Butuh lindung nilai inflasi?  Bitcoin telah memberikan deflasi 99,996%
Market News

Butuh lindung nilai inflasi? Bitcoin telah memberikan deflasi 99,996%

Pada hari Rabu, data inflasi AS datang jauh lebih panas dari perkiraan. Hampir segera setelah jumlahnya mencapai kabel, Bitcoin mencatat rekor tertinggi. Kebetulan?

Bagi banyak orang, ini bukanlah peluang yang terjadi seperti yang telah mereka prediksi sejak lama — bahwa aset digital terbesar di dunia itu membuat lindung nilai yang besar terhadap kenaikan harga dalam perekonomian.

Inilah inti dari argumennya: tidak seperti dolar atau mata uang tradisional lainnya, koin digital dirancang untuk memiliki persediaan terbatas, sehingga tidak dapat didevaluasi oleh pemerintah atau bank sentral yang mendistribusikannya terlalu banyak.

Salah satu cara untuk menguji tesis ini adalah dengan memplot harga AS terhadap Bitcoin. John Authers dari Bloomberg Opinion telah melakukan perhitungan: Selama dekade terakhir, indeks harga konsumen utama telah meningkat sekitar 28%, dan denominasi ukuran itu dalam Bitcoin menunjukkan deflasi 99,996%. Dengan kata lain, harga satu Bitcoin 10 tahun yang lalu sekarang akan berharga 0,004 satoshi, atau unit mata uang kripto yang lebih kecil yang sekarang diperdagangkan sekitar $65.000.

bagan

Argumen Bitcoin-sebagai-an-inflasi-lindung nilai telah ada sejak token dibuat pada tahun 2009 setelah resesi ekonomi yang hebat. Premis tersebut telah mendapatkan momentum karena harga untuk segala hal mulai dari makanan hingga gas hingga perumahan telah naik lebih cepat dan lebih lengket selama beberapa bulan terakhir daripada yang diantisipasi banyak ekonom. Data hari Rabu menunjukkan harga konsumen AS naik bulan lalu pada laju tahunan tercepat sejak 1990, yang pada dasarnya memperkuat inflasi yang tinggi sebagai ciri pemulihan pandemi.

Banyak investor dan analis Wall Street terkemuka telah membeli gagasan untuk menggunakan cryptocurrency sebagai lindung nilai terhadap kenaikan harga. Manajer dana lindung nilai veteran Paul Tudor Jones telah mengatakan di masa lalu bahwa dia menyukainya sebagai penyimpan kekayaan. Sementara itu, Michael Saylor dari MicroStrategy Inc. mengatakan pelonggaran kebijakan inflasi Federal Reserve membantu meyakinkannya untuk menginvestasikan uang tunai pembuat perangkat lunak perusahaan ke dalam Bitcoin.

bagan

Ekonom dengan Bloomberg Economics memperkirakan bahwa kira-kira setengah dari pengembalian Bitcoin baru-baru ini dapat dijelaskan oleh ketakutan inflasi, dengan setengah lainnya berasal dari kegembiraan pasar dan perdagangan momentum. “Model kami menunjukkan bahwa untuk Bitcoin, pentingnya inflasi dan lindung nilai terhadap ketidakpastian menjadi pendorong yang lebih penting dari waktu ke waktu, terhitung 50% dari pergerakan harga dalam siklus terbaru relatif terhadap 20% pada tahun 2017,” kata Björn van Roye dan Tom Orlik dalam catatan baru-baru ini.

Strahinja Savic, kepala data dan analitik di penyedia derivatif kripto FRNT Financial Inc., mengatakan cara lain untuk menggambarkan perlindungan inflasi yang diberikan oleh Bitcoin versus mata uang fiat adalah dengan memetakan ekspansi neraca Fed versus pasokan koin.

bagan

“Tidak hanya dilusi Bitcoin jauh lebih tidak agresif dibandingkan USD selama enam tahun terakhir, itu juga jauh lebih konsisten, tidak rentan terhadap keinginan politik dan, tentu saja, dapat diprediksi,” katanya melalui email. “Prediktabilitas terprogram Bitcoin membedakannya dari keputusan kebijakan yang tidak pasti yang berdampak pada dolar.”

Tapi ada banyak kontra-argumen juga, terutama bahwa Bitcoin belum ada cukup lama untuk membangunnya pasti dapat bertindak sebagai lindung nilai di tengah kenaikan harga.

“Kami tidak memiliki sejarah yang cukup panjang untuk menegaskan bahwa Bitcoin memang merupakan lindung nilai inflasi,” kata Wilfred Daye, kepala Securitize Capital, lengan manajemen aset Securitize Inc. “Saya berpendapat bahwa emas masih merupakan lindung nilai inflasi yang lebih baik. Tetapi Bitcoin sebagai lindung nilai inflasi adalah konsep seksi baru — orang menyukai ide-ide baru, ”katanya, menambahkan bahwa volatilitasnya yang tinggi juga mengurangi argumen lindung nilai inflasi.

Secara teoritis, tidak ada hubungan antara pasokan Bitcoin dan apa pun yang terjadi dengan Federal Reserve atau bank sentral mana pun, kata Cam Harvey, seorang profesor di Duke University dan mitra di Research Affiliates. Itu berarti seharusnya tidak terpengaruh oleh kebijakan inflasi apa pun yang dilakukan di seluruh dunia. Selain itu, harga Bitcoin sangat fluktuatif — dan dalam jangka panjang, inflasi tidak, katanya.

Bitcoin mungkin mempertahankan nilainya dalam jangka yang sangat panjang. Dalam penelitiannya tentang emas, Harvey menemukan bahwa emas telah mempertahankan nilainya dengan baik selama ribuan tahun. Tapi dia juga menemukan bahwa itu rentan terhadap mania dan crash dalam waktu yang lebih singkat.

Terakhir, Bitcoin tidak berperilaku seolah-olah dipisahkan dari segala hal lain dalam perekonomian. “Itu berperilaku seperti aset spekulatif,” kata Harvey melalui telepon. Dia mengutip penurunan koin pada Maret 2020, ketika kehilangan sekitar setengah nilainya di tengah anjloknya saham AS.

“Investor perlu berhati-hati jika mereka berpikir bahwa alokasi ke Bitcoin akan memberikan perlindungan inflasi jangka pendek karena kita tahu jika inflasi naik secara tak terduga itu buruk untuk ekuitas,” katanya. “Dan jika ada sesuatu yang buruk untuk ekuitas, itu bisa mengarah pada perdagangan risk-off.”


Posted By : data hk hari ini 2021