China memperketat pengawasan pasar reksa dana senilai ,7 triliun
Today's Paper

China memperketat pengawasan pasar reksa dana senilai $3,7 triliun

Regulator China bergerak untuk memperketat pengawasan pasar reksa dana 23,9 triliun yuan ($3,7 triliun), melarang rekomendasi produk oleh perusahaan dan individu yang tidak berlisensi.

Mereka yang tidak memiliki lisensi penasihat akan dilarang memberikan rekomendasi dana atau menerbitkan angka kinerja, menurut pemberitahuan dari biro Komisi Pengaturan Sekuritas China yang dilihat oleh Bloomberg.

Langkah ini menindak rekomendasi yang tersebar luas oleh blogger dan agensi yang tidak diatur yang berusaha memanfaatkan meningkatnya permintaan reksa dana bahkan ketika otoritas membatasi lisensi untuk segelintir perusahaan. Regulator juga telah melarang broker mempekerjakan influencer media sosial untuk menarik pelanggan baru sementara negara itu memperketat kontrol atas petak luas ekonominya di area lain untuk membatasi risiko.

CSRC tidak segera menanggapi permintaan komentar melalui email.

Distributor tanpa lisensi penasehat harus mematuhi aturan baru pada tanggal 30 Juni, menurut dokumen dari CSRC. Cabang regulator Shanghai dan Guangdong mengeluarkan arahan serupa awal bulan ini, menurut laporan resmi Shanghai Securities News.

Selama bertahun-tahun, regulator telah menindak produk perbankan bayangan buram, membawa lebih banyak ketelitian pada investasi saham dengan memperkenalkan penjualan saham awal berbasis pendaftaran dan membuka rumah dana global dari Vanguard Group ke BlackRock.

Puluhan perusahaan sekuritas dan MF telah diberikan lisensi dalam uji coba yang dimulai lebih dari dua tahun lalu, karena regulator mendorong investor ritel nasional untuk memasuki pasar modal melalui lembaga profesional.

Persaingan semakin ketat saat para peserta memotong biaya konsultasi untuk memenangkan klien, miring Vanguard, satu-satunya manajer aset global yang telah dimasukkan dalam uji coba melalui kemitraannya dengan Ant Group, dalam perang harga. BlackRock dan Fidelity adalah beberapa pengelola uang internasional yang telah memenangkan lisensi untuk menjual reksa dana melalui unit yang dimiliki sepenuhnya.

Pembaca yang terhormat,

Business Standard selalu berusaha keras untuk memberikan informasi dan komentar terkini tentang perkembangan yang menarik bagi Anda dan memiliki implikasi politik dan ekonomi yang lebih luas bagi negara dan dunia. Dorongan dan umpan balik Anda yang terus-menerus tentang cara meningkatkan penawaran kami hanya membuat tekad dan komitmen kami terhadap cita-cita ini semakin kuat. Bahkan selama masa-masa sulit akibat Covid-19 ini, kami terus berkomitmen untuk memberi Anda informasi terbaru dan berita terbaru yang kredibel, pandangan otoritatif, dan komentar tajam tentang isu-isu relevan yang relevan.
Kami, bagaimanapun, memiliki permintaan.

Saat kami memerangi dampak ekonomi dari pandemi, kami membutuhkan lebih banyak dukungan Anda, sehingga kami dapat terus menawarkan konten yang lebih berkualitas kepada Anda. Model berlangganan kami telah melihat tanggapan yang menggembirakan dari banyak dari Anda, yang telah berlangganan konten online kami. Lebih banyak berlangganan konten online kami hanya dapat membantu kami mencapai tujuan menawarkan konten yang lebih baik dan lebih relevan kepada Anda. Kami percaya pada jurnalisme yang bebas, adil, dan kredibel. Dukungan Anda melalui lebih banyak langganan dapat membantu kami mempraktikkan jurnalisme yang menjadi komitmen kami.

Dukung jurnalisme yang berkualitas dan berlangganan Standar Bisnis.

Editor Digital


Posted By : angka keluar hongkong