Cukup sudah: Mahkamah Agung mengecam birokrasi karena polusi
Today's Paper

Cukup sudah: Mahkamah Agung mengecam birokrasi karena polusi

Mahkamah Agung pada hari Rabu mengarahkan Pusat dan menyatakan untuk memastikan pelaksanaan keputusan yang diambil dalam pertemuan untuk mengekang polusi udara, mengamati bahwa itu tidak bisa masuk ke “seluk beluk” dan birokrasi telah mengembangkan “semacam inersia” untuk tidak mengambil keputusan. keputusan yang diserahkan kepada pengadilan untuk memberikan perintah.

Kualitas udara Delhi sedikit meningkat, mencatat indeks kualitas udara rata-rata 24 jam (AQI) di 375 pada Rabu dari 403 sehari sebelumnya. Pihak berwenang, bagaimanapun, mengatakan tidak ada perbaikan besar yang mungkin terjadi sampai hari Minggu.

Komisi Manajemen Kualitas Udara di NCR dan Area Berdampingan, yang mengadakan pertemuan atas arahan pengadilan puncak pada hari Selasa dengan Pusat, Delhi, Haryana, Uttar Pradesh, Punjab dan Rajasthan, keluar dengan serangkaian langkah darurat untuk menangani polusi industri, pembangkit termal, emisi kendaraan, pengendalian debu, generator diesel serta mendorong kerja dari rumah.

Sebuah Bench yang dipimpin oleh Hakim Agung NV Ramana, yang mendengar kasus ini selama lebih dari dua jam, berkata, “Cukup sudah. Kita tidak bisa masuk ke semua seluk-beluk masalah ini. Silakan mengambil langkah-langkah untuk menghadapi situasi darurat”.

Bench, yang tidak memberikan arahan apa pun, meminta Pusat dan negara bagian untuk menerapkan langkah-langkah tersebut, memutuskan dalam pertemuan tersebut, untuk mengekang polusi. “Orang-orang yang duduk di hotel bintang lima dan tujuh di sini terus menyalahkan petani, bahwa 4-5 persen dikaitkan dengan mereka. Setelah undang-undang agraria, apa yang terjadi dengan kepemilikan tanah mereka? Dengan kepemilikan tanah yang begitu kecil, dapatkah mereka membeli mesin ini? Jika Anda benar-benar memiliki alternatif ilmiah, usulkan kepada mereka, mereka akan mengadopsinya,” katanya.

Telah diakui bahwa polusi kendaraan adalah sumber utama polusi dan masih “pemboros gas dan mobil hi-fi” berkeliaran di jalan-jalan Delhi dan tidak ada yang dilakukan, kata bangku itu.

Pada awalnya, Jaksa Agung Tushar Mehta, muncul untuk Pusat, menuduh bahwa dia telah menjadi sasaran dalam debat TV dengan “ucapan-ucapan jahat” tentang kirimannya tentang kontribusi pembakaran jerami terhadap polusi udara di Delhi-NCR dan mereka mengklaim bahwa dia telah menyesatkan pengadilan.

Pemerintah Delhi pada hari Rabu mengeluarkan 10 arahan, termasuk larangan masuknya truk yang membawa barang-barang tidak penting di kota dan penutupan sekolah dan perguruan tinggi sampai perintah lebih lanjut, bahkan ketika kualitas udara sedikit meningkat karena penurunan emisi dari pertanian. kebakaran.

Pemerintah Delhi telah melarang kegiatan konstruksi dan pembongkaran di kota itu hingga 21 November. Pemerintah juga telah memerintahkan karyawannya untuk bekerja dari rumah hingga Minggu.

(Hanya judul dan gambar laporan ini yang mungkin telah dikerjakan ulang oleh staf Business Standard; konten lainnya dibuat secara otomatis dari umpan sindikasi.)

Pembaca yang terhormat,

Business Standard selalu berusaha keras untuk memberikan informasi dan komentar terkini tentang perkembangan yang menarik bagi Anda dan memiliki implikasi politik dan ekonomi yang lebih luas bagi negara dan dunia. Dorongan dan umpan balik Anda yang terus-menerus tentang cara meningkatkan penawaran kami hanya membuat tekad dan komitmen kami terhadap cita-cita ini semakin kuat. Bahkan selama masa-masa sulit akibat Covid-19 ini, kami terus berkomitmen untuk memberi Anda informasi terbaru dan berita terbaru yang kredibel, pandangan otoritatif, dan komentar tajam tentang isu-isu relevan yang relevan.
Kami, bagaimanapun, memiliki permintaan.

Saat kami memerangi dampak ekonomi dari pandemi, kami membutuhkan lebih banyak dukungan Anda, sehingga kami dapat terus menawarkan konten yang lebih berkualitas kepada Anda. Model berlangganan kami telah melihat tanggapan yang menggembirakan dari banyak dari Anda, yang telah berlangganan konten online kami. Lebih banyak berlangganan konten online kami hanya dapat membantu kami mencapai tujuan menawarkan konten yang lebih baik dan lebih relevan kepada Anda. Kami percaya pada jurnalisme yang bebas, adil, dan kredibel. Dukungan Anda melalui lebih banyak langganan dapat membantu kami mempraktikkan jurnalisme yang menjadi komitmen kami.

Dukung jurnalisme yang berkualitas dan berlangganan Standar Bisnis.

Editor Digital


Posted By : angka keluar hongkong