Bertujuan untuk memotong impor, Kementerian Perdagangan berbagi daftar barang dengan kementerian
Latest News

Bertujuan untuk memotong impor, Kementerian Perdagangan berbagi daftar barang dengan kementerian

Kementerian Perdagangan telah membagikan daftar sebanyak 102 produk yang impornya tinggi dan meningkat secara konsisten seperti batu bara kokas, mesin tertentu, beberapa bahan kimia, dan kamera digital ke berbagai kementerian untuk mencari cara meningkatkan kapasitas domestik mereka dengan tujuan untuk mengurangi impor, kata seorang pejabat.

Sebagai bagian dari upaya untuk mengurangi tagihan impor negara, kementerian telah melakukan analisis rinci dari 102 produk ini untuk meningkatkan peluang produksi dalam negeri dari barang-barang tersebut.

Berdasarkan analisis, impor barang-barang tersebut secara konsisten meningkat atau memegang pangsa impor yang tinggi dalam jangka panjang, menengah dan pendek.

Bagian kumulatif dari barang-barang ini adalah 57,66 persen dari total impor selama periode Maret-Agustus 2021.

“Barang-barang ini memiliki peluang produksi dalam negeri,” kata pejabat itu seraya menambahkan bahwa kementerian perdagangan telah menyarankan berbagai departemen dan produk kementerian yang menunjukkan pertumbuhan impor yang tinggi dan dapat diprioritaskan untuk intervensi segera untuk meningkatkan produksi lokal.

Dari 102, 18 produk memiliki pangsa tinggi dan tingkat pertumbuhan impor tinggi. Ini termasuk emas, minyak sawit mentah, sirkuit terpadu, komputer pribadi, urea, skrap baja tahan karat, tembaga murni, kamera, mesin untuk transmisi suara dan gambar, minyak biji bunga matahari, dan asam fosfat.

Tujuan utama dari identifikasi adalah untuk mengurangi ketergantungan impor mereka karena impor mereka tumbuh secara konsisten dan memiliki andil yang signifikan dalam nilai impor.

“Karena data menunjukkan bahwa barang-barang ini telah diminta secara konsisten untuk impor di semua periode, maka kekakuan pasokan di ekonomi domestik yang perlu diperbaiki,” tambah pejabat itu.

Kementerian dan departemen dengan siapa daftar telah dibagikan termasuk industri, IT dan elektronik, pertambangan, industri berat, farmasi, baja, minyak dan gas alam, pupuk, telekomunikasi, pengiriman, pengolahan makanan, dan tekstil.

Impor merchandise India pada April-Oktober 2021 sebesar USD331,29 miliar, meningkat 78,71 persen dibandingkan USD185,38 miliar pada April-Oktober 2020 dan USD286,07 miliar pada April-Oktober 2019, menurut data awal pemerintah.

(Kisah ini belum diedit oleh staf Business Standard dan dibuat secara otomatis dari umpan sindikasi.)

Pembaca yang terhormat,

Business Standard selalu berusaha keras untuk memberikan informasi dan komentar terkini tentang perkembangan yang menarik bagi Anda dan memiliki implikasi politik dan ekonomi yang lebih luas bagi negara dan dunia. Dorongan dan umpan balik Anda yang terus-menerus tentang cara meningkatkan penawaran kami hanya membuat tekad dan komitmen kami terhadap cita-cita ini semakin kuat. Bahkan selama masa-masa sulit akibat Covid-19 ini, kami terus berkomitmen untuk memberi Anda informasi terbaru dan berita terbaru yang kredibel, pandangan otoritatif, dan komentar tajam tentang isu-isu relevan yang relevan.
Kami, bagaimanapun, memiliki permintaan.

Saat kami memerangi dampak ekonomi dari pandemi, kami membutuhkan lebih banyak dukungan Anda, sehingga kami dapat terus menawarkan konten yang lebih berkualitas kepada Anda. Model berlangganan kami telah melihat tanggapan yang menggembirakan dari banyak dari Anda, yang telah berlangganan konten online kami. Lebih banyak berlangganan konten online kami hanya dapat membantu kami mencapai tujuan menawarkan konten yang lebih baik dan lebih relevan kepada Anda. Kami percaya pada jurnalisme yang bebas, adil, dan kredibel. Dukungan Anda melalui lebih banyak langganan dapat membantu kami mempraktikkan jurnalisme yang menjadi komitmen kami.

Dukung jurnalisme yang berkualitas dan berlangganan Standar Bisnis.

Editor Digital


Posted By : togel hari ini hongkong yang keluar