Data menunjukkan rebound kuat dalam perdagangan bilateral India-AS pada 2021: pejabat AS
Latest News

Data menunjukkan rebound kuat dalam perdagangan bilateral India-AS pada 2021: pejabat AS

Data 2021 menunjukkan rebound kuat dalam perdagangan bilateral India-AS, menurut seorang pejabat AS.

Konsul Jenderal AS Judith Ravin mengatakan pertumbuhan hubungan ekonomi antara kedua negara sangat luar biasa, dengan perdagangan meledak dari sekitar USD 20 miliar pada 2001 menjadi lebih dari USD 145 miliar pada 2019.

Bahkan ketika pandemi telah berdampak pada perdagangan, Amerika Serikat tetap menjadi mitra dagang terbesar India dan pasar ekspor terbesar, katanya dalam pidato virtualnya di India-US Tech Conclave di Bengaluru Tech Summit 2021, yang dimulai pada hari Rabu.

“Data 2021 menunjukkan rebound yang kuat, dan jika terus berlanjut, kami bisa berada di jalur untuk melampaui angka 2019 kami”, kata Ravin.

Selain itu, katanya, perusahaan AS terus menjadi sumber terbesar dari investasi asing langsung, mendorong pertumbuhan yang berkelanjutan di India.

Mengenai perdagangan bilateral, Perwakilan Dagang Amerika Serikat Katherine Tai akan melakukan perjalanan ke New Delhi pada 22 November untuk bertemu dengan mitranya, Menteri Perdagangan dan Industri Piyush Goyal, menurut Ravin.

“Keduanya sepakat untuk melihat secara komprehensif cara-cara untuk memperluas hubungan perdagangan bilateral”, kata Konsul Jenderal di Konsulat Jenderal AS di Chennai.

Ravin mengatakan dalam hal bisnis, tidak ada mitra yang lebih kuat bagi India selain Amerika Serikat. “Kami percaya bahwa kekuatan ekonomi India bukan hanya untuk kepentingan India, tetapi untuk kepentingan Amerika Serikat, kawasan, dan dunia”.

Dia mengatakan hubungan bilateral AS-India terus berkembang di berbagai bidang, mulai dari kolaborasi dalam mengurangi dampak Coronavirus (Covid-19) dan perubahan iklim, hingga eksplorasi ruang angkasa dan komitmen bersama kami menuju Indo-Pasifik yang bebas dan terbuka.

Ravin mengatakan investasi sektor swasta India di Amerika Serikat juga telah tumbuh secara signifikan dalam dekade terakhir.

Total investasi asing langsung dari India, pada 2020, adalah USD 12,7 miliar, dengan Perangkat Lunak dan Layanan TI menjadi penerima utama berdasarkan sektor industri, tambahnya.

(Hanya judul dan gambar laporan ini yang mungkin telah dikerjakan ulang oleh staf Business Standard; konten lainnya dibuat secara otomatis dari umpan sindikasi.)

Pembaca yang terhormat,

Business Standard selalu berusaha keras untuk memberikan informasi dan komentar terkini tentang perkembangan yang menarik bagi Anda dan memiliki implikasi politik dan ekonomi yang lebih luas bagi negara dan dunia. Dorongan dan umpan balik Anda yang terus-menerus tentang cara meningkatkan penawaran kami hanya membuat tekad dan komitmen kami terhadap cita-cita ini semakin kuat. Bahkan selama masa-masa sulit akibat Covid-19 ini, kami terus berkomitmen untuk memberi Anda informasi terbaru dan berita terbaru yang kredibel, pandangan otoritatif, dan komentar tajam tentang isu-isu relevan yang relevan.
Kami, bagaimanapun, memiliki permintaan.

Saat kami memerangi dampak ekonomi dari pandemi, kami membutuhkan lebih banyak dukungan Anda, sehingga kami dapat terus menawarkan konten yang lebih berkualitas kepada Anda. Model berlangganan kami telah melihat tanggapan yang menggembirakan dari banyak dari Anda, yang telah berlangganan konten online kami. Lebih banyak berlangganan konten online kami hanya dapat membantu kami mencapai tujuan menawarkan konten yang lebih baik dan lebih relevan kepada Anda. Kami percaya pada jurnalisme yang bebas, adil, dan kredibel. Dukungan Anda melalui lebih banyak langganan dapat membantu kami mempraktikkan jurnalisme yang menjadi komitmen kami.

Dukung jurnalisme yang berkualitas dan berlangganan Standar Bisnis.

Editor Digital


Posted By : togel hari ini hongkong yang keluar