Glasgow COP26: Kesepakatan iklim disegel setelah drama akhir tentang batubara
Top Stories

Glasgow COP26: Kesepakatan iklim disegel setelah drama akhir tentang batubara

Pembicaraan iklim PBB berakhir dengan kesepakatan yang untuk pertama kalinya menargetkan bahan bakar fosil sebagai pendorong utama pemanasan global, bahkan ketika negara-negara yang bergantung pada batu bara, yang dipimpin oleh India, mengajukan keberatan di menit-menit terakhir.

Sementara kesepakatan itu mendapat tepuk tangan karena tetap menghidupkan harapan untuk membatasi pemanasan global pada 1,5 derajat Celcius, banyak dari hampir 200 delegasi nasional berharap mereka akan mendapatkan lebih banyak. Para perunding pada KTT COP26 di sini mengakui intervensi India bagi dunia untuk “mengurangi secara bertahap” daripada “menghapus” bahan bakar fosil. Setelah pertemuan antara utusan dari India, Cina, Amerika Serikat dan Uni Eropa, klausul itu segera diubah untuk meminta negara-negara untuk “mengurangi bertahap” penggunaan batu bara mereka.

“Sudah diputuskan,” kata Alok Sharma, presiden COP26, saat dia mengumumkan pakta baru itu setelah pembicaraan maraton yang dimulai awal bulan ini dan diakhiri dengan pleno waktu tambahan pada hari Sabtu. “Saya berharap kita dapat meninggalkan konferensi ini bersatu, setelah menyampaikan sesuatu yang signifikan bagi orang-orang dan planet ini bersama-sama sebagai satu kesatuan.”

Beberapa negara mengkritik perubahan bahan bakar fosil yang dipromosikan oleh India, bahkan ketika Menteri Lingkungan Persatuan Bhupender Yadav bertanya pada KTT iklim Glasgow bagaimana orang dapat mengharapkan negara-negara berkembang untuk membuat janji tentang “menghapus” subsidi batu bara dan bahan bakar fosil ketika mereka masih harus berurusan dengan agenda pembangunan dan pengentasan kemiskinan.

bagan

Sebelumnya, dalam rapat pleno inventarisasi, India melakukan intervensi penting untuk mengungkapkan kekecewaannya atas draf teks perjanjian. Menteri menunjuk gaya hidup ramah iklim dan keadilan iklim, sebagaimana diabadikan dalam Perjanjian Paris, sebagai kunci untuk menyelesaikan krisis iklim yang disebabkan oleh “gaya hidup yang tidak berkelanjutan dan pola konsumsi yang boros”.

Bahan bakar fosil dan penggunaannya telah memungkinkan bagian dunia untuk mencapai tingkat kekayaan dan kesejahteraan yang tinggi, dan menargetkan sektor tertentu tidak pantas, katanya. Setiap negara akan mencapai titik nol sesuai dengan keadaan, kekuatan dan kelemahan nasionalnya sendiri, Yadav menekankan.

Delegasi juga menyetujui kerangka kerja untuk perdagangan kredit karbon, memecahkan enam tahun kebuntuan.

Kesepakatan Glasgow adalah kesepakatan yang lebih ambisius daripada yang diperkirakan oleh banyak pengamat COP lama, dengan komitmen batubara secara khusus dianggap sebagai terobosan penting. Tapi itu bertumpu pada asumsi besar bahwa pencemar terbesar – terutama China, AS dan India – akan menepati janji mereka untuk menghilangkan emisi mereka selama beberapa dekade mendatang.

Mencapai netralitas karbon akan membutuhkan triliunan dolar investasi dalam energi bersih dan pembatasan yang lebih kuat pada kegiatan bahan bakar fosil termasuk mobil mesin pembakaran dan pabrik polusi.

Kesepakatan itu juga dikritik oleh para aktivis karena tidak berbuat cukup untuk mengumpulkan dukungan keuangan dari negara-negara kaya untuk membantu transisi negara-negara berkembang ke energi bersih dan bersiap menghadapi cuaca yang lebih ekstrem. Mereka juga memperingatkan bahwa konsesi pada aturan pasar karbon dapat menghambat upaya untuk mengurangi emisi gas rumah kaca yang menghangatkan planet.

“Glasgow telah menjadi pintu gerbang penting menuju dunia dengan suhu 1,5°C, tetapi kita sekarang membutuhkan tindakan yang dipercepat untuk mencapainya,” kata Emily Shuckburgh, direktur pusat penelitian Cambridge Zero. “COP26 berakhir dengan menegaskan kembali fakta bahwa ilmu tentang perubahan iklim sangat jelas – kita kehabisan waktu.”

Utusan iklim AS John Kerry dalam pertemuan terakhir mengatakan: “Jika negosiasinya bagus, semua pihak tidak nyaman. Dan ini, menurut saya, merupakan negosiasi yang bagus.”

Perjanjian iklim PBB, pada dasarnya, merupakan kompromi yang berantakan karena harus menyeimbangkan kepentingan bersaing lebih dari 190 negara. Pada jam-jam terakhir, negara-negara termasuk negara-negara kepulauan dataran rendah seperti Maladewa dan kekuatan karbon seperti AS mengeluh bahwa itu tidak berjalan cukup jauh. Delegasi juga menyatakan kemarahannya karena India diizinkan untuk mengubah draf akhir.

Suara Sharma pecah karena emosi dalam menanggapi negara-negara rentan yang mengekspresikan kemarahan atas perubahan menit terakhir. “Saya minta maaf atas cara proses ini berlangsung,” katanya kepada majelis. “Saya sangat menyesal.”

Apa yang ada dalam pakta iklim

Menaikkan Ambisi

Komitmen yang dibuat oleh negara-negara untuk mengurangi emisi gas rumah kaca yang memanaskan planet tidak cukup untuk mencegah pemanasan planet melebihi 1,5 derajat di atas suhu pra-industri

Menargetkan Bahan Bakar Fosil

Pakta tersebut mencakup bahasa yang meminta negara-negara untuk mengurangi ketergantungan mereka pada batu bara dan mengurangi subsidi bahan bakar fosil, langkah yang akan menargetkan sumber energi yang menurut para ilmuwan adalah pendorong utama perubahan iklim buatan manusia.

Pembayaran untuk Negara Miskin dan Rentan

Kesepakatan itu membuat kemajuan dalam tuntutan negara-negara miskin dan rentan agar negara-negara kaya yang bertanggung jawab atas sebagian besar emisi membayar. Ini “mendesak Para Pihak negara maju untuk setidaknya menggandakan penyediaan kolektif pendanaan iklim mereka untuk adaptasi ke Pihak negara berkembang dari tingkat 2019 pada tahun 2025.”

Aturan Untuk Pasar Karbon Global

Negosiator juga menutup kesepakatan pengaturan aturan untuk pasar karbon, berpotensi membuka triliunan dolar untuk melindungi hutan, membangun fasilitas energi terbarukan dan proyek lain untuk memerangi perubahan iklim. Beberapa langkah akan diterapkan untuk memastikan kredit tidak dihitung dua kali di bawah target emisi nasional Penawaran Sampingan

Amerika Serikat dan Uni Eropa mempelopori inisiatif pemotongan metana global di mana sekitar 100 negara telah berjanji untuk mengurangi emisi metana sebesar 30% dari tingkat tahun 2020 pada tahun 2030.

AS dan China mengumumkan deklarasi bersama untuk bekerja sama dalam langkah-langkah perubahan iklim, kesepakatan yang meyakinkan para pengamat tentang niat Beijing untuk mempercepat upayanya memerangi pemanasan global setelah periode tenang yang lama.


Posted By : keluaran hk hari ini 2021