Email internal Amazon menunjukkan itu menyesatkan CCI: direktur ind Ritel Masa Depan
Editor's Pick

Email internal Amazon menunjukkan itu menyesatkan CCI: direktur ind Ritel Masa Depan

Direktur independen Future Retail Ltd telah mengirimkan surat lain kepada Komisi Persaingan India (CCI), mengutip komunikasi internal Amazon untuk menetapkan pernyataan kontradiktifnya di depan pengadilan dan badan anti-monopoli dan meminta pencabutan persetujuan atas kesepakatan Kupon Masa Depan Amazon .

Mereka menuduh Amazon mengirimkan “informasi yang sepenuhnya berlawanan” yang “bertentangan” dengan komunikasi internal Amazon sendiri mengenai investasi raksasa AS tahun 2019 ke dalam perusahaan promotor FRL.

Surat itu, salinan yang telah ditinjau oleh PTI, juga mengatakan bahwa raksasa AS itu awalnya berencana untuk memompa uang ke FRL melalui investasi portofolio asing yang diusulkan.

Pada 11 Desember 2018, Amazon telah menyelesaikan kesepakatan untuk mengakuisisi 9,9 persen saham langsung di FRL. Namun, rencana ini terkubur segera setelah Press Note-2 dikeluarkan oleh pemerintah, yang secara khusus melarang entitas asing untuk mengakuisisi saham atau kontrol di entitas ritel di India.

Itu mendorong Amazon untuk berinvestasi di perusahaan promotor, Future Coupons Pvt Ltd daripada langsung menanamkan modal ke FRL, kata surat itu.

Amazon menegosiasikan ‘struktur entitas kembar’, di mana ia mengakuisisi 49% saham di FCPL. FCPL memiliki kartu loyalitas digitalnya sendiri, bisnis pemberian hadiah dan kupon, dan juga memegang 9,82 persen saham di FRL.

Raksasa ritel AS mencari dan menerima persetujuan dari regulator India, termasuk CCI, untuk melakukan investasi dalam kartu loyalitas digital, pemberian hadiah, dan kupon FCPL.

Tidak disebutkan di mana dalam pengajuan peraturan kepentingan atau haknya di Future Retail Limited, surat itu mengatakan bahwa jika ia mengungkapkan niatnya untuk memperoleh kendali atas FRL, kesepakatan itu akan melanggar undang-undang FEMA dan FDI di negara tersebut.

Namun, email dari Rakesh Bakshi, Kepala, Hukum dan Asisten Penasihat Umum, Amazon India, kepada Jeff Bezos mengungkapkan detail mengejutkan tentang bagaimana Amazon melihat dan berencana untuk menegakkan perjanjiannya, klaim surat itu.

Dikatakan email Bakshi menyatakan bahwa karena pembatasan kebijakan investasi asing, Amazon akan menggunakan struktur “investasi entitas kembar” untuk berinvestasi di FRL.

Struktur dan pemisahan voting/non-voting yang sama juga merupakan cara Amazon menyelesaikan pembatasan untuk Project Brigade, di mana ia memperoleh 49% saham di More Retail Limited (yang juga terlibat dalam ritel makanan dan bahan makanan di India), katanya.

“Premi ini dibayarkan berdasarkan hak strategis dan opsi panggilan yang diberikan kepada Amazon. Karena Opsi Panggilan dan hak strategis berada pada atau di atas harga pasar yang berlaku, saat ini kami memperkirakan kerugian P&L sebesar USD 41 juta saat ditandatangani, ” surat itu mengutip tulisan Bakshi.

Surat terbaru datang setelah surat pertama direktur independen minggu lalu kepada agensi di mana mereka menuduh Amazon melanggar investasi langsung asing (FDI) India dan aturan valuta asing dan menuduh raksasa e-commerce AS telah “menyembunyikan fakta” dan membuat “penggambaran yang keliru” dan “penggambaran yang salah” sambil mencari persetujuan otoritas persaingan untuk investasinya di Future Coupons (FCPL).

Amazon dan Future Group telah bertarung habis-habisan di pengadilan setelah Kishore Biyani Group pada Agustus tahun lalu setuju untuk menjual asetnya kepada Reliance Retail milik miliarder Mukesh Ambani dengan basis penjualan merosot seharga Rs 24.500 crore. Amazon keberatan dengan rencana penjualan tersebut, menuduh Future Group melanggar pakta investasi 2019.

Future Coupons didirikan pada tahun 2008 dan bergerak dalam bisnis pemasaran dan distribusi kartu hadiah, kartu loyalitas, dan program penghargaan lainnya kepada pelanggan korporat.

Pengungkapan dokumen-dokumen ini, yang dibuat sebagai bagian dari pengajuan di SIAC dan Mahkamah Agung di India, mengungkapkan maksud Amazon untuk menghindari undang-undang India yang membatasinya untuk memiliki hak apa pun di entitas ritel di India, kata surat itu.

Pengungkapan tersebut akan mengakibatkan pembatalan persetujuan CCI yang diberikan untuk semua transaksi Amazon dengan Future Group, akuisisi jaringan More Retail dan jaringan ritel lainnya serta denda dan hukuman yang sepadan oleh ED dan badan penegak lainnya.

Dokumen tersebut juga menampilkan nilai pasti yang dihitung oleh Amazon sendiri, sebagai akibat dari hak tambahan yang dinegosiasikan dalam FRL.

Untuk nilai yang sangat kecil sebesar USD 41 juta (Rs 300 crore) seperti yang dirinci dalam perhitungan Amazon sendiri – Amazon memegang tebusan transaksi Future Group-Reliance Rs 24.500 crore yang dapat memberikan bantuan kepada bank, pemberi pinjaman, kreditur operasional, dan karyawan Future Group, itu menambahkan.

“Terlepas dari kenyataan bahwa dalam pikiran mereka, hak yang diperoleh Amazon atas FRL bersifat strategis, Amazon telah memilih untuk mewakili hak-hak ini sebagai ‘hak perlindungan investasi’ untuk CCI,” surat itu mencatat dan mendesak CCI untuk mencabut persetujuan untuk Amazon. investasi di FCPL.

Lebih lanjut menyatakan bahwa dokumen menunjukkan Amazon awalnya berinvestasi langsung di Future Retail melalui rute investasi portofolio asing (FPI), dengan investasi ditentukan pada penilaian FRL.

Amazon membayar premi 25 persen untuk memperoleh hak strategis atas FRL.

Surat itu mencatat bahwa Amazon memberikan alasan yang berbeda dan kontradiktif kepada pengadilan dan CCI sebagai alasan untuk investasi dan awalnya adalah untuk berinvestasi langsung di FRL melalui FPI. Ini kemudian diubah menjadi investasi Amazon dalam struktur investasi entitas kembar melalui investasi di FCPL, yang pada gilirannya akan memperoleh 9,82 persen dari FRL.

Surat itu juga menunjukkan bahwa representasi Amazon bahwa mereka tidak memiliki kepemilikan saham langsung atau tidak langsung di FRL “bertentangan dengan catatan internal mereka sendiri”. Ia menambahkan bahwa harga yang dibayarkan untuk saham FCPL ditentukan oleh Amazon berdasarkan penilaian FRL; dan bahwa “tidak ada penilaian yang dianggap berasal atau dilakukan untuk bisnis FCPL per se” dan “FCPL hanya digunakan sebagai sarana untuk investasi di FRL”.

Direktur independen juga menulis bahwa sifat hak yang dipegang oleh Amazon disalahartikan karena hak Amazon atas FRL bersifat strategis, tetapi telah memilih untuk mewakili hak-hak ini sebagai ‘hak perlindungan investasi’ kepada CCI.

Surat tersebut juga berusaha untuk mengklarifikasi bahwa rancangan SHA hanya memberikan hak veto Alpha sehubungan dengan perubahan pasal, dan pengalihan aset perusahaan, sepadan dengan hak-hak 49% pemegang saham, termasuk, hak persetujuan sehubungan dengan perubahan. pengendalian perseroan, pemindahtanganan surat berharga perseroan, penerbitan surat berharga, penggabungan usaha, penyertaan atau akuisisi, perubahan struktur permodalan perseroan, perubahan dokumen piagam perseroan, pembubaran perseroan, pemindahtanganan surat berharga dari perseroan. setiap Entitas Material oleh Perusahaan, pembebanan atas sekuritas dari setiap Entitas Material yang dimiliki oleh Perusahaan.

(Hanya judul dan gambar laporan ini yang mungkin telah dikerjakan ulang oleh staf Business Standard; konten lainnya dibuat secara otomatis dari umpan sindikasi.)


Posted By : data pengeluaran hk