BS BFSI Insight Summit: MF tetap menjadi pilihan utama bagi investor, kata panelis
Top Stories

BS BFSI Insight Summit: MF tetap menjadi pilihan utama bagi investor, kata panelis

Tahun lalu telah terlihat masuknya investor baru yang memasukkan uang hasil jerih payah mereka ke ekuitas. Yang unik kali ini adalah investor lebih memilih berinvestasi saham secara langsung daripada memilih jalur reksa dana.

Industri reksa dana tidak terpengaruh oleh tren ini dan menyebutnya sebagai fenomena pasar bullish. Reksa dana akan tetap menjadi pilihan utama bagi investor India karena transparansi, biaya rendah dan berbagai pilihan investasi yang ditawarkannya kepada investor, kata bagian dari honchos MF terkemuka di Business Standard BFSI Insight Summit pada hari Selasa.

Vinay Tonse, direktur pelaksana & CEO SBI MF, reksa dana terbesar di negara itu, mengatakan kenaikan saat ini menyerukan kehati-hatian karena dapat menggoda investor untuk memilih saham yang secara fundamental tidak sehat. “Siapa yang tidak butuh reksa dana? Jika Anda melihat produk dan solusi yang kami tawarkan, mulai dari pemula hingga investor yang berkembang, sebaiknya berinvestasi dalam skema MF. Industri ini telah melakukan pekerjaan luar biasa dalam mengubah penabung menjadi investor selama bertahun-tahun terakhir, ”katanya.

“MF telah melalui banyak siklus, melihat semua pasang surut yang ditawarkan pasar, dan telah muncul sebagai salah satu kendaraan paling tepercaya dan andal bagi investor di negara ini,” tambah A Balasubramanian, direktur pelaksana & chief executive officer , Aditya Birla Sun Life MF, menambahkan bahwa investor baru yang memasuki pasar pada tahun lalu hanya melihat satu sisi pasar.

Menurut Balasubramanian, industri ini membentuk sekitar 15 persen dari PDB dan telah memainkan peran penting dalam menyalurkan tabungan ke pasar modal serta muncul sebagai kekuatan penyeimbang yang kuat untuk uang asing yang sering bergejolak.

Managing Director & CEO DSP MF Kalpen Parekh mengatakan MFs menawarkan berbagai produk selain dari ekuitas dan obligasi tradisional, termasuk komoditas dan ekuitas internasional, yang dapat disesuaikan untuk siapa saja mulai dari investor ritel hingga korporasi hingga perbendaharaan bank. “Itu adalah jenis jangkauan yang dimainkan MF. Tidak diragukan lagi, laju pembukaan akun lebih tinggi untuk industri pialang dalam satu tahun terakhir, tetapi kita dapat belajar dari itu. Karena semakin banyak akun pialang yang dibuka, akun yang sama ini juga dapat digunakan untuk membuka akun ETF. Landasannya panjang dan saya yakin kami akan memenuhi beragam tujuan dari beragam investor,” kata Parekh.

Navneet Munot, Managing Director & CEO di HDFC MF mengatakan reksa dana dapat digunakan oleh siapa saja yang merupakan penabung dan yang perlu berinvestasi apakah itu untuk parkir untuk kebutuhan darurat, atau pendapatan atau penciptaan nilai jangka panjang. “MF sangat diatur dan diawasi secara ketat. Tren terkini merupakan tantangan sekaligus peluang. Jika kita dapat fokus pada pendidikan investor dan mengajarkan investor pentingnya waktu, kesabaran dan disiplin, dan membuat antarmuka pengguna yang serupa tersedia untuk investor seperti yang tersedia di aplikasi pialang, kita akan dapat menarik investor, ”katanya, menambahkan bahwa 30 lakh folio. telah ditambahkan pada kuartal September.

Radhika Gupta, Managing Director & CEO, Edelweiss MF, mengatakan: “Permainannya bukan dalam membuka akun. Keberhasilannya adalah membuat orang tetap berinvestasi melalui siklus. Itulah pertempuran yang harus kita menangkan.”

Sejumlah fintech bersiap masuk ke ruang reksa dana. Para pemimpin MF tidak melihat ini sebagai ancaman tetapi sebagai sarana untuk meningkatkan penetrasi industri ke pelosok negeri yang jauh.

“Semakin banyak (jumlah pemain) semakin meriah. Kami saat ini urban centric dan kami harus menjangkau setiap kode pin India. Melakukan itu akan membutuhkan upaya kolektif dari semua pemain, ”kata Nilesh Shah, direktur pelaksana, Kotak Mahindra MF.

Para honchos mengatakan bahwa kunci untuk menjangkau milenium adalah berbicara dalam bahasa mereka, membuat produk tersedia secara digital, membangun produk baru dan melibatkan mereka di berbagai platform media sosial. “Investasi kami harus menghasilkan uang tetapi mereka juga harus berdampak positif pada masyarakat,” kata Shah.

Dana internasional mendapatkan mata uang di kalangan investor dalam dua tahun terakhir. Kepala MF, bagaimanapun, percaya bahwa penting bahwa investor membasahi kaki mereka di ekuitas India terlebih dahulu dan beralih ke ekuitas internasional untuk diversifikasi, dan sebagai sarana untuk menciptakan aset dolar dan berinvestasi di perusahaan atau bisnis yang tidak tersedia di India.

“Investasi ekuitas adalah tentang membeli bisnis terbaik di India dan di seluruh dunia. Investor idealnya harus menghindari salah satu, atau pendekatan dan dapat melihat membangun portofolio hibrida dengan campuran ekuitas domestik dan internasional. Ada perusahaan luar negeri yang tumbuh lebih cepat daripada di India. Negara-negara melewati siklus dan membangun portofolio multi-negara dapat membantu mengurangi volatilitas,” kata Parekh.

Terlepas dari pertumbuhan pasif, skema aktif masih membentuk sebagian besar portofolio untuk rumah dana teratas. Semakin banyak manajer aset yang menawarkan pasif dalam portofolio mereka sebagai sarana untuk mendiversifikasi keranjang produk mereka dan menawarkan buket yang lebih luas kepada investor. “Ada kalanya saya ingin standarisasi dan ada saatnya saya ingin kustomisasi. Industri harus fokus membangun produk yang baik baik aktif maupun pasif,” kata Gupta.

“Saya baik-baik saja dengan pertumbuhan pasif. Tetapi terlalu banyak dana yang menyalurkan uang mereka ke beberapa saham. Saya ingin perluasan saham terjadi dan uang masuk ke indeks yang lebih luas dari 200 hingga 500 saham, bukan hanya 50 teratas. ,” tambah Tons.


Posted By : keluaran hk hari ini 2021