Distribusi booster Covid ‘skandal’ karena negara miskin masih menunggu: WHO
Latest News

Distribusi booster Covid ‘skandal’ karena negara miskin masih menunggu: WHO

Distribusi penguat Covid-19 yang tidak merata di negara-negara kaya, karena banyak negara miskin berjuang untuk mendapatkan suntikan pertama mereka adalah “skandal” yang harus diakhiri, kata Direktur Jenderal Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) Tedros Adhanom Ghebreyesus.

Pada briefing media pada hari Jumat, Ghebreyesus mengatakan bahwa negara-negara dengan tingkat vaksinasi yang tinggi terus menimbun dosis booster, sementara negara-negara miskin terus menunggu.

“Setiap hari, ada enam kali lebih banyak booster yang diberikan secara global daripada dosis utama di negara-negara berpenghasilan rendah,” kata Ghebreyesus.

“Ini adalah skandal yang harus dihentikan sekarang,” tambahnya.

Kepala WHO mengkritik distribusi booster untuk orang dewasa yang sehat mengatakan bahwa “tidak masuk akal untuk memberikan booster kepada orang dewasa yang sehat, atau untuk memvaksinasi anak-anak, ketika petugas kesehatan, orang tua dan kelompok berisiko tinggi lainnya di seluruh dunia masih menunggu untuk mereka. dosis pertama.”

Namun, dia mengatakan bahwa ada pengecualian – individu dengan gangguan kekebalan.

Distribusi vaksin yang tidak adil telah memukul Afrika dengan sangat keras, di mana hanya 6 persen dari populasi benua yang divaksinasi penuh terhadap Covid, Kantor Regional WHO untuk Afrika melaporkan pada 28 Oktober.

“Vaksin saja tidak akan mengakhiri pandemi, tetapi kita tidak dapat mengakhiri pandemi kecuali kita menyelesaikan krisis vaksin global,” kata Ghebreyesus.

WHO sebelumnya menetapkan tujuan untuk memvaksinasi 40 persen dari populasi setiap negara pada akhir tahun, tetapi lebih dari 100 negara saat ini kurang dari target, Kepala Ilmuwan WHO Dr. Soumya Swaminathan mengatakan pada briefing, CNBC melaporkan .

Swaminathan menambahkan bahwa WHO kemungkinan akan kehilangan tujuan itu kecuali COVAX, inisiatif WHO untuk memberikan suntikan Covid untuk setidaknya 20 persen populasi negara, menerima sekitar 500 juta lebih banyak dosis untuk didistribusikan.

Hanya lima negara di Afrika yang telah memvaksinasi lebih dari 35 persen populasi mereka, termasuk Maroko, Tunisia dan Mauritius, menurut Our World in Data, yang mengumpulkan angka vaksinasi dari laporan publik resmi. Tetapi laporan-laporan itu juga menunjukkan bahwa mayoritas negara-negara Afrika telah memvaksinasi sepenuhnya kurang dari 10 persen dari populasi mereka.

–IANS

rvt/sks/ksk/

(Hanya judul dan gambar laporan ini yang mungkin telah dikerjakan ulang oleh staf Business Standard; konten lainnya dibuat secara otomatis dari umpan sindikasi.)

Pembaca yang terhormat,

Business Standard selalu berusaha keras untuk memberikan informasi dan komentar terkini tentang perkembangan yang menarik bagi Anda dan memiliki implikasi politik dan ekonomi yang lebih luas bagi negara dan dunia. Dorongan dan umpan balik Anda yang terus-menerus tentang cara meningkatkan penawaran kami hanya membuat tekad dan komitmen kami terhadap cita-cita ini semakin kuat. Bahkan selama masa-masa sulit akibat Covid-19 ini, kami terus berkomitmen untuk memberi Anda informasi terbaru dan berita terbaru yang kredibel, pandangan otoritatif, dan komentar tajam tentang isu-isu relevan yang relevan.
Kami, bagaimanapun, memiliki permintaan.

Saat kami memerangi dampak ekonomi dari pandemi, kami membutuhkan lebih banyak dukungan Anda, sehingga kami dapat terus menawarkan konten yang lebih berkualitas kepada Anda. Model berlangganan kami telah melihat tanggapan yang menggembirakan dari banyak dari Anda, yang telah berlangganan konten online kami. Lebih banyak berlangganan konten online kami hanya dapat membantu kami mencapai tujuan menawarkan konten yang lebih baik dan lebih relevan kepada Anda. Kami percaya pada jurnalisme yang bebas, adil, dan kredibel. Dukungan Anda melalui lebih banyak langganan dapat membantu kami mempraktikkan jurnalisme yang menjadi komitmen kami.

Dukung jurnalisme yang berkualitas dan berlangganan Standar Bisnis.

Editor Digital


Posted By : togel hari ini hongkong yang keluar