Di ambang ‘Darurat’: musim indeks kualitas udara Delhi-NCR terburuk di 471
Latest News

Di ambang ‘Darurat’: musim indeks kualitas udara Delhi-NCR terburuk di 471

Pihak berwenang pada hari Jumat menyarankan orang untuk membatasi kegiatan di luar ruangan dan mengatakan kepada kantor pemerintah dan swasta untuk mengurangi penggunaan kendaraan setidaknya 30 persen karena kualitas udara di Delhi-NCR beringsut menuju tingkat darurat di tengah peningkatan emisi dari kebakaran pertanian dan kondisi meteorologi yang tidak menguntungkan.

Lebih dari 4.000 kebakaran lahan pertanian, yang menyumbang 35 persen dari polusi Delhi pada hari Jumat, memainkan peran utama dalam mendorong Indeks Kualitas Udara (AQI) rata-rata 24 jam menjadi 471 pada pukul 4 sore, yang terburuk musim ini sejauh ini. Itu 411 pada hari Kamis. Sebuah sub-komite Rencana Aksi Tanggapan Bertingkat (GRAP) mengatakan kondisi meteorologi akan sangat tidak menguntungkan untuk penyebaran polutan hingga 18 November dan lembaga terkait harus sepenuhnya siap untuk menerapkan langkah-langkah di bawah kategori ‘darurat’.

Dewan Pengendalian Polusi Pusat (CPCB) mengatakan konsentrasi rata-rata 24 jam partikel halus yang merusak paru-paru yang dikenal sebagai PM2.5 di Delhi-NCR melewati tanda 300 sekitar tengah malam dan mencapai 381 mikrogram per meter kubik pada pukul 4 sore pada hari Jumat, lebih dari enam kali batas aman 60 mikrogram per meter kubik. Tingkat PM10 tercatat 577 mikrogram per meter kubik, lima kali lipat dari batas aman 100 mikrogram per meter kubik.

Menurut GRAP, kualitas udara dianggap dalam kategori ‘darurat’ jika tingkat PM2.5 dan PM10 terus berada di atas 300 mikrogram per meter kubik dan 500 mikrogram per meter kubik masing-masing selama 48 jam atau lebih.

Setelah meninjau situasi, sub-komite GRAP mengatakan, “Kantor pemerintah dan swasta dan perusahaan lain disarankan untuk mengurangi penggunaan kendaraan setidaknya 30 persen (dengan bekerja dari rumah, carpooling, mengoptimalkan kegiatan lapangan dll). Orang-orang disarankan untuk membatasi aktivitas di luar ruangan dan meminimalkan paparannya.” “Instansi terkait harus dalam kesiapan lengkap untuk implementasi tindakan di bawah kategori ‘darurat’ sesuai GRAP (Graded Response Action Plan),” sebuah perintah yang dikeluarkan oleh komite berbunyi.

GRAP – serangkaian tindakan anti-polusi yang diikuti di Delhi dan sekitarnya sesuai dengan tingkat keparahan situasi – mulai berlaku pada pertengahan Oktober ketika tingkat kualitas udara mulai memburuk. Langkah-langkah yang harus diikuti dalam situasi ‘darurat’ termasuk menghentikan masuknya truk di Delhi, melarang kegiatan konstruksi dan memperkenalkan skema penjatahan mobil ganjil-genap. Sekretaris Anggota CPCB Prashant Gargava mengamati bahwa mengingat meteorologi yang tidak menguntungkan, pembakaran jerami dan dispersi yang buruk mengakibatkan akumulasi polutan, minggu mendatang sangat penting untuk kualitas udara Delhi dan seluruh NCR.

CPCB mengatakan laporan tindakan yang diambil diterima setiap hari dari Uttar Pradesh dan Dewan Pengendalian Polusi Haryana tetapi ini ditunggu dari Komite Kontrol Polusi Delhi dan Dewan Kontrol Polusi Negara Bagian Rajasthan. Menurut analisis Komite Pengendalian Polusi Delhi, orang-orang di Delhi menghirup udara terburuk antara 1 November dan 15 November setiap tahun. Kota ini telah mencatat kualitas udara yang parah pada enam dari delapan hari terakhir setelah Diwali.

Faridabad (460), Ghaziabad (486), Greater Noida (478), Gurgaon (448) dan Noida (488) juga mencatat kualitas udara yang parah pada pukul 4 sore pada hari Jumat. AQI antara nol dan 50 dianggap “baik”, 51 dan 100 “memuaskan”, 101 dan 200 “sedang”, 201 dan 300 “buruk”, 301 dan 400 “sangat buruk”, dan 401 dan 500 “berat”. Lapisan kabut asap di atas Delhi-NCR menebal pada hari Jumat, memberikan warna oranye pada matahari dan menurunkan jarak pandang hingga 200 meter di wilayah tersebut.

(Kisah ini belum diedit oleh staf Business Standard dan dibuat secara otomatis dari umpan sindikasi.)

Pembaca yang terhormat,

Business Standard selalu berusaha keras untuk memberikan informasi dan komentar terkini tentang perkembangan yang menarik bagi Anda dan memiliki implikasi politik dan ekonomi yang lebih luas bagi negara dan dunia. Dorongan dan umpan balik Anda yang terus-menerus tentang cara meningkatkan penawaran kami hanya membuat tekad dan komitmen kami terhadap cita-cita ini semakin kuat. Bahkan selama masa-masa sulit akibat Covid-19 ini, kami terus berkomitmen untuk memberi Anda informasi terbaru dan berita terbaru yang kredibel, pandangan otoritatif, dan komentar tajam tentang isu-isu relevan yang relevan.
Kami, bagaimanapun, memiliki permintaan.

Saat kami memerangi dampak ekonomi dari pandemi, kami membutuhkan lebih banyak dukungan Anda, sehingga kami dapat terus menawarkan konten yang lebih berkualitas kepada Anda. Model berlangganan kami telah melihat tanggapan yang menggembirakan dari banyak dari Anda, yang telah berlangganan konten online kami. Lebih banyak berlangganan konten online kami hanya dapat membantu kami mencapai tujuan menawarkan konten yang lebih baik dan lebih relevan kepada Anda. Kami percaya pada jurnalisme yang bebas, adil, dan kredibel. Dukungan Anda melalui lebih banyak langganan dapat membantu kami mempraktikkan jurnalisme yang menjadi komitmen kami.

Dukung jurnalisme yang berkualitas dan berlangganan Standar Bisnis.

Editor Digital


Posted By : togel hari ini hongkong yang keluar