter.

Tidak ada perubahan harga jual eceran sejak diberlakukan pemotongan cukai mulai 4 November.

Setelah perubahan bea, bensin paling mahal dijual di Rajasthan dengan harga Rs 111,10 per liter (Jaipur), diikuti oleh Mumbai (Rs 109,98) dan Andhra Pradesh (Rs 109,05). Bahan bakar di bawah Rs 100 per liter di sebagian besar negara bagian yang diperintah BJP kecuali Karnataka (Rs 100,58), Bihar (Rs 105,90), Madhya Pradesh (Rs 107,23) dan Ladakh (Rs 102,99).

Diesel paling mahal di Rajasthan pada Rs 95,71 per liter, diikuti oleh Andhra Pradesh (Rs 95,18) dan Telangana (Rs 94,62).

(Hanya judul dan gambar laporan ini yang mungkin telah dikerjakan ulang oleh staf Business Standard; konten lainnya dibuat secara otomatis dari umpan sindikasi.)


Posted By : data hk hari ini 2021