Fiksasi CEO Paytm dalam memberikan rekor IPO disalahkan atas kegagalan hari pertama
Top Stories

Fiksasi CEO Paytm dalam memberikan rekor IPO disalahkan atas kegagalan hari pertama

Vijay Shekhar Sharma menghapus air mata kegembiraan saat dia menceritakan kebangkitannya dari “orang biasa” menjadi pemimpin raksasa pembayaran digital yang baru saja menyelesaikan penawaran umum perdana terbesar di India.

“Mimpi negara muda bersama saya,” kata pendiri dan CEO One 97 Communications Ltd., operator layanan Paytm, sebelum membunyikan gong pembukaan di Bursa Efek Bombay pada pukul 10 pagi waktu setempat, Kamis.

Pada pukul 11 ​​pagi, pesta kedatangan Sharma yang telah lama dinanti-nantikan telah berubah menjadi salah satu hari pembukaan terburuk untuk daftar teknologi blockbuster sejak gelembung dot-com. Anjloknya 27% saham mengejutkan bahkan beberapa pesimis Paytm, menimbulkan keraguan pada rekor rekor untuk ekuitas India dan meninggalkan Sharma – dan penjamin emisinya – untuk menghadapi pertanyaan sulit tentang apa yang salah dengan penggalangan dana $2,5 miliar.

Jawaban singkatnya adalah bahwa ambisi besar Sharma untuk menjadikan IPO Paytm sebagai yang terbesar di negara itu menjadi bumerang. Pendirinya tidak merahasiakan fakta bahwa dia ingin debut perusahaannya melampaui rekor IPO lama yang dibuat oleh Coal India Ltd. pada tahun 2010. Memang, akan ada simbolisme dalam sebuah startup yang memproses pembayaran dalam bit yang melampaui negara- menjalankan raksasa pertambangan.

Sebaliknya, Paytm sekarang terlihat sebagai contoh penjangkauan yang menakjubkan. Perusahaan, dengan dukungan dari bank terkemuka seperti Morgan Stanley dan Goldman Sachs Group Inc., mendorong harga dan ukuran penawaran saham ke titik puncaknya. Investor ritel yang masuk ke dalam penawaran sekarang mengalami kerugian besar, bersama dengan raksasa global seperti BlackRock Inc. dan Canada Pension Plan Investment Board.

BACA JUGA: Sulit untuk menguraikan pergerakan pasar satu hari: CFO dan Presiden Grup Paytm

“Ada euforia seputar IPO di India, didukung oleh kenaikan harga saham dan orang-orang terbawa olehnya,” kata Nikhil Kamath, salah satu pendiri Zerodha Broking Ltd., pialang terbesar di negara itu. “Untuk Paytm, landasan untuk profitabilitas mereka terlalu panjang dan tidak membenarkan penetapan harga yang dibuat-buat.”

Tentu saja, Sharma melihat sesuatu secara berbeda.

“Saya tidak pernah merasa lebih bersemangat, optimis dan antusias tentang masa depan,” kata pria berusia 43 tahun itu dalam sebuah wawancara tepat saat saham Paytm tenggelam pada hari Kamis. Kemerosotan adalah “tidak ada indikator nilai perusahaan kami.”

Memang, perusahaan yang dia mulai dengan pinjaman $100.000 dua dekade lalu sekarang memiliki miliaran dolar tunai untuk mendanai ambisinya melayani satu miliar pelanggan di salah satu pasar paling menjanjikan di dunia. Sharma, yang memiliki 12% saham perusahaan setelah menjual saham di IPO, memiliki kekayaan bersih $2,5 miliar, menurut Bloomberg Billionaires Index.

“Kami berada di dalamnya untuk jangka panjang,” kata Sharma. “Kami akan menundukkan kepala dan mengeksekusi.”

IPO Rocky tidak selalu merupakan indikator masa depan. Facebook, baru-baru ini berganti nama menjadi Meta Platforms Inc., kehilangan lebih dari setengah nilainya dalam beberapa bulan setelah listing 2012 di New York. Investor IPO yang terjebak dengan perusahaan sekarang duduk di keuntungan hampir 800%.

Perjalanan pribadi Sharma telah berjalan selaras dengan kebangkitan internet seluler dan perpindahan dari ponsel berfitur ke ponsel pintar. Putra seorang guru sekolah, ia dibesarkan di sebuah kota di Aligarh, di India tengah, dan belajar teknik di New Delhi, di mana ia belajar bahasa Inggris sendiri dengan mendengarkan musik rock dan membaca buku teks dengan terjemahan bahasa Hindi mereka.

BACA JUGA: Debut mengejutkan Paytm memberikan pemeriksaan realitas kepada investor kecil yang berbondong-bondong IPO

Dia mendirikan One 97 pada tahun 2000 sebagai layanan pencarian orang berbasis teks — 197 adalah hotline India untuk pertanyaan telepon. Bisnis tersebut segera mulai menyediakan skor kriket, berita Bollywood, dan horoskop melalui pesan teks ke ponsel menengah.

Paytm, yang namanya berima dengan ATM dan merupakan kependekan dari Pay Through Mobile, dimulai pada tahun 2011 terutama untuk membantu pengguna menambahkan pulsa ke ponsel prabayar mereka sebelum mulai mengoperasikan layanan dompet digital pada tahun 2014. Layanan pembayarannya benar-benar diluncurkan pada tahun 2016, ketika Pemerintah India membatalkan sebagian besar uang kertas negara dalam upaya untuk menghilangkan transaksi ilegal.

Sekarang, Paytm memiliki 337 juta pengguna yang mengandalkannya untuk transaksi keuangan dan e-commerce. Ini menyediakan pinjaman digital, asuransi, manajemen kekayaan dan layanan pialang saham di negara dengan jaringan perbankan yang kurang berkembang. Awal pekan ini, perusahaan mulai menawarkan perdagangan suara, memanfaatkan kecerdasan buatan untuk memungkinkan pengguna membeli dan menjual saham dengan perintah suara.

“India adalah peluang fintech terbesar dan terbaik di dunia,” kata Sharma dalam sebuah wawancara sebelum listing. “Jika 2010 adalah awal dari dekade penting bagi pengusaha China yang membangun perusahaan teknologi global, tahun 2021 akan menjadi awal dekade yang sama untuk startup teknologi India.”

Seorang penjaga toko menggunakan perangkat pembayaran POS All-In-One Paytm yang diatur di sebuah toko medis di Mumbai, India, pada Sabtu, 17 Juli 2021. Paytm, pelopor pembayaran digital India yang didukung oleh SoftBank Group Corp., sedang mencari persetujuan untuk Penawaran umum perdana senilai $2,2 miliar yang bisa menjadi yang terbesar di India.

Para kritikus mempertanyakan kemampuan Paytm untuk memenuhi janji-janji mulia tersebut bahkan sebelum penetapan harga IPO akhir. Sementara penjualan pada pembayaran inti dan lengan jasa keuangan naik 11% pada tahun yang berakhir di bulan Maret, pendapatan keseluruhan turun 10% di tengah persaingan yang semakin ketat, perusahaan melaporkan pada bulan Juli.

BACA JUGA: Pesan kerugian dan keluar dari saham Paytm sekarang, saran analis

Paytm tampaknya berjalan berdasarkan “perkiraan hiperbolik dari pendiri dan manajemen puncaknya” yang meleset dengan faktor tiga atau empat, Aswath Damodaran, seorang profesor keuangan di Sekolah Bisnis Stern Universitas New York menulis di BloombergQuint bulan ini. “Akses ke modal dari investor berkantong tebal, terutama Alibaba, tampaknya telah membuat perusahaan ini santai tentang model bisnis dan profitabilitasnya, bahkan oleh standar perusahaan teknologi yang masih muda.”

Alibaba Group Holding Ltd. dan afiliasi Ant Group Co. termasuk di antara investor awal One 97, bersama dengan SoftBank Group Corp Jepang.

Paytm dan pendukungnya kemudian memperluas penilaiannya selama proses IPO, meremehkan pentingnya permintaan yang solid dari ritel dan institusi, menurut para bankir yang mengetahui masalah tersebut. Ini harga saham di 2.150 rupee sepotong, di ujung atas kisaran. Sebagai tanda awal masalah, IPO tidak sepenuhnya diikuti pada hari-hari pertama saat saham ditawarkan — hal yang jarang terjadi di India yang sedang panas-panasnya.

Paytm gagal meninggalkan cukup uang di atas meja untuk memberi investor insentif untuk membeli, pelajaran untuk masa depan, kata salah satu bankir dalam kesepakatan itu, meminta untuk tidak disebutkan namanya karena rinciannya bersifat pribadi. Sekarang, Paytm akan menghadapi perjalanan kuartal demi kuartal untuk membuktikan prospeknya kepada investor dan harus menargetkan keuntungan dalam 12 hingga 18 bulan ke depan, kata bankir.

Penjamin emisi Morgan Stanley, Axis Capital Holdings Ltd. dan HDFC Bank Ltd. tidak segera menanggapi email yang meminta komentar. Goldman Sachs, JPMorgan Chase & Co., Citigroup Inc. dan ICICI Securities Ltd. menolak berkomentar.

Orang India turun ke media sosial untuk menyuarakan rasa frustrasi mereka — dan schadenfreude. Satu montase empat foto yang digunakan berulang kali menunjukkan seorang pria yang berubah dari euforia menjadi putus asa dengan kata-kata, “Ketika Anda mendapatkan IPO yang diberikan setelah waktu yang lama, tetapi Paytmnya..”

Ada keraguan bahwa Paytm dapat pulih dengan cepat. Menjelang pencatatan, Macquarie Capital Securities (India) Pvt. Ltd. menerbitkan sebuah laporan, memulai liputan pada perusahaan dengan peringkat “berperforma buruk” dan target harga 1.200 rupee, 44% lebih rendah dari harga penerbitan. Itu menyebut Paytm sebagai “mesin pembakar uang” dengan bisnis pembayarannya sebagai “pemimpin kerugian.”

“Mempertimbangkan model bisnis Paytm yang sangat menghabiskan uang, tidak ada jalur yang jelas menuju profitabilitas, risiko regulasi yang besar terhadap bisnis dan tata kelola perusahaan yang dipertanyakan, kami yakin perusahaan dinilai terlalu tinggi pada kisaran harga 2.150 rupee,” analis Suresh Ganapathy dan Param tulis Subramanian di catatan itu.

Tantangan perusahaan adalah membangun skala dengan profitabilitas. Menurut Macquarie, distribusi konsumen dan pinjaman, paling banter, hanya merupakan peluang sekitar $350 juta.

“Paytm harus meminjamkan, yaitu, menggunakan neracanya sendiri untuk memberikan pinjaman dan melakukannya secara menguntungkan yang membutuhkan lisensi perbankan, pengalaman penjaminan kredit dan infrastruktur penagihan, yang semuanya kurang saat ini,” kata catatan itu.

(Dengan bantuan dari Venus Feng, Jeanette Rodrigues, Stefania Bianchi, Shikhar Balwani dan Cecile Vannucci.)


Posted By : keluaran hk hari ini 2021